Saturday, December 28, 2013

Dhenoq 3 Tahun!!!


 Oh well, mama lupaaa ini tuh tanggal 28 Desember :’( sampai tadi pas makan malam, ngobrol perihal kakak Reza yang mau berangkat liburan Selasa besok. Ayah bilang “Pas ya ma, Reza ke Jakartanya mau tahun baru…” ealaah, udah mau tahun baru aja Rabu besok. 

But… WHAT???! Kalo tahun barunya Rabu, berarti hari ini….*itung pake jari* HARI LAHIRNYA JINGGA!!!

Ihiks…

Tuesday, December 24, 2013

Tentang Toleransi




Toleransi?

Membiarkan mereka beribadah dengan nyaman, seperti mereka membiarkan kita beribadah dengan nyaman. Tidak lebih :D

Takut penilaian mereka terhadap kita berkurang kalau kita tidak mengucapkan selamat? Siapa bilang? Tanya-o sama mereka, seberapa penting sih ucapan selamat dari kita ;D

Saturday, December 21, 2013

Barangkali suatu saat engkau lupa, nak, bahwa kau pernah memegangku begitu erat, penuh harap dalam lelap.
Barangkali suatu saat engkau lupa, nak, bahwa darimu aku belajar bagaimana mendengar dengan baik di tengah hiruk pikuk hidup, belajar bagaimana melihat di tengah kegelapan, dan bagaimana melangkah di tengah kepincangan hati.
Dan barangkali kau suatu saat lupa, nak, bahwa cahaya tak hanya melulu milik matahari, hangat tak melulu berasal dari api, sejuk bukan hanya milik air, tawa tak hanya milik kesenangan dan tangis tak hanya milik duka.
Maka aku akan mengingatkanmu.
Namun anakku, Mujahid dan Mujahiddahku, barangkali suatu saat akulah yang lupa cara menyampaikannya kepada kalian.
Mungkin saja saat itu lidahku kelu.
Yah mungkin saja saat itu aku lupa beberapa perbendaharaan kata karena pikun.
Atau... hmm ya mungkin saja saat itu aku sudah tiada.
Terimakasih, nak, karena telah mengajariku menjadi seorang ibu.

Wednesday, December 18, 2013

Seperti Sandal Jepit, Tidak Akan Tertukar


ini sandalnya mbak Jingga, warisan dari kakak Lubna ;D

Ceritanya lagi seneng. Halah, seneng aja woro-woro. Biarin yee, blog siapa juga ini…#ditimpuk sendal jepit :p

Kemarin siang, gamis pesenan saya di olshop langganan datang. Setelah dibuka, Alhamdulillah, gamisnya baguuuus, bahannya enak juga, adem dan panjangnya pas. Gamis menyusui ini sudah lama saya incar. Iyaa deeeh ngaku, koleksi  gamis saya baru dikit, itu juga hanya sedikit yang punya kancing depan biar gampang menyusui. Btw ini gamis saya dapet dengan harga murah ajaah. Buat mamak irit bin pelit aka perhitungan seperti saya, harga jadi pedoman pertama saat memilih olshop --  selain pertimbangan bisa dipercaya apa enggak—karena sebelum berani pesen saya udah kepo-kepo dulu ke teman-teman, perihal olshop itu.


Tau gak sih, gamis itu saya dapet dengan harga berapa? 80 ribu. Langsung bungkus ajah. Ahaha… sebulan yang lalu juga saya dapat gamis dengan harga 90 ribu lho, itu tuh gamis hitam yang saya pake di postingan ini. Bahannya kaos, nyaman, jatuh dan gak plek ketiplek di badan (bahasa woi bahasa!). Jadi siapa bilang keren dan cantik itu mahal? :D

Memilih olshop itu gampang-gampang susah ternyata. Saya udah pernah beli di beberapa olshop, sejauh ini fine-fine saja. Pernah mengalami hal yang gak enak banget, namun saya bersyukur, gak sampai tertipu banget seperti yang sering diceritakan beberapa teman. Olshop yang saya maksud ini, jual gamis yang relatif murah dengan model cukup bagus. Karena dia jualan gamis yang made by order, jadi pembeli harus DP dulu. Saya DP waktu itu kalo gak salah 30%  nya harga baju. Janjinya yang 2 minggu jadi, ngaret jadi sekitar 2 bulan lebih. Pesennya April, jadinya pertengahan Juli, pas mau lebaran kemarin. Udah gitu saat mau dikirim barangnya, dia kasih tau bahwa ternyata ada kenaikan harga kain, dan karena itu dia naikin harga gamisnya. Memang tidak seberapa, tapi gak sesuai dengan deal pertama pesen. Pedih gak tuh.

Awalnya sudah mau give up, relakan saja lah gamis itu, tapi saya gak enak sama pak ayah Cyiin, kan beliau juga menunggu-nunggu hasil belanjaan istrinya yang memang khusus buat dipake lebaran. Nah, belum cukup itu, si empunya olshop ini bilang juga di saat terakhir saya mau transfer, bahwa ongkos kirimnya naik karena pas Ramadhan itu traffic pos memang padat sekali, jasa pengiriman yang dia pake itu memang swasta, jadi suka-suka mereka kali yaa mau naikin ongkos kirim. Etapi kan itu bukan tanggung jawabnya saya. Yang saya tau ya sesuai dengan deal pertama.

Sudahlah saya sempat mau cancel itu pemesanan, eeh dia ngamuk di whatsapp, malah saya dikatain mendzalimi dia. Saya dibilang tega. “jangan dzalimi saya mbak, kalau tidak mau Allah balas….” Gitu dia bilang. Hellooooooohhhhhh…. Padahal kan gampil ya, dia udah dapet 30% harga gamis itu, dia tinggal pajang gamis yang saya gak jadi beli itu untuk dijual lagi dengan harga penuh kan? Berarti saya gak hit and run, tho, kalau saya gak jadi beli? Lha wong saya sudah bayar 30% kok. Tapi ya itu tadi, saya merasa saya juga seorang pedagang, suami saya juga usahanya dari dagang, yah sudahlah, saya gak mau dibilang mendzalimi sesama pedagang, dan saya yakiiiin banget, ganti dari Allah itu bakalan lebih oke dan gak seperti sandal jepit, bisa tertukar.

Yasud, akhirnya berbekal berat hati dan dongkol, saya transfer juga uang sisa. Rasa kecewa saya kian bertambah ketika mendapati  gamisnya gak sama dengan request saya, saya mintanya warna baby blue, eh dikirimnya ungu tua.  Huwaaaa… begitu paketnya nyampe, saya langsung blokir tuh akunnya si mbak olshop… hadeeeh, rupanya ilmu ikhlas itu susah ya buibuuu…

Belakangan juga saya baru tahu dari seorang teman, mbak olshop itu memajang foto-foto gamis jualannya orang lain! Jadi, foto olshop lain dia save lalu dia aplot di akun dia, dan dia akui sebagai produknya. 

Yasalaam… semoga Allah memberimu hidayah ya mbak… aamiin…

Sekarang saya udah punya langganan olshop khusus jual gamis dan khimar syar’i yang insyaAllah terpercaya dan relatif murce, khusus untuk reseller macam saya, saya bisa dapat harga lumaya murah dengan bahan yang lumayan bagus aka gak murahan, model sederhana dan warna menarik. Ah senangnyaa… maka nikmat Rabb mana lagi yang kudustakan? Ingin berpenampilan syar’i ndilalah dapet olshop busana muslimah murah, alhamdulillaah… jadi bagaimana mungkin saya move on dari facebook, coba, lha wong temen olshop itu dapetnya di facebook, ahaha…

Belakangan saya mengadakan peremajaan lemari – iki opo seeh maksudnya… jadi, baju-baju lama saya keluarin, masukin kardus untuk selanjutnya saya serahin nasibnya ke tangan pak ayah, mau disalurin ke mana baju-baju bekas  layak pakai  itu. Setelah disortir-sortir, alamaak, isinya tinggal sepertiganya. Itu juga kebanyakan sisa baju rumah alias daster yang entah kenapa semakin bulukan semakin nyaman dipake. Iya kaan buibu? Adem aja gitu, apa karena keseringan dicuci ya, jadi nyaman aja dipake, padahal udah tambal sana sini, rantas sini situ, ahaha… *buka aib sendiri* *ember mana ember*

Nah, satu hal yang saya tambah cintaah sama pak ayah adalah ketika saya cium pipinya dan bilang makasih udah diijinin beli baju itu, pak ayah lantas jawab “Iyaa sayang, sama-sama. Lagian emangnya abangnya kenthir apa ya, gak ngijinin ade beli gamis…”.

Saya nyeletuk “Kalo beli tanktop boleh gak sayang?”

“Boleh ajaa… beli tank tho? Biar bisa buat kita jalan-jalan….” *eeaaaaa jejelin roti ke mulut* :p


Bay de wei, kemarin saya juga bikin roti lagi lho. Bedanya kali ini saya bikinnya benar-benar gak pake otot alias menguleni. Kalau kata teman di IG, itu namanya Lazy Bread. Halaah saya gak tau lho, yang saya tau adalah saya tuh paling males ngeluarin tenaga buat menguleni adonan, apalagi kalo punya mikser, kenapa tidak diberdayakan? Mikser sih boleh mungil, tapi hasilnya, lembut aaaaja gitu. Gak percaya? Sok dicoba. sini sini mana fans di IG? Nih mamak Gaza bagi resepnya.

Bahan :
-300 gram tepung terigu
-7 gram ragi instant
-50 gram gula pasir
-susu cair hangat 1 gelas
-50 gram margarine
-sejimpit garam
-2 butir telur
-keju parut untuk topping
-kuning telur dan susu untuk olesan



Cara :
-Campur jadi satu tepung, ragi dan gula di mangkuk mikser.
-Masukkan telur, kocok dengan gagang spiral khusus untuk adonan roti.
-Masukkan susu cair, hentikan penambahan kalau adonan sudah cukup elastis. 
-Masukkan garam dan margarin.
-Masih perlu dibanting lagi? Ya enggak laaah… Seperti janji saya, ini proses gak bakalan bikin lengan berotot. Jadi lepaskan gagang pengocok, tutup mangkuk mikser pakai serbet, taruh di samping magic com yang anget ituh biar raginya gerah lalu bekerja giat tanpa harus repot-repot kerja rodi ngulenin adonan, hahaha.
-Setelah didiamkan selama 1-2 jam, buka serbet, kalau adonan sudah ngembang 2 kali lipatnya, berarti jampi-jampinya berhasil ya buibuu. Kalo gak berhasil, gimana? Tutup saja lagi. Tunggu lagi. Kalau masih gak berhasil? Meneketeheeee....:p
-Sekarang boleh panaskan oven. Siapkan papercup, taruh di cetakan muffin. Siapkan 2 buah sendok makan, celupkan sedikit di minyak goreng agar adonan gak melengket di sendok. Hah? Pake sendok? Iyaa, adonannya bakal sticky sekalee soalnya.
Jangan khawatir bentuk roti nanti bakalan jelek. Karena setelah adonan dimasukkan ke dalam cup, dan didiamkan lagi sekitar 15 menit, dia akan mengembang lagi dan voila, bentuknya jadi menul-menul cantik.
Oiya, takaran adonan adalah satu sendok makan untuk satu cup ya buibu.
-Oleskan campuran kuning telur dan susu, lalu tabur keju parut. Masukkan ke dalam oven.
Panggang sampai matang. Khasnya kalau ngebaking ini, adalah ketika dia sudah matang, wanginya bakal tercium ke penjuru ruangan di dalam rumah. Hmmm berasa lagi ada di dalam bakery. 

-Kemarin saya coba beberapa bulatan digoreng. Wuuuiiiih rasanya top markotop. Lembuuut sekali. Saya gak sempat foto karena keburu abis sama anak-anak. Tapi percayalah, mau digoreng atau dipanggang, rasanya TE O PE.


Sekian ;)

Err… satu lagi kabar bagus hari ini : saya dapet hadiah buku dari giveaway blogger lhoooo… Alhamdulillaaah….

Aissh norak norak noraaaak…;D


Monday, December 16, 2013

Agar Mereka Menjadi 'Manusia'


Besok, si kakak ganteng UTS. Yep, seperti tahun yang sudah-sudah, anaknya yang ujian, mamaknya yang stress. Hadeehh… anaknya mah santay kayak di pantay…:’(


"Tenang maa... santai..." dan emak pun stress -,-

Pagi tadi, nyempet-nyempetin nengok si ganteng ini. Semringah aja ngeliat adik-adiknya, hehe. Ditanya gimana persiapan ujian, jawabannya santai banget “tenang aja ma,…”

Tuesday, December 10, 2013

Kapan Move On-nya?



Jadi begini. Beberapa hari yang lalu, paket buku pesanan pak ayah datang dengan selamat sentosa di depan rumah hejo kami. ya, teman kami ini memang sudah sering jadi korban pemalakan kami untuk nyariin buku yang kami inginkan. Gak usah diceritain lah ya gimana kondisi toko buku di kabupaten mungil bernama Tabalong ini. Untung gede kalo bisa nemu buku terbaru yang bener-bener kami pengenin. Dan seperti biasa, buku-buku itu kami foto lalu dengan jumawa dipamerin di facebook, sekaligus notifikasi bahwasanya ni buku udah nyampek dengan selamat.

Nah, giliran mau dimention, eh gak bisa. Kenapa nih? Di search pun gak bisa, sodara-sodari! Ternyata beliau menghilang secara misterius di facebook. Kepikiran, apa jangan-jangan kita diblokir ya? Su'udzon banget. Jangan ditiru!

Monday, December 09, 2013

Maka Berkilaulah!



Sudah 14 tahun ya Nak, sudah gede, sudah perjaka, sudah dewasa juga..
gak kolokan dan suka manyun lagi ke mama kan Sayang?
Mama sayang Reza, dan sampai kapanpun, Reza adalah
anak kebanggan mama...:)



Jika engkau merasa bahwa segala yang di sekitarmu gelap dan pekat,

Tidakkah dirimu curiga bahwa engkaulah yang dikirim oleh Allah untuk menjadi cahaya bagi mereka?
Berhentilah mengeluhkan kegelapan itu, sebab sinarmulah yang sedang mereka nantikan.
Maka berkilaulah!
~Salim A Fillah

Monday, November 25, 2013

Perihal Anak Lanangku






“Dan sungguh, telah Kami Berikan hikmah kepada Luqman, yaitu, “Bersyukurlah kepada Allah! Dan barangsiapa bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya dia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barangsiapa tidak bersyukur (kufur), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya, Maha Terpuji. Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, ketika dia memberi pelajaran kepadanya, “Wahai anakku! Janganlah engkau mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar. Dan Kami Perintahkan kepada manusia (agar berbuat baik) kepada kedua orang tua-nya. lbunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam usia dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang tuamu. Hanya kepada Aku kembalimu. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan sesuatu yang engkau tidak mempunyai ilmu tentang itu, maka janganlah engkau menaati keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku. Kemudian hanya kepada-Ku tempat kembalimu, maka akan Aku Beritahukan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan”. ( Q.S. 31 : 12-15)


Wednesday, November 20, 2013

Masuk Neraka Siapa Takut # Jangan Tunda Lagi..

Saya tanya murid.

"Kalo ada cewek cantik, sholihah, pintar, kaya, baik hati, muda, dan berprestasi, kamu mau ga sama dia?"

"Mau, pak!" Jawabnya.

"Tapi cuma ada kepalanya doang. Tetap mau?"

"Ya nggak lah Pak! Hantu kali..."

"Begitulah keindahan Islam jika dipahami sebagian-sebagian. Ia malah menakutkan." Tutup saya.

Dia mengangguk-angguk

***

Saya tanya murid lain.

"Kalau ada cewek cantik, sholehah, pintar, kaya, dan baik hati. Kamu mau? Tenang, badannya lengkap kok."

"Mau Pak!"

"Tapi kumisan. Kamu tetap mau?"

"Ya nggak lah Pak!"

"Begitulah, jika Islam yang sempurna ini ditambah2 dengan sesuatu yang tidak semestinya, kecantikannya hilang. Jadinya malah menyeramkan

Abay Abu Hamzah
***

Saturday, November 09, 2013

Tentang 1 Muharram dan Roti Homemade

Sunset view dari masjid At Taqwa Jaro
Jadi ceritanya 1 Muharram kemarin ayah ngajakin jalan-jalan ke tempat kerjanya, kerja freelance maksudnya. Ayah dan pak Ustadz ada proyek bikin kaligrafi di masjid daerah Jaro, Kalimantan Selatan. Sudah dimulai semenjak seminggu sebelumnya sih. Tapi karena Selasa kemarin bertepatan tanggal merah, yasud kita semua diboyong ayah.

maka bersiaplah...


Seperti halnya kau dan aku tahu bahwa hanya engkau dan Tuhan yang tahu betapa berat hidup yang telah kau jalani selama ini, menari dengan airmata, bercanda dengan duka, bersenandung nestapa, bergumul dengan tawarnya cinta. Percaya atau tidak, bagian terbaiknya adalah kau selamat sampai sejauh ini tanpa tercedera. 

Dan kejutannya adalah, itu hanyalah sebagian kecil sekali wujud dari kasih sayangNya padamu!

Seperti halnya kau dan aku tahu, hidup memang selalu tak mudah, sesekali dia menggerus hati, sesekali dia menetesimu embun, bahkan terkadang menghempasmu ke sela beting jeram. Dia tak sekalipun bertanya padamu tentang hidup macam apa yang kau impikan, seterang apa kau ingin dian itu menerangimu, bahkan kalau kau tak waspada, dia akan meninggalkanmu jauh di belakang.

Thursday, November 07, 2013

Journey Part #2 - Latepost - Kangen Semarang


Bismillah…
Jadi ceritanya lagi kangen Semarang. Eciyee, modus kah biar pak ayah baca? :D 

Friday, November 01, 2013

Just A Mom?!



Siapa bilang sih, jadi ibu rumah tangga SAJA itu gak merepotkan? Siapa yang bilang sih, gak punya jadwal teratur seperti karyawan perusahaan itu menyenangkan? Siapa bilang? Bilang ke saya! Ayo, siapa? 

Ngomongin perihal pernak-pernik jadi ibu rumah tangga tuh, gak bakal selesai dalam 3 hari deh… Gak lebay. Sumpah. Kan saya bilang 3 hari, gak bilang 3 kali puasa 3 kali lebaran…

Jadi inget kata-kata ibu guru anak saya di rapat orangtua murid kapan hari itu (sebenarnya udah setahun lebih yang lalu sih, tapi masih terpatri jelas dalam ingatan, kayak baru kemarin *tsahhh…), terus terang bikin saya rada gerah. Beliau bilang begini, “Bu ibu, selamat atas keberhasilan anak-anak kita dalam ujian akhir nasional… Saya hanya berpesan pada ibu-ibu dan bapak-bapak sekalian, diusahakan agar anak-anak terus sekolah, jangan sampai terhenti di tengah jalan, dan juga kalau bisa nih mereka nanti kerja ya bu, pak, terutama perempuan, saya berpesan, anak perempuan jangan mau di rumah saja, jangan mau jadi ibu rumah tangga saja… kerja, nak, kerja…!”

Kutemukan surga itu

Kalau sepi itu ruang hampa, maka suaramu serupa oksigen, mengisi penuh paru paru

Kalau sepi itu kamar kosong, maka suaramu serupa perabot berwarna ceria, memenuhi segala sudut dengan segenap daya tarik

Kalau sepi itu kain kanvas, maka suaramu serupa goresan cat akrilik sejuta warna dengan seribu motif

Kalau sepi itu langit, maka suaramu serupa pelangi setelah hujan beserta ratusan burung bergelombol terbang menuju jalan pulang

Kau serupa benang wol cokelat dan krem yang berpilin satu sama lain menjadi seuntai rajutan syal yang hangat

Kau serupa udara bergerak yang mengisi kekosongan demi kekosongan banyak ruang bersekat dalam diriku

Kau serupa bulir embun pagi yang memeluk rerumputan dengan arifnya

Kau, anak anakku, serupa replika penghuni surga, dan aku terpana lalu aku menyadari satu hal : kalianlah surga itu...

Wednesday, October 30, 2013

Namanya Alma Aini Hakim

Namanya Alma. Usianya 7 tahun. Ya, masih anak-anak.

Pagi ini, selepas shalat subuh, sembari menyusui Gaza saya membaca berita tentang hilangnya anak ini dari share salah seorang teman saya di facebook. Alma menghilang Sabtu tempo hari di areal monas Jakarta, di suatu sore yang ramai. Bersama tantenya, kemungkinan dia ingin bersenang senang. Saya gak tau pasti ada apa di areal monas di sore hari. Saya pernah berada di sana beberapa tahun yang lalu. Dan terakhir saya melihat julang monas ketika saya dan suami serta anak-anak menginjakkan kaki di Gambir setelah perjalanan panjang dari Semarang.


Yesterday

Anak saya, Alma Aini Hakim, hilang sejak sabtu sore kemarin (25 Oktober 2013) saat sedang diajak jalan2 oleh tantenya di Monas. Ia hilang dalam keramaian orang dan sampai saat ini masih belum ditemukan. Saat itu ia mengenakan kaos kuning bergaris dan celana legging berwarna ungu. Seluruh satpol PP yang ada di Monas sudah dikerahkan untuk mencari Alma saat diketahui hilang waktu itu tapi hasilnya tetap nihil. Berita kehilangannya sudah dilaporkan ke Polsek Gambir dan sudah diberitakan juga di radio-radio. Bila ada diantara anda ada yang melihat anak saya ini, tolong segera menghubungi saya di nomor 021-99802696.

Dan hari ini, 29 Oktober 2013 adalah bertepatan dengan hari ulang tahunnya yang kedelapan tahun. Saya, Roy Julian, ayah yang sedang berduka karena kehilangan anaknya ini, memohon kepada anda, sekali lagi saya katakan, saya memohon kepada anda semua untuk mendo'akan Alma, semoga ia berhasil kami temukan dalam keadaan sehat wal'afiat tanpa kurang suatu apapun. Terimakasih.

Alma

Seketika ingatan saya terlempar ke peristiwa beberapa tahun silam, waktu kakak Reza pernah ‘hilang’ dari jangkauan penglihatan saya di tempat yang benar-benar ramai orang. Ya, kakak Reza saat itu berumur sekitar 2 tahun. Saya bersama kakak dan ibu saya sedang ingin makan siang di sebuah mall besar di Jakarta. Nama mall itu, mall Taman Anggrek. Siang itu food court Taman Anggrek sangat penuh pengunjung. Sepertinya penghuni apartemen sekitar situ tumplek di tempat itu untuk makan siang.

Reza kecil gak mau digandeng neneknya, ibu saya. Sedangkan saya sibuk membawa baki berisi makanan siap santap, sembari mencari-cari meja kosong untuk kami. Saya mewanti-wanti Reza untuk mengikuti saya, karena saya gak bisa gandeng tangannya.

Sesampainya di sebuah meja kosong, di pojok food court, saya meletakkan baki berisi makanan tadi dengan lega, lalu berbalik untuk menggendong Reza duduk di kursi. Loh, Reza tak tampak di samping mama saya atau di manapun. Saya mengedarkan pandangan ke segala arah, tidak terlihat juga anak saya itu. ya, di tengah lautan orang, anak sekecil Reza kan gak mungkin terlihat.

Saya mulai panik. Saya tanya ke mama dan kakak saya, kakak dan mama malah bingung “tadi ada di samping mama kok…” kata mama ikut panik. Ya, siapa yang gak panik coba??

Saya dan kakak pun bergegas berlari ke tempat saya tadi membeli makanan, namun Reza masih tak tampak. Setiap ada anak kecil seumuran Reza, saya pegang dan saya balikkan badannya. Tentu saja yang saya lakukan itu bodoh sekali, karena saya hafal betul pakaina yang Reza pakai saat itu. entah mengapa saya melakukan hal itu. panik dan stress melanda saya.

Setelah beberapa saat, dengan peluh membanjir di sekujur tubuh saya, saya mendengar sebuah percakapan : “Mana orang tuanya, Pak?” dan ketika saya mengikuti asal suara, terlihatlah anak saya, Reza, dalam gendongan seorang security. Subhanallah, saya segera menyongsongnya dan bilang ke security, bahwa itu adalah anak saya! Seketika itu juga saya gendong dan peluk Reza kecil…

Ya, saya beruntung saat itu. Allah masih sayang sama saya…

Kembali ke cerita Alma.  Kemungkinan besar, teman saya yang ngeshare berita itu sama sekali tidak mengenal keluarga Alma. Namun di dunia maya apalagi media social semacam facebook, berita semacam itu lekas sekali meluas. saya melihat betapa foto Alma yang disebar oleh sang ayah, sudah berulang kali dishare oleh banyak temannya. Dan seperti jaring laba-laba, sharing berita tadi dishare ulang lagi oleh banyak teman mereka. seketika berita Alma hilang menyebar luas.

Saya sempat berpikir, kan sudah banyak yang ngeshare berita itu. lalu untuk apa saya ikut ngeshare, secara saya gak berteman apalagi kenal dengan ayahnya Alma.

Sesaat kemudian saya seperti tersadar. MasyaAllah, untuk berbuat kebaikan semudah menyentuh layar ponsel saja saya masih berpikir, apalagi kalau pakai usaha berat? Tanpa buang waktu, berita itu pun saya share ulang.

Maafkan saya, Alma, mungkin usaha ini tidak tampak berarti untuk menemukan keberadaanmu. Namun saya yakin, mereka yang membaca berita ini, pasti membisikkan sebait doa untukmu, di manapun kamu berada.

Maafkan saya, ayah dan ibu Alma, hanya itu yang bisa saya lakukan sehubungan dengan hilangnya Alma. Beserta tulisan ini yang saya buat setelah menunggu anak bayi saya tidur lelap. Maafkan saya, karena hanya bait doa selepas shalat yang bisa saya panjatkan.

Saya pun seorang ibu. Saya nyaris pernah kehilangan anak saya. Perasaan yang tidak bisa terlukis dengan kalimat apapun. Namun yakinlah, ibu dan ayah Alma, doa orang tua untuk anaknya, adalah satu dari banyak sekali doa yang Allah selalu ijabbah. Dan Allah, adalah sebaik-baik penjaga. Bersabarlah, karena Allah bersama orang-orang sabar. Jangan pernah menyerah menemukan Alma.

Saya dan segenap teman-teman yang ikut menyebarkan berita kehilangan ini akan terus mengikuti berita dari ayah dan ibu Alma. Dan berdoa, kabar baik akan segera datang. Allahumma aamiin…


Al faatihah untukmu, Alma Aini Hakim

Jangan pernah menunda untuk melakukan kebaikan, sekecil apapun itu :)

Sunday, October 27, 2013

sepenggal narasi sebagai pengingat


credit

Teman, apa sarapanmu hari ini? Setangkup roti bersemir mentega dan selai kacang seperti kesukaanku, kah, atau semangkuk mie goreng dengan ceplokan telur setengah matang dengan irisan bawang goreng di atasnya?
Pernahkah kau bayangkan sarapan saudara kita di Gaza Palestina? Seperti apa gerangan pagi mereka? Seperti apa gerangan pagi mereka setelah menari di dalam mimpi buruk ketakutan dan kehilangan yang ternyata bukan sekedar mimpi? Seperti apa gerangan sarapan mereka ; segenggam granat di tangan kah, atau sepucuk laras senjata siaga, atau kitab suci Al Quran yang biasa mereka baca di tengah kepasrahan, berlatar belakang tembok penuh lubang bekas tembakan?

Maka bersyukurlah atas apa yang ada di atas meja makanmu, atau di dalam tas kecil merah sederhanamu, atau di dalam kantong plastikmu saat ini.

Thursday, October 24, 2013

Nostalgi(L)a Bersama Cinnamon Cake a.k.a Butter Cake

Wokeeey, hari ini pengen ngeshare resep butter cake. Jadi ceritanya mupeng banget ngeliat foto cinnamon cake-nya Dee Lestari di instagram. Sepertinya soft dan enak banget. Jadi inget jaman SD dulu, kalau mama saya pergi ke yasinan atau arisan gitu, saya selalu pesen minta bawain “kue bolu”. Nah, ternyata “kue bolu” yang saya maksud jaman dulu itu ya cinnamon cake a.k.a butter cake ini. Aah, jadi nostalgila nih saya. Biasanya dulu kue ini dipotong dadu gitu, trus dikasih hiasan butter cream atasnya, lalu dikasih cerry merah, lalu diletakin di papercup. Wuiih, saya suka banget kalo mama bawa kue ini. Secara mama saya gak pernah bikin beginian dulu... hihihi...


Wednesday, October 23, 2013

Cerita Tentang Cake Mangga

Bismillah…

Ah, blogging lagi, semoga tulisan ini bisa selesai deeh *ngelirik Gaza yang lagi bobok nyenyak*. Dari kemarin-kemarin kangen pengen nulis, tapi apalah daya, saya hanya emak-emak biasa yang mencoba untuk membagi sama rata waktunya untuk keluarga, urusan perentilan rumah tangga yang gak abis-abisnya, dan sepertinya hanya bersisa sedikiiiit saja untuk diri sendiri *mulay deh curcolnya*

Blogwalking sebentar-sebentar sembari nyusuin Gaza, bikin saya gateel pengen nulis. Apalagi semakin ke sini saya semakin tertarik dengan dunia fotografi, yang walaupun masih amatiiiiiir banget banget, saya pengen belajar gitu dengan gadget yang saya punya, dan saya sekarang sedang takjub-takjubnya dengan food photography di grup foodblogger. Aiiih keren-keren euy fotonya.

Tuesday, October 01, 2013

aku masih bisa mendengar

Adalah tentang aku,

Mungkin memang benar aku gagap, mungkin memang benar aku terbata.
Kesulitan mengeja kata, kalimat, merangkai menjadikannya semudah menyampaikan, namun ternyata sulit.  Ya, ternyata sulit.

Kalau kau ingin tahu, begitu sulit untuk membuat isi kepala, isi hati dan isi kalimat yang kumuntahkan itu sinkron. Memikirkan angka satu, membatin angka dua, sejenak kemudian mengeluarkan muncratan angka tiga, empat, lima dan ratusan angka lainnya, kecuali angka satu dan dua. Tidak seperti orang-orang normal kebanyakan, aku kerap harus berjibaku dulu sebelum berkata-kata.

Wednesday, September 25, 2013

Dia hanya… tidak biasa

Kemarin, di sela ke-hectic-an mengurusi baby Gaza dan dua kakaknya, saya menyempatkan blogwalking sebentar melalui hp. Yaa tepatnya sembari menyusui (buat saya membaca artikel melalui hp itu beda dengan di laptop, kalo pake hp biasanya saya bisa lebih konsen baca, karena walaupun ada beberapa tab yang terbuka saya gak tergoda membuka tab lain yang sepertinya lebih menarik, jadi harus membaca satu postingan sampai kelar dulu baru deh buka yang lain, selain itu kan sayang juga biaya GPRS-nya kalo saya gak baca sampe tuntas, hehe)…

Beberapa di antaranya ada kisah-kisah mengharukan perihal peristiwa melahirkan dan kesibukan sebelum dan sesudahnya. Kalau saya bacanya sebelum Gaza lahir, kemungkinan saya bakalan ikutan mules dan kontraksi, karena mereka menceritakannya begitu detil dan benar-benar bikin terharu, merasakan betapa saya juga 20 hari yang lalu mengalami hal yang sama seperti yang mereka ceritakan itu. mulai dari pembukaan awal sampai akhir, kontraksi yang datang dan pergi, sakitnya yang semakin menjadi, sampai akhrnya si bayi berhasil keluar dan happy ending lah cerita itu.

Tuesday, September 24, 2013



aku paham, karenanya aku diam...
namun tatkala aku terus diam, kenapa kau malah menikam?!

Sunday, September 15, 2013

Cerita Untuk Semesta : Muhammad Gaza Maulana


Sudah 10 hari usiamu, nak. Selama 10 hari  ini, mama, ayah dan kakak-kakakmu memanggilmu dengan sebutan Dek Gaza. Ya, Gaza. Kami suka sekali dengan nama itu, nak… semenjak beberapa saat setelah kau lahir,  nama itu sudah mama bisikkan ke telingamu. Assalamu’alaykum, Gaza…

Thursday, September 05, 2013

rasa sakit itu...


Konon rasa sakit itu serupa api yang sedang membakar porselen, menjadikannya bertambah keras dan kokoh.


Proses menyalin tumpukan dosa menjadi bersih tanpa noda.


Proses menyalin ketidaktahuan menjadi sebongkah pemahaman.


Atau proses menyalin ragu menjadi keyakinan untuk mencintai.


Atau sakit adalah proses menyalin ingkar dan kufur menjadi rasa syukur akan sehat dan hidup.

Bahkan kupu-kupu pun harus melalui metamorfosis yang menyakitkan sebelum akhirnya menjadi makhluk indah yang dapat terbang bebas, bukan?

Bahkan pelangi baru hadir setelah hujan yang kadang disertai badai, bukan?

Sepadan. Ya, pasti sepadan. Karena itu janji Allah. Bismillah..

*note : ditulis di antara kontraksi menjelang persalinan*

Wednesday, September 04, 2013

Whoops... semakin dekat ya Nak...:)

Baiklah,  sudah sejak subuh tadi kamu mengirim sinyal kedatangan, nak… dan siang tadi, sinyal itu bertambah kuat dengan hadirnya pertanda seperti lazimnya orang mau melahirkan. Mama, ayah dan kakak-kakak memutuskan untuk berjalan-jalan ke taman kota sebentar, biar nantinya bisa lebih lancar, hehe... nanti kalau kamu sudah datang, kita jalan-jalan ke sini lagi yah sayang :)


Friday, August 30, 2013

Tentang Bakwan KW3

Yess, Tanjung hujan (lagi) sore ini. Hawa panas yang bikin gerah dan bikin anak-anak susah tidur siang, terganti dengan hawa sejuk dari angin dan guyuran hujan yang benar-benar deras. Alhamdulillah…

Begitu terjaga, azan Ashar berkumandang. Hujan masih menyisakan gerimisnya, waktu si abang berpamitan shalat ke mushola. Dengan mata masih separuh terpejam, perut krucuk-krucuk, saya bangkit pelan dan tertatih-tatih menuju dapur, refleks sepertinya, hihi. Entah kenapa perut kosong selalu bikin otak bekerja lebih cepat walaupun dalam keadaan mengantuk. Terbersit pengen bikin bakwan. Cek kulkas, cuma ada wortel dan daun bawang, seledri pun tinggal seuprit. Padahal kan bakwan baru resmi jadi bakwan beneran kalo ada taoge, kol dan udangnya. Yah sutralah, adanya wortel ini, tak akan menghalangi saya bikin bakwan KW3. Lafeeer, Cyiiin…hihi.

Thursday, August 29, 2013

si merah keren mungil yang baru :))






Mainan baru si mama, hadiah dari pak ayah di siang bolong...
Alhamdulillah...

Cool. Isn't it?
:))

Wednesday, August 28, 2013

Kue lumpur mini a la dapurnya Lubna Jingga




Jadi, hari ini ceritanya cuma mau pamer loyang kue lumpur mini baru ini beserta first trialnya, dan ternyata oke banget hasilnya...! Lembut, gurih, langsung hap! Dimakan anget-anget, paaas banget sama cuaca sore tadi yang mendung setelah hujan deras. Laris maniiis...:)

Bahannya simpel :

1 cup terigu
1 buah kentang ukuran sedang, kupas rebus lalu haluskan
5 sdm gula pasir
1 sdt garam
1 bungkus santan instant encerkan dengan 450mL air
2 buah telur
1/2 sdt baking powder
keju cheddar parut secukupnya
mentega untuk mengoles loyang

Monday, August 26, 2013

Jadi, Biarkan Saja Mereka Tertawa dan Bahagia Saat Ini!

Hari Minggu kemarin jadi hari yang ‘sibuk’ buat anak-anak saya dan anak-anak tetangga saya. Mengapa? Ada acara 17 Agustusan! Hiyaa, telat yah booook…


Gak apa-apa deh, masih Agustus ini kaan, yang penting anak-anak senang dan bakalan jadi cerita ntar kalo dia sudah besar. Lihat saja ekspresi-ekspresi lucu dan excited mereka yang berhasil saya abadikan kemarin. 


Saturday, August 24, 2013

Sebentar Lagi :)

"When she is a daughter, she opens a door of jannah (heaven) for her father. When she is a wife, she completes half of the deen of her husband. When she is a mother, jannah lies under her feet. If everyone knew the true status of a muslim women in Islam, even the men would want to be women." (Ulama)

Saturday, August 17, 2013

Tentang review soto banjar dan JJS

Jadii, sore tadi JJS bareng si abang dan anak-anak. Kebetulan kemarin dapet rekomendasi dari kakak ipar tentang kedai soto banjar yang baru sebulan terakhir buka. Namanya Kedai Soto Banjar Bapukah Bang Andy. Mendengar kata ‘soto banjar enak’, saya dan abang pengen segera bergegas nyobain. Dan inilah penampakannya…


Tentang Lebaran 1434 H kemarin :)

saya sama anak-anak dan ponakan... ini baru sebagian. masih banyak yang gak ikut foto :))

Jadii, lebaran 1434 H sudah lewat satu pekan lebih dikiit yah. Semoga belum terlambat ; taqabalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum…:)

Wednesday, August 14, 2013

Tentang rasa takut itu...

credit


Imam Ali bin Abi Thalib ra berkata: “Bukanlah kesulitan yang membuat kita takut, tapi ketakut­an itulah yang membuat kita sulit. Karena itu, jangan pernah men­coba untuk menyerah dan jangan pernah menyerah untuk menco­ba. Maka jangan katakan kepada Allah SWT bahwa kita punya masalah, tapi katakanlah kepada masalah itu bahwa kita punya Allah SWT”

Semalam suami saya dapat SMS kalimat di atas dari salah satu temannya. Entah mengapa saya merasa SMS itu pas sekali dengan keadaan saya sekarang ini. Kok bisa tau yah, dia? Saya sedang diliputi ketakutan dan rasa panik yang sepertinya berlebihan. Mengapa? Sudah masuk (atau mendekati) HPL, sodara-sodarah!

Tuesday, July 30, 2013

I Knew I Loved You Before I Met You

Bismillah…

Whoa… udah lama gak nyurcol yah. Selama ini postingannya serius mulu. Jadi kangen nih ngoceh ngalor ngidul.

Maklumlah, lagi hamil ini, gak pengen nyurcol kebanyakan, ntar anaknya jadi bawel kek mamanya kan kasian, cakep-cakep kok bawel…*positip thinking saja, anak saya besok pasti cakep deh, aamiin…*

Sudah 8 bulan. Hamil kali ini rada berbeda dengan hamil sebelumnya. Kayaknya yang ini lebih menghabiskan energy saya, cepet capek, mendadak gak hobi shoping (lha gimana mau shoping, jalan aja gak kuat jauh-jauh…), berdiri lama-lama juga rasanya gak ku-kuw…

Monday, July 29, 2013

Cerita Untuk Semesta : Sudah Sejauh Ini, Nak...

http://www.marketwallpapers.com/wallpapers/autumn-house-maple-nature-related-sunset-wallpaper-widescreen-179648.html
credit

Subhanallah, nak, sudah sejauh ini. Ya, sudah sejauh pencapaian kita sekarang. Apapun itu, bukan sesuatu yang membolehkan kita untuk berhenti bersyukur dan bersyukur. Tak ada apapun yang terjadi kebetulan saja atau tanpa sengaja terjadi. Segalanya memang memenuhi aturan skenario yang sudah dirancang untuk kita. Dan itu, tak perlu kau ragu, mutlak tak tertolak, adalah greatest scenario olehNya.

Tuesday, July 16, 2013

saatnya jadi orang dewasa!


Bismillah…

Baru memasuki hari ke-6 Ramadhan, namun begitu bertubi ujian yang begitu menggoda untuk lemah iman dan merusak rencana yang sudah tersusun rapi. Entah apakah karena ini Ramadhan, jadi ujian kecil pun menjadi tampak besar dan kami lebay dalam menghadapinya.

Entah, kali ini saya merasa ‘sendirian’. Sendiri di sini maksud saya adalah ‘hanya saya dan keluarga kecil saya ; saya, abang dan anak-anak saja’. Sendiri dalam mengurai kekusutan benang permasalahan. Sendiri bertahan untuk tidak roboh. Sendiri mencoba tetap berkeyakinan kami lebih’besar’ daripada masalah. Sendiri dengan keyakinan kami mengambil keputusan yang (kami anggap) benar. Sendiri dengan keyakinan cukuplah Allah sebaik-baik penolong.

Friday, July 12, 2013

tidak ada yang terlalu sulit

Ya, tidak ada yang terlalu sulit sebenarnya.
Yang membuatnya kian sulit hanyalah pikiran kita sendiri, mindset yang kita ciptakan di batok kepala kita sendiri.
Sebenarnya tidak ada yang benar-benar sulit. Sebenarnya kita selalu punya pilihan.

Dan cukuplah Allah sebaik-baik penolong...

So many thanks, suamiku, atas kalimat-kalimat sederhana itu.
Bismillah, kita jalani pelan-pelan yah? Semoga Ramadhan tak hanya mendapat limpahan berkah, namun juga 'kenaikan kelas'.
Aamiin. Allahumma aamiin.

Thursday, July 04, 2013

stay say NO to TV


Lalu berita yang seperti inikah yang akan kita suguhkan untuk anak-anak kita setiap hari?
So, lets stay SAY NO TO TV!

sumber : detikTV

Monday, July 01, 2013

tentang sebuah tempat bernama dapur




Seperti biasa, bercengkerama dengan sahabat-sahabat setia di tempat rahasia yang sama, pojok tersembunyi tempat berbagi semangat dan ambisi berkarya pada awalnya, dan selalu berujung lelah dan kebosanan pada akhirnya.

Sebuah tempat bernama dapur.

Thursday, June 27, 2013

tentang sebuah pesan



Hanya teramat sedikit&sedikit sekali,orang mampu menghadapi hidup ini dengan gagah berani.

Kegagahan tak harus menampakkan otot kekar,wajah sangar ataupun suara menggelegar.
Keberanian tak mesti ditunjukkan di medan pertempuran atau jadi pahlawan.


Karena, ternyata aturan keberanian dalam hidup ini sangat sederhana:


HADAPI SAJA DENGAN SENYUMAN DI BIBIR,KESEDERHANAAN BERPIKIR & KEGEMBIRAAN DALAM DZIKIR


Bukankah hidup ini tak lebih dari sebuah permainan; yang gag perlu diselesaikan dengan menang atau kalah?
Menikmati setiap jengkal permainan jauh lebih berharga ketimbang kemenangan itu sendiri.
Karenanya, tak banyak guna bersenang-senang bila dalam diri masih ada berlembar-lembar ketakutan.
Sia-sia bahak tawa sedangkan hati resah penuh keinginan.
Mari jalani hidup ini dengan kegembiraan seutuhnya.
Saat kita berani menghadapinya, kita temukan bahwa hidup ini indah...
(anonymous)

~7 Agustus 2009~

gambar dipinjam dari sini


Wednesday, June 26, 2013

Kembar Yang Bukan Kembar :D


Lubna dan Jingga. Kedua gadisku itu sudah semakin besar. Dengan usia terpaut 2 tahun 6 bulan, tinggi badan dan ukuran tubuh mereka nyaris sama, selain garis wajah yang mirip (katanya orang lho), ini dibuktikan dengan sudah entah keberapa kalinya orang yang baru bertemu mereka bertanya “Ini kembar ya pak/bu?”

besarnya hampir sama!

Tinggi badan Jingga sudah sekuping kakak Lubna!

Tuesday, June 25, 2013

Antara Mamaknya Si Rama dan Buang Sial di Eropa



Akhir-akhir ini agak malas jalan pagi, nak. Mungkin karena dipicu kebiasaan mama dan ayah yang hobi begadang, ngopi sembari ngobrol baca buku, browsing, makan,…. Jadi kangen masa-masa hamil kakakmu Jingga dulu. Kakak Reza masih SD, nak, masih bisa diandalkan jagain kakak Lubna di rumah, jadi mama dan ayah bisa kabur tengah malam hanya untuk sekedar nyari kopi atau pecel lele, lalu mengobrol sampai jam 3 pagi. Sekarang, cuma ada kedua kakak gadismu, mereka belum bisa jaga diri sendiri, kalau bangun tengah malam harus langsung dipegang atau diusap punggungnya sampai tertidur lagi.

Monday, June 24, 2013

Tentang Mangkuk Putih dan Pisang Ijo


Assalamu’alaikum…

Udah Senin lagi aja ya. Belum posting apapun seminggu ini, sibuk berbenah alias pindahan blog… *seka keringet pake serbet*

Ya, minggu ini berjalan santai sekali. Hampir gak ada peristiwa penting untuk diceritain. Ada sih, masih seputar kehamilan saya. Kamis lalu ngapelin bu bidan (lagi), pengen tahu keadaan si Dede di dalem perut. Sebelumnya posisinya sungsang gitu, seperti yang saya ceritain di sini. Udah pede sejuta aja, posisi si Dede udah balik ke tempatnya semula, secara dua minggu penuh saya udah usaha banyak sesuai saran manteman, sering nungging dan sujud shalat pun dilama-lamain, biar si Dede balik. Eh setelah bu bidan sentuh perut, beliau menatap saya dengan mata prihatin. “masih sungsang, Ji…” dan gelombang suara detak jantung si Dede pun membahana memenuhi ruangan kecil itu dari alat mirip USG tapi tanpa monitor itu. “wuzhh…wuzzh…wuuzzhh…”

Wednesday, June 19, 2013

Akhirnya Cerita Untuk Semesta Pindah Rumah


Bismillah…

Baiklah, sudah saatnya mengucapkan selamat tinggal kepada blog “Cerita Untuk Semesta” yang saya buat sekitar 6 bulan yang lalu. Blog yang saya buat untuk ‘bercerita’ kepada jabang bayi yang tengah saya kandung sekarang. Blog yang saya buat waktu saya galau dalam menerima kehamilan yang keempat ini. Blog yang akhirnya bikin saya kembali bersemangat menulis, bercerita kepada si Dedek.

Cerita Untuk Semesta : Skenario Allah itu memang selalu luar biasa, nak!


Sabtu, 15 Juni 2013





Assalamualaikum, anak mama…

Mama ngetik ini sembari nunggu proofingan adonan donat kentang pesanan kakak-kakakmu. Lumayan ada waktu sekitar satu jam-an lah. Daripada gegoleran gak jelas, mama ngobrol sama kamu aja ya nak….

Cerita Untuk Semesta : atau bagaimana, nak?


Sabtu, 08 Juni 2013


Lalu ada apa denganmu di dalam sana, nak…
Marahkah kau pada mama? Marah kenapa, nak? Mama sudah melakukan dosa apa, sayang?


Hari ini, puncak dari keresahan 2 minggu terakhir, dada terasa sesak dan penuh, kontraksi pelan yang kerap muncul, tak nyaman melakukan apapun, lekas lelah dan terasa berat, akhirnya terjawab sudah.

Cerita Untuk Semesta : Fasten Your Seatbelt...


Sabtu, 27 April 2013



Kemarin pagi, sepanjang perjalanan menuju Banjarmasin dan kemudian jeda sebentar di airport untuk kemudian lanjut trip ke Sidoarjo, Nak, timeline media sosial penuh dengan ungkapan bela sungkawa, kesedihan mendalam, kehilangan mendadak seorang ustadz terkenal di negeri ini.

gambar dari sini

Cerita Untuk Semesta : Itu Mainan, Nak, Bukan Makanan...


Minggu, 14 April 2013




 “Mengerti bahwa memaafkan itu proses yang menyakitkan. Mengerti, walau menyakitkan itu harus dilalui agar langkah kita menjadi jauh lebih ringan. Ketahuilah, memaafkan orang lain sebenarnya jauh lebih mudah dibandingkan memaafkan diri sendiri.” Tere Liye, Sunset Bersama Rosie


Semalam, Nak, dua kakak perempuanmu berbuat ulah. Bukan, bukan saling mengganggu seperti biasanya. Entah darimana mereka mendapatkan ide, mainan lego plastic yang bawahnya berongga itu dipergunakan untuk minum, pura-puranya itu gelas, mungkin. Dan lego itu, nak, sudah sampai ke mulut mereka masing-masing.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...