Thursday, July 13, 2017

Mangut Iwak Haruan



Bismillaah…

Assalamu’alaikum ^^

Percaya gak sih, saat ini kedua tangan saya sempat terdiam di atas keyboard, gak tau apa yang mesti diketik, gak tau mesti menyapa manteman gimana, gak tau mesti bilang maaf karena lama gak update blog gimana. Tiap hari saya kangen nulis. Dan tiap kali kangen itu datang saya langsung bingung sendiri, emang mau nulis apaan? Curhat kayak di IG? Ah saya udah punya lapak sendiri untuk ITU :p

Salah satu alasan sih sebenernya karena udah terlalu capek aja kali ya. Yakali dengan sejuta kerjaan yang gak abis-abis dalam waktu sehari 24 jam, me time saya seolah terdesak dengan hal-hal lain  -- yang tampaknya penting itu :p. saya baru me time saat hayati udah warbiyasak lelah dan siap terlena ke alam mimpi. Baru mau nulis di notepad, eh udah ngorok aja ngahaha. Eh gak sih saya gak ngorok.

Tuesday, May 23, 2017

Ada Apa?





Barangkali memang mulai harus membatasi hati dan lisan untuk terlalu banyak berkomentar.
Kita memang tidak bisa mengendalikan simpul apapun di kepala pembaca atau pendengar, atas apa-apa yang kita cetuskan.
Ada yang merasa legowo dengan tulisan kita. Ada yang merasa berterimakasih sudah diingatkan.

Namun ada juga yang merasa tersindir dan terzholimi, merasa masalah dia sungguh teramat sangat berat, nasibnya sungguh malang, dan menuding balik si penulis "Mudah bagimu menuliskan itu, tentu saja karena nasibmu jauh lebih baik dariku! Coba saja kau mengalami hal yang sama, bisakah kamu mengaplikasikan nasehatmu itu?!"

Hey, ada apa dengan nasehat? Ada apa dengan mengingatkan bahwa kita masih punya Allah? Ada apa dengan mengingatkan bahwa kehilangan itu bukan akhir dunia? Ada apa dengan mengingatkan nasibmu masih jauh lebih beruntung daripada wanita2 yang terpaksa menyapu jalanan untuk memberi makan anak2nya? Atau yang dengan selembar uang 10ribu harus memutar otak agar bisa cukup untuk makan siang dan malam anak-anaknya?

Saudariku yang kucintai karena Allah. Aku bukanlah siapa-siapa. Aku bukan orang bijak.
Aku hanya belajar dari apa-apa yang pernah kualami. Menarik benang merah dan menyimpulkannya sendiri, dengan kedua tangan dan kedua kaki lelah payah, dengan air mata yang tak perlu publik tahu kapan dan kepada siapa kutumpahkan.

Berhentilah merasa menjadi orang yang paling malang. Kamu tidak pernah tau apa yang orang lain alami, yang jauh lebih memilukan, namun mereka memilih untuk tidak menceritakannya di dalam kolom kosong "What's on your mind?".

Sungguh, aku hanya ingin bertanya.
Ada apa?

Ah sudahlah. Abaikan. Maafkan.

Wednesday, January 18, 2017

Bakmi Mewah Topping Tongseng Kambing Sajian Mewah ala Restoran



Assalamu’alaikum...

Huwaaa blog udah dari jaman kapan gak pernah ditengokin. Debu dimana-mana *ambil sapu sama kain pel*.

Baideweeeeyyy pa kabar manteman semuwaaa? Semoga selalu dalam keadaan sehat wal afiat semangat tetap berkobar masak untuk keluarga yaaa... maafkan saya yang selama ini begitu mager untuk sekedar menulis di sini. Kasih udzur atuh.

Komputer yang bolak balik byar pett, udah beres eh keyboardnya malah eror, masih belum kelar eh si gugel gak bisa diakses aja doooong. Yes boleh deh dikasih udzur. Gak dikasih udzur? Akurapopo hiks.

Baidewei lagiiii mau cerita niih, kemarin pak ayah pulang taklim bawain oleh-oleh hasil belanjaan beliau di warung. Salah duanya ya si bakmi rasa mewah ini! Yeaay alhamdulillah. Dari kapan hari senapsaran banget dengan rasanya. Siapa yang gak suka mie coba, apalagi dengan kemasan kotak yang apik serta liat-liat postingan manteman yang bikin air liur menetes itu. Aaah aku pun maauuu...

Percobaan pertama terhadap si mie mewah ini, saya masak sesuai petunjuk dong ya. Bumbunya yang surprised banget karena ada daun bawang dan ayam pleusss jamur yang sedianya dijadiin topping bikin saya dan pak ayah berasa makan mie ayam di warung langganan kami!


Iyaaa di luar dugaan loh, saya yang tadinya pikir ini rasanya bakalan kayak mie instant lain, berubah pikiran bokkk. Kenapakah? Bentuk mie-nya yang tipis, lembut, ternyata punya tekstur kenyal yang gak bikin mie-nya gampang putus, padahal mienya tipis loh. Bumbunya juga surprised. Gak tajam seperti mie instant kebanyakan, jadi aman-aman aja di tenggorokan, daaan efeknya jadi gak gampang haus, padahal saya tipe boros minuman loh hahahaha...

Trusss toppingnya yang ternyata ayam dan jamur asli yang sudah berbumbu dan siap santap bikin tambah spesial, sespesial kalo pak JNE parkirin motor di halaman rumah saya.

Daaaan kemudian berasa rugi deh kalo bungkus mie mewah berikutnya dimasak begitu saja dengan cara mainstream. Beribu (ceileh beribu) ide bertebaran di kepala layaknya lego di lantai rumah saya (curcol bu?). Akhirnya sampailah kepada ide memberi si mie istimewa ini topping daging kambing! Yihaaaa...!

Kebetulan kaaan emang kemarin ada yang ngasih tongseng kambing ini. Nah sama bocah dicuekin dong, pedes aja bu 😆. Jadi sama si saya dagingnya dimasak ulang, campur dengan real meatnya si bakmi mewah, daan jadilah mie mewah yang beneran mewah

Mau bikin juga? Ini dia resepnya yaa. Tongseng kambing boleh diganti sama yang lain lho. Kalo kamu punya gulai ayam, ayam masak kecap, atau yang sejenisnya bisa banget dipake. Yaaah namapun bu rumah tangga ya, hal-hal semacam left over gini kudu ahli *halagh*.

Bakmi Mewah Topping Tongseng Kambing

2 bungkus mie mewah, rebus sampai matang.
1 mangkuk tongseng kambing
2 siung bawang putih, cincang
Seledri secukupnya
Telur rebus

Panaskan minyak, tumis bawang putih sampai harum
Masukkan tongseng kambing, masak sampai kuahnya menyusut.
Masukkan ayam yang ada di dalam kemasan mie, aduk rata.
Taburi seledri cincang, aduk, matikan api.
Tuang bumbu mie di mangkuk, masukkan mie, aduk rata.
Beri topping daging, telur rebus, dan taburan seledri.
Hidangkan hangat.
Note : untuk 2 porsi.



Naaah mudah kaaan? Cobain deh bikin kreasi dengan Bakmie Mewah ini sesuka hati, rasanya insyaaAllah bakal tetap nendang dan teksturnya tetep cakep. Selamat mencoba yaa.. semoga bermanfaat ^^.



Friday, October 21, 2016

Roti Gambung / Roti Sobek



Assalamu’alaikum...

Quick post yaa. Ini resep roti jualan saya. Iya, jualannya mama Gaza setiap hari, hehe... Mungkin ada yang bertanya, kok mau bagi-bagi resep kue jualannya?

Kue Sus Vla Vanilla



Assalamu’alaikum...

Jadi 2 hari yang lalu, seorang teman mengirim sebuah pesan di watsap, istrinya pengen dibikinin kue sus. Happaaaah? Kue sus? Halamaaakkk eike pan jualannya roti ama pancake durian kak. Pernah sih bikin kue sus, dan agak-agak trauma gimana gitu dengan mimpesnya kue saat diangkat dari oven. Sejak saat itu, rada musuhan sama resep kue sus, tapi tetep suka makannya lho ya huahaha. Tapi apalah daya, emak sedang dalam keadaan darurat dompet, nekat, terima saja pesenan ini hahaha.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...