Monday, June 24, 2013

Tentang Mangkuk Putih dan Pisang Ijo


Assalamu’alaikum…

Udah Senin lagi aja ya. Belum posting apapun seminggu ini, sibuk berbenah alias pindahan blog… *seka keringet pake serbet*

Ya, minggu ini berjalan santai sekali. Hampir gak ada peristiwa penting untuk diceritain. Ada sih, masih seputar kehamilan saya. Kamis lalu ngapelin bu bidan (lagi), pengen tahu keadaan si Dede di dalem perut. Sebelumnya posisinya sungsang gitu, seperti yang saya ceritain di sini. Udah pede sejuta aja, posisi si Dede udah balik ke tempatnya semula, secara dua minggu penuh saya udah usaha banyak sesuai saran manteman, sering nungging dan sujud shalat pun dilama-lamain, biar si Dede balik. Eh setelah bu bidan sentuh perut, beliau menatap saya dengan mata prihatin. “masih sungsang, Ji…” dan gelombang suara detak jantung si Dede pun membahana memenuhi ruangan kecil itu dari alat mirip USG tapi tanpa monitor itu. “wuzhh…wuzzh…wuuzzhh…”

Ah ya Allah, kenapa pula kamu, De, masih pengen dekat-dekat jantung mama?

Saya dan pak ayah pulang dengan gontai. Sempat sedih banget sebentar, dan bertanya-tanya dalam hati, apa ini akibat saya pernah kepeleset waktu di Masjid Kubah Mas Depok waktu liburan kemarin? Iya, saya kepeleset di atas ubin yang basah dan licin setelah hujan melanda Depok, trus kepelesetnya sembari ngegendong Jingga dan menggandeng kaka Lubna pula. Hiks…

Setelah sampai rumah, pak ayah masih kepikiran juga. Tercetuslah ide untuk USG 3D. saya terdiam. Buat apa? Selain lokasinya jauh, bukannya USG gak bisa bantu apa-apa yah, selain ngintip si Dede di dalam perut, trus kalo pas hoki, bisa lihat jenis kelaminnya. Saya menggeleng, dan bilang jangan dulu. Saya masih pengen usaha dulu sebelum tangan dokter menyentuh perut saya trus kasih jawaban gak sesuai dengan harapan, saya takut…

Akhirnya saya benar-benar pasrah dan berserah sepenuhnya pada Allah, saya ngadu dan curcol sepuasnya, lalu besoknya saya sengaja lakukan semua saran bu bidan dan kali ini lebih dari sebelumnya. Kalo sebelumnya saya nungging Cuma 5-10 menit, kali ini saya usahain agak lama (kadang sampe ngantuk dan tertidur, hehe). Sujud juga saya lamain, sembari dzikir dan baca semua surah yang saya hafal. I won't give up! *nyontek lagunya Jason Mraz*

Nah, sampai kemarin pagi, akhirnya saya bilang ke pak ayah, sepertinya si Dede udah mulai bergeser. Tadinya terasa gerakan kaki itu di bawah perut, sekarang sudah berpindah ke bagian kiri perut. Gerakannya ya seperti dua kaki mungil yang berenang menendang-nendang gitu lho. Entah mengapa saya jadi lebih optimis. Trus saya minta anterin ke rumah bidan kampung langganan saya biasa pijet. Beliau sudah sepuh, namun masih segar bugar dan masih sering menolong persalinan di kampungnya. Ya saya pengen ke sana aja, siapa tau beliau bisa kasih saran.

Tapi karena kemarin itu pak ayah rempong dengan motornya, trus mesti ngendon di bengkel sampe berjam-jam, akhirnya baru pagi ini bisa nganterin saya ke bu bidan kampung itu. di sana, beliau pun langsung tahu, si Dede lagi muter-muter. Namun beliau bilang, ini namanya bukan sungsang lagi, tapi melintang, karena kepalanya ada di bagian kanan, kakinya di kiri. Nah, benar kan tebakan saya? Tapi beliau meyakinkan saya, di usia kehamilan 7 bulan ini, posisi Dede masih bisa berubah gitu, kan masih longgar space di dalam sana.

Jadilah beliau pelan-pelan menggeser posisi si Dede. Berbekal sebuah mangkuk putih, beliau memijat pelan perut saya, bergantian dengan membuat gerakan rotasi si mangkuk tadi di atas perut saya. Alkisah, fungsi gerakan mangkuk tadi adalah agar posisi si Dede mengikuti arah perputarannya, dengan izin Allah tentunya. Lalu beliau juga bilang, ini si Dede-nya manuuut banget, digeser pelan, didorong lembut, digerakin pake mangkuk, dia nurut aja gitu… biasanya kata beliau, kebanyakan janin gak mau nurut dengan pijatan lembut dan gerakan si mangkuk, jadi mesti beberapa kali gitu.

Gak sampai 10 menit, bu bidan selesai. Matanya berbinar. “Baik dah posisinya. Ampih malintang… urangnya ma’asi nih, pintar…” artinya posisinya sudah bagus, tidak melintang lagi, anaknya nurut dan pintar! Alhamdulillah… lalu tangan beliau menuntun tangan saya ke perut sembari bilang “coba japai…” yang artinya “coba pegang…” dan subhanallah, ujung jari saya sedang menyentuh kepala Dede, ya, benar, itu bentuk kepalanya yang kecil, yah mungkin sekecil buah apel gitu deh. Dada saya membuncah haru. Saya menggapai tangan pak ayah dan menggenggamnya. Saya senaaang sekali. Dedeee… kamu tuh ya masih kecil begini, sudah pandai bikin kita semua panik!

Pulangnya, masih dalam keadaan senang, saya minta pak ayah nganterin saya belanja. Saya mau bikin es pisang ijo! Udah lama banget pengen makan cemilan ini, tapi pisangnya gak kebeli-beli. Akhirnya, dapetlah satu sisir pisang ambon yang pas matangnya. Trus lanjut ke mini market, beli bahan-bahan pendukungnya, mulai dari tepung beras, santan instant, dan pasta pandan. Aaahhh saya bisa bikin pisang ijo juga akhirnyaa! Dan ini enak bangeeet…:D




Oh ya, ada sisa pisang saya olah jadi eskrim. Dipotong-potong, taro freezer, diblender, masukin cokelat beras dan susu kental manis, trus masukin freezer lagi. Sekarang sih belum beku banget. Besok siang baru bisa disantap. It will be a sweet surprise for kaka Lubna dan Jingga! Masih ada 4 buah lagi. Bikin cake pisang aja besok? Boleeeh… mumpung mood saya lagi bagus!


Matur suwun sanget ya Allah... :-)

2 comments:

  1. wiiih rajinnya bunda satu ini. Mbak kalo kalo di tanjung minimarketnya apa mbak? aku dulu kalo belanja di Barunak. mbak di situ jgkah? semoga dedenya sehat terus de yg terpenting y mbak.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wehehe tergantung mood, mbaak... mini market mah banyak sekarang, aku seringnya di daerah cendrawasih. kalo mo deket rumah ya di daerah pembataan (rumah mbak di anggrek yah dulu?) ato pertamina.
      allahumma aamiin, makasih doanya ya mbak cantiiiks...:D

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...