Tuesday, April 17, 2012

GeJe ah...


Lama gak ngeblog, kangen. Dari tadi cuma ngotak atik design blog. Gak ada ide berseliweran seperti biasanya (halahh biasanya juga kudu puasa 1/3 hari dulu baru dapet wangsit nulis asal). Blog walking, nemu blog keren dengan tulisan gak kalah keren. Hhhh, gimana mereka bisa bikin tulisan sekeren itu ya? Kadang heran bin takjub kalo nemu tulisan yang bener-bener berbobot, mengupas suatu masalah ato kasus yang sedang berhembus kencang di negeri ini, menyikapi sekaligus memberi opini-opini kritis yang bujubuneng keren dan smartnya…

beauty sleeping
Nah kalo saya? Berbobot juga siih. Tapi dari segi berat badan. Maklum, masih pro ASI (alibi). Hahaha… -____-“

Ceritanya nih, lagi amat sangat kurang kerjaan. Duduk di depan seperangkat PC operator warnet milik pribadi (halahh), nungguin Jingga bangun (doski sedang bobo dengan lelapnya di buaian jarig, dengan hembusan sepoy-sepoy kipas angin), ngawasin kakak Lubna main kesana kemari, sembari harap-harap ada yang mau beli es pop di depan pintu masuk toko (secarra hawa panaaasss bangeed…hey kids, ayo dong beli beli beliiiii es popnya Jingga…enak looh, es batunya bikin sendiri dari air galon isi ulang 5rebuan, dijamin gak bikin sakit perut, trus pop-esnya ada stempel halalnya, udah gitu murah meriah looh…), juga nyambi komat-kamit berdoa sekira ada yang mau fotokopi ato ngeprint ato sekedar scan foto alay juga ga pa pa deh, dan terakhir berdoa sekira pulsa orang-orang seRT pada abis lalu beli di mama Jingga… Hahahah…

Tadi pagi suamiku (heran juga ama ibu-ibu rumput yang sering nyebut suami jadi misua. Maksudnya apa coba?) cerita, kemarin pas ngebalikin buku di perpus Adaro (biarpun punya buku satu rak segede gaban, kita tetep suka minjem n baca buku dari perpus ini, gratis!), mas-mas yang jaga perpus nanyain “Istrinya mana mas? Kok tumben sendirian…” (ih si Mas perpus itu hebat ya, masak sambil jaga perpus yang bukunya segaban bisa inget sih pak Muhari Rubadi punya istri, pasti karena istrinya ini manis dan tak mudah dilupakan a.k.a gak pasaran mukanya #plakkk!!!).

Lalu suamiku ngejawab “Itu Mas, lagi ngelonin anak-anak (abis tu baru ngelonin saya mas #hagh desh!!!)di rumah…”

Lalu mas penjaga perpus bilang (katanya suamiku looh, kalo ada salah-salah kata dikit pastinya karena kebetulan, karena nama tokoh dan jalan cerita hanya fiktif belaka…eh gak ding…) bahwasanya Adaro lagi butuh tenaga pengajar untuk TK milik yayasan mereka. Dibutuhkan perempuan, minimal lulusan SMU (malu-malu ngaku, saya banget nih), punya keterampilan mengajar anak-anak (mengajar loh, bukan menghajar…), sabar ngadepin anak-anak (kayaknya saya gak masuk di kategori ini deh) dan siap untuk dipindah tugaskan ke daerah konflik (yang ini beneran rekayasa saya).

“Siapa tau istrinya Bapak tertarik untuk ngajar di TK itu. Ntar coba bikin CV (eh CV itu bukannya bahasa anak alay untuk kata ‘siapa’? cv chee lu? gitu) aja Pak…” pesan terakhir si mas perpus (sebelum suamiku pergi looh, bukan pesan terakhir sebelum…sebelum…gak jadi ah).

Hah? Saya? Tertarik mengajar? Ya iyalaahhh… hmm sebenarnya yang bikin saya tertarik tuh bukan pekerjaannya siih, tapi yang namanya kerja, pastinya ada salary kan? Hihihi dasar emak-emak normal (iyalah), kalo denger duit aja pasti langsung nyamber ngalahin bayangannya sendiri. Apalagi di saat-saat seperti sekarang, warung Cozy sepi pelanggan, pastinya otak dengan sendirinya kerja keras mikirin peluang apa lagi yaa yang bisa bikin penghasilan nambah… Kemarin-kemarin sih ditawarin jadi agen MLM gitu, tapi gak minat (aslinya gak punya dana untuk nyetor perdana) dan gak ahli dalam hal ngumpulin downline (keren euy bahasanya). Yang ada ntar malah naik-down alias naik turun. 

Tapi… mengajar? Jadi guru?
Perlu diketahui, saya bukan orang yang sabar-sabar amat. Boleh ditanya ke suami dan anak-anak. Begitu cucian mencapai tumpukan maksimal, dan di saat yang sama kelelahan udah mencapai limit tertinggi (halah bahasa guweh), piring kotor numpuk setinggi gunung Himalaya, anak-anak blom pada mandi, yang satu minta dicebokin yang satu minta minum, saat itulah tanduk tak terlihatnya saya numbuh di kepala. Gak percaya? Datang dan lihat saja sendiri. Tapi kalo datang ke sini jangan lupa bawa oleh-oleh yang banyak ya, anak saya ada tiga, trus kalo bisa main di warnet saya, kalo ada yang mau diprint juga boleh, sekalian isi pulsa juga boleh, trus kalo haus, ada tuh espop segala rasa yang ada stempel halalnya yang murah meriah #salah fokus.

Balik lagi ke masalah tawaran si mas perpus dan bujukan maut (ngebujuknya pake linggis soalnya) suamiku untuk nyoba bikin CV (emang cv elu?) #kayaknya saya harus cepet-cepet nyelesein tulisan curcol geje ini karena Jingga udah bangun. Oke, akan saya pertimbangkan (yee berasa pasti diterima jadi guru) lagi, dengan menimbang mengingat dan membanting saya adalah (hanya) seorang ibu rumah tangga biasa yang punya berbagai keterbatasan energi(selain kelebihan anak), juga pertimbangan siapa yang bakalan jaga warnet, espop, printer ama pulsa kalo saya kerja (halahh emang siapa juga yang nrima saya kerja?).

Sampai berita ini diturunkan, saya masih mempertimbangkan untuk bikin CV (cv nui?) apa enggak sembari menimbang tepung dan gula untuk bikin kukis havermut pesenan kakak Lubna.

Ada yang mau bantu saya?

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...