Sunday, September 16, 2012

Status Oh Status :)


 “Amsyoong deh hari ini, pasien gak brenti-brenti… Capeek… Belum istirahat… Belum lagi ngurusin krucil di rumah…”

Bisa ditebak, si pembuat status di salah satu social media ini profesinya berhubungan ama dunia medis. Ya iyalah, emang ada pasien di bengkel? Eh tapi suamiku kerja di bengkel, dia sebut itu trailer-trailer yang mangkal untuk diservis dengan nama pasien juga… hihihi…

Atau “Bagoos, gak bisa shopping deh, si Kriwil rewel di mall…”atau “galau itu adalah ketika siap-siap bobok, ada panggilan darurat di anu…anu..bla bla…”

 “Kerjaan kok menggerutu mulu. Gak bersyukur banget sih…” bisikku dalam hati.

Tetapi lalu aku terdiam. Aku pun manusia biasa yang punya keterbatasan. Aku pun sering mengeluh. Duluu sekali, kalau emosi sudah gak tertahan, facebook sering jadi alat pemuasku menumpahkan segalanya. Sampai-sampai suamiku berkomentar “kenapa ya facebook lebih dipercaya daripada suaminya sendiri…?” PLAK!! Berasa ditampar… Oh iya ya, ngapain juga coba, mengumumkan kesusahan kita? Gak ada juga kaan yang nawarin jadi pembokat gratis. Kalaupun ada yang komen, paling bernada prihatin, udah. Yang ada malah disyukurin, hehe…*parah nih su’udzonnya… astaghfirullah… Masih mengeluh juga, wajar lah… manusia gitu loh… tapi kata orang Banjar bilang “Gawian nang sudah dihakuni…” artinya “kerjaan yang kita sudah terima dengan ikhlas”. Yang pentiing, jangan di social media yaa, pesan suamiku… hehe…

Pekerjaan yang telah kupilih dan sudah kuketahui konsekuensinya ini, adalah (hanya) ibu rumah tangga (kalo boleh sebut ini profesi, hehe).  Allah sudah mengamanatiku suami yang luar biasa baik dan 3 anak yang cerdas, Alhamdulillah. Konsekuensiku? Capek. Repot. Kurang tidur. Persediaan sabar unlimited. Mesti kreatif mengolah makanan, biar gak jajan mulu, boros! Dll. Dll.

Aku pengen banget bilang ke temenku itu, “Nah elu digaji buat apa kalo gak buat melayani pasien? Udah tau konsekuensi jadi tenaga medis kan? Pasien banyak. Kurang tidur. Belum lagi ngurusin tetek bengek di rumah tangga. Anak. Dapur. Suami. Lah kalo gak mau ada pasien, berenti. Habis perkara…”

Teringat sosok kakak perempuanku, Eli. Wanita karier. Seorang istri juga. Ibu dari 4 anak yang masih kecil-kecil. Ajaibnya, dia berhasil memenej waktu dan energinya agar semua tanggungjawabnya itu tertangani dengan baik. Ya, pake asisten rumah tangga juga sih… namun bukan itu yang kulihat. Aku hanya melihat, anak-anaknya gak pernah kekurangan perhatian mamanya, lunch atau dinner berduaan suaminya pun sering. Dan itu bener-bener nilai plus plus bagiku. Hebaat!

Liburan lebaran kemarin, kak Eli cerita pengalamannya waktu pra jabatan. Ya, namanya pra jabatan, mesti nginep di asrama gitu kaan, otomatis dia ninggalin anak-anak dan suaminya di rumah untuk waktu yang agak lama. Hari-hari pertama, masih lancar. Anak-anaknya masih terkendali di bawah pengawasan sang nenek yang ‘dicarter’ kakak iparku, sementara kakak pra jabatan.

Seminggu berlalu tanpa kejadian apapun. Komunikasi lancar, tiap malam mereka berkomunikasi via telepon. Tiba-tiba kakak terima kabar dari rumah, si Bungsu, Abi, masuk UGD karena sesak nafas. Degg! Paniklah kak Eli. Gak bisa minta izin keluar, karena kabar itu dia terima jam 12 malam. suaminya gak kalah panik. Kata dokter, si Abi Cuma kecapekan. Ni anak memang aktifnya hiper. Kalo gak tidur, gak diem. Akhirnya kak Eli bisa tenang waktu Abi sudah dibolehkan pulang oleh dokter, walaupun gak bisa sepenuhnya mengusir galau dan khawatir.

Selesai kah ujian kakak? Beberapa hari setelah itu, bertepatan dengan suaminya dinas keluar kota, kak Eli dapat kabar lagi, si Dova, anak ketiganya, mengalami kecelakaan di sekolahnya! Darah segar mengucur deras dari batok kepalanya, akibat jatuh dari ketinggian yang lumayan dengan keras di halaman sekolahnya. rupanya si Dova mengkhayal jadi spiderman. Hadeeh…

Aku gak bisa bayangin, bagaimana perasaan kakak. Di tengah kondisi dia harus konsentrasi di pra jabatan, dia harus menahan perasaan karena khawatir akan kondisi anak-anaknya di rumah. Akhirnya dia pasrahkan semua kepada Sang Khalik. Ditumpahkannya segala resah dan gundah di tengah sujud panjangnya. Alhamdulillah, semua terlewati dengan baik. Tanpa banyak mengeluh dan penyesalan… tanpa curcol gak jelas di social media… tanpa omelan gaje di status BBM… hahaha…

Balik lagi ke perihal status. Untuk self reminder saja siih. Gak perlu lagi deh curcol gaje di social media, karena bukan gak mungkin ketika aku bercucol ria, bukannya prihatin yang didapet, malah cibiran dan komentar gak penting. Toh udah punya suami ini. Toh  udah punya Allah. Percaya deh, Allah itu sebaik-baik teman curhat! Suamiku itu sebaik-baik pendengar!

Pernah kaaan dengar kalimat bijak “berhati-hatilah dalam berkata-kata di social media… jempolmu, harimaumu…” hehehehe….

4 comments:

  1. Allahumma aamiin...,tetaplah menulis yang islami ya syng.jihad via pena...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah abangkuu...:) still need U as my privat editor lah yaa... just waiting for your new artwork, sayang :)

      Delete
  2. Addduh, bingung nih gw, gaji kemarin belum abis, eh ini udah nerima bonus, belum lagi uang cuti, hadeeeh mau diapain yah ni uang. Oh well , apa gw bagi-bagiin aja yah. Ampuun dah bingung banget nih , wkwkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduuh, iya niih, baju baru numpuk belum pernah dipake, eh ini dapet voucher belanja di butik lagi, bingung deeh, huh, ke laut aja deh guwe daripada stress begini...:p

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...