Tuesday, September 18, 2012

Saya kaya, euy!


Friends, hari ini saya mendadak berfikir tentang esensi dari kata “kaya”. Seorang ustad ternama di negeri ini pernah berkata di akun twitternya, bahwasanya orang yang selalu mendengung-dengungkan KAYA HARTA sebagai sebuah kesuksesan biasanya orang yang kurang paham akan agama, menuhankan harta, tak pernah puas akan hasil yang dicapai. Seperti halnya meminum air laut, makin diminum makin haus.  Sumber kegelisahan.


Seketika saya berfikir, mudah-mudahan saya dijauhkan dari sifat itu. Karena pengetahuan saya akan agama sangatlah minim, banyak alpa dan jauh dari sempurna. Kalaupun nanti saya kaya harta beneran, saya gak pengen diperbudak harta duniawi. Lagian ngapain coba hari gini diperbudak harta. Udah gak jaman kali, perbudakan… Hehehe.

Sebenarnya apa sih kaya itu? Hmm, kayaknya teori relativitas berlaku nih. Tapi boleh yaa saya ngomongin perihal ini, dari sudut pandangnya saya…*ya iyalah, emang dari sudut pandang siapa lagi?

Beberapa orang yang saya kenal, rela melakukan apapun untuk menjadi kaya lho. Dalam hal ini, materi. Kalau kata lirik lagu sih, sampai rela kepala jadi kaki, kaki jadi kepala. Buset dah :D wajar gak sih?

Gak jarang saya bisa melihat gurat kelelahan akibat kerja keras di wajah mereka. Bayang ketidaknyamanan akan pekerjaan. Tercermin dari keluhan demi keluhan yang mereka sampaikan, baik secara lisan maupun yang mereka share di social media. Gerutuan, omelan gak puas, kalimat-kalimat putus asa. Nah anehnya, mereka tetap melakukan pekerjaan itu. Padahal kan gampang, kalau gak suka, berhenti. Nah kalau sudah diomongin begini, jawaban mereka kurang lebih sama : gak bisa gitu dong, di mana letak tanggung jawab kita kalau gak suka sedikit berhenti, kalau gak nyaman sedikit, resign. Mau dikasih makan apa anak istri? Apa kata dunia?


Lah kalau gak mau dikasih saran berhenti kerja, jangan ngomel ke social media doong. Lagian rempong amat yaak, kata dunia aja dipikirin :D

Saya akui, pencapaian yang mereka raih bisa dibilang bombastis. Mereka bisa punya materi melimpah. Sebut saja nama gadget A sampe Z, bisa dibeli. Sebut saja rumah tipe standar, pasti punya. Sebut saja mobil keluaran terbaru. Tuh nangkring di garasi. Sebut saja negara di belahan bumi manapun, sudah terjelajahi. Belum lagi naik haji dan umroh, waah jari di kedua tangan saya gak cukup untuk menghitungnya! Eh buset, masih belum puas juga bray! Mereka bersedia lembur lagi, rutinitas seven (or six?) to five lagi, ngorbanin waktu kebersamaan dengan keluarga lagi, ngorbanin waktu untuk membahagiakan diri sendiri lagi, bahkan untuk bersosialisasi di lingkungan sekitar saja udah jaraang banget, demi segepok nilai mata uang, meski gak menikmati dan sering mengeluhnya daripada bersyukurnya, ya tetap dijabanin. Aneh ya? Kalo menurut saya sih, itu aneh. Atau saya yang gagal paham akan esensi menjadi kaya’ menurut persepsi mereka?

Menurut pendapat saya yang simpel ini sih, esensi kaya itu adalah ketika saya bisa mengerjakan apa yang saya cintai, ketika saya bisa menikmati prosesnya, ketika kita bisa puas dengan hasilnya, ketika kita bisa bahagia dan bersyukur dengan seberapapun hasilnya, dan yang terpenting, apakah orang-orang yang saya sayangi bisa menikmati proses dan hasilnya, bisakah saya berbagi kepada sesama?

Kaya, buat saya, adalah ketika saya bisa duduk tenang di depan laptop saya (ya iyalah, mana bisa duduk tenang kalo saya duduknya di depan laptop orang lain…) dan bisa menulis apapun yang saya pikirkan. Bisa juga ketika saya bisa beli alat-alat dan bahan untuk bikin kue. Bisa bikin kue yang gak bantat, atau roti yang lembut, atau muffin yang yummy, atau ayam goreng kesukaan anak-anak saya, atau ikan panggang dan sambel tomat favorit suami saya. Syukur-syukur kalau ada teman yang pesan kue bikinan saya, uangnya bisa buat nambahin beli peralatan bikin kue lagi atau buat traktir anak-anak eskrim.



Kaya, menurut saya, adalah ketika travelling ke luar kota lalu singgah di toko buku apa aja deh, mau itu toko buku gede, mau itu toko buku bekas, saya bisa mengentaskan nafsu belanja buku saya, apalagi kalo saya berhasil ngeborong buku bagus dengan harga murah, lalu menyusunnya di rak buku sederhana saya di ruang tengah rumah kami. Eh by the way tau gak sih, saya tuh sukkaa banget dengan aroma buku yang baru saya beli dan belum pernah dibaca. Indikasi kelainan apa ya ini? :D



Kaya, adalah ketika suami saya memeluk saya ketika saya bangun tidur walopun saya belum cuci muka dan gosok gigi, ketika anak-anak saya merepotkan saya dengan mainan yang berantakan namun akhirnya mereka bantuin saya ngeberesin, ketika saya udah duduk manis siap sarapan dan si bungsu menatap saya dengan mata polos trus bilang, “ma, e’ek…” trus di kamar mandi dia minta pake sabun dan cuci tangan dengan bersih, atau ketika saya udah ngantuk berat tapi si kakak minta dibacain cerita, dan ketika saya buka bukunya, dia bisa nyebutin warna baju di gambar dan hafal nama tokohnya. Simpel ya? Enak deh punya istri kayak saya ini. Tanya aja sama Muhari Rubadi. Hahaha…


Oh ya, satu lagi, saya merasa kaya adalah ketika saya punya cerita untuk digosipkan, saya punya sahabat yang selalu siap sedia jadi pendengar sekaligus tong sampah curcol saya, dan dia selalu punya jawaban (walau kadang gak memuaskan) untuk setiap pertanyaan saya. Uniknya, sering kami terbahak untuk lelucon yang hanya kami yang bisa mengerti (kadang bikin orang lain terbengong-bengong ngeliat kami cekikikan). Hey Jo, always keep my secret ya! Eike kan sudah sebut nama elu di sini…:D


Kalau ada yang tanya saya, mau punya mobil gak? Ya saya jawab iya dong, secara vario kami udah gak muat buat saya, suami dan ketiga anak-anak saya. Kalau ada yang tanya, saya pengen punya gadget canggih gak? Ya iyalah, kan bisa buat browsing resep kue. Atau bisa buat suami saya gambar. Atau buat anak-anak ngerjain tugas sekolah kalo pas laptop samata wayang ini rewel. Mau naik haji ato umroh gak? Yah elah, gitu aja pake nanya… saya envy banget tau ama kakak-kakak dan temen-temen saya yang hobi pajang foto mereka di depan rumah Allah itu. Namun itu semua gak lantas bikin saya gak berbahagia dan bersyukur atas apa yang saya gak punya kan?

Saya sedang belajar melihat botol, yang separuh penuh, bukan separuh kosong.


Kalau boleh sekarang saya bilang, “YA, SAYA KAYA!”

4 comments:

  1. yang penting selalu bersyukur ya mbak. foto keluarganya lucu banget, anak2nya cute :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, itulah poinnya :) selalu bersyukur...
      hehe, makasih mbaak... tapi masih jagoan mbak Markati motretnya, foto2nya keren2 euy :D

      Delete
  2. bagi saya, kaya itu bukan dari segi materi. menurut saya, kaya itu adalah ketika saya melihat dan merasakan orang yang saya sayangi dan cintai bisa tertawa dan tersenyum di hadapan saya. bisa berkumpul dengan orang yang saya cintai dan sayangi. itulah definisi saya mengenai kata "KAYA".

    "KAYA" bagi saya juga berarti bisa melakukan hal baik dan memberikan hal yang positif kepada orang lain. melakukan kebaikan dengan senang hati dan tanpa beban.

    "KAYA" adalah ketika saya percaya bahwa allah selalu ada di sisi saya apapun yang terjadi, dan itu ga akan pernah buat saya menjadi "MISKIN". KARENA ALLAH ADALAH MAHA KAYA DI ALAM SEMESTA INI.

    ReplyDelete
    Replies
    1. that's what i've said, wulan sayang... teori relativitas berlaku :) kadang kita memang PERLU minjem kacamata orang lain untuk memandang indahnya dunia ini :)
      persepsi tiap orang beda, dan yang tante tuliskan ini adalah persepsi tante, poinnya adl bagaimana kita menerima apapun di hidup ini dengan penuh rasa syukur. alhamdulillah, tante seneng bgt persepsi wulan hampir sama dgn tante :) keep smiling, wulan, hidup ini indah!

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...