Saturday, August 24, 2013

Sebentar Lagi :)

"When she is a daughter, she opens a door of jannah (heaven) for her father. When she is a wife, she completes half of the deen of her husband. When she is a mother, jannah lies under her feet. If everyone knew the true status of a muslim women in Islam, even the men would want to be women." (Ulama)
Baiklah, mulai menulis lagi. Masih hamil saja, masih endut aja, masih males aja, masih gak sabar aja pengen cepet-cepet ngelahirin, masih betah jadi penghuni kasur abadi, masih cerewet aja sama dua gadis yang lagi unyu banget bandelnya kalo dikasih tau gak cukup sekali, udah berbusa-busa juga tetep ngeyel, masih manja sama si abang, masih pegel punggung dan pinggul dan kaki dan tangan aja, masih kebas di tangan kanan, yaah masih sayaaa…

Tau gak sih, sekarang saya jadi kayak Marie Poppins lagi hamil gitu. Setiap hari saya bersihin rumah, nyapu, ngepel, beberes alat-alat perbakingan, ngeganti dan nyuciin seprei dan sarung bantal, jaket dan sweeter abang, jilbab dan jaket anak-anak, semua saya kerjain. Kenapa? Saya ngerasa waktunya bersalin semakin dekat, dan saya gak tega kalau pas saya terbaring gak berdaya gara-gara lemas habis melahirkan, si abang kepayahan ngerjain itu semua, apalagi tugas saya semua sudah dihandel beliau, mulai dari nganter Lubna sekolah, nyuci piring sampe masak. Dalam kepala saya kebayang kalo besok pagi atau tengah malam ini saya ngelahirin, tapi rumah dalam keadaan berantakan dan seprei belum diganti, piring-piring belum dicuci bersih, dapur kotor, aaah kasian abangkuu…:(


Kaka Lubna nemenin ayah masak nasi goreng ^^


Kalo Dedek udah dateng, masih muat gak, ayaaahhh...?

3 minggu terakhir diganggu sama yang namanya gatal-gatal yang saya sendiri gak tau penyebabnya apa, bukan nyamuk, bukan biduran juga. Yang pasti kalo saya garuk di satu tempat, niscaya rasa gatal itu akan menyebar ke sekitarnya, dan kalo saya turuti untuk menggaruknya alamat seluruh badan bakalan gatal-gatal parah. Saya sampe perlu sisir bekas untuk membantu ngegaruk bagian punggung, dan hasilnya di beberapa bagian tubuh ada bekas garukan yang pastinya gak syedap dipandang mata… hikss..:’(

Menyerah, saya share nasib saya di sebuah grup facebook, kali-kali aja mereka punya solusi untuk problem saya ini (telat yah boooook, udah baret-baret kulitnya baru nanya solusi). Kebanyakan mereka bilang itu memang problem biasa bumil yang kulitnya sedang meregang akibat membesarnya perut (kalo di saya kayaknya membesar di seluruh bagian deh). Biasanya ampuh kalo diolesin minyak zaitun dan emang gak boleh sampe kering kulitnya,  gak boleh sampe kepanasan akibat suhu tinggi, pasti kumat gatalnya. Yak, saya banget. Gak suka hawa gerah, bawaannya keringetan, gatal, dan saya paling gak sukaaa… *betewe syukron jazilan buat penghuni grup facebook yang udah kasih saya advise bagus ituh, yaah…*

Jadilah si abang beliin minyak zaitun buat saya. Jadi, sehari saya bisa tiga sampai empat kali mandi. Abis mandi, itu minyak zaitun saya campur minyak kayu putih, dan saya balurin ke seluruh tubuh. Alhamdulillaaah, gatalnya jauh berkurang dan baru kambuh kalo saya males mandi *plak*. Intinya jangan sampai kulit kita mengering dan keringetan berlebihan. Kalo sudah seperti itu, harus cepat-cepat mandi dan balur minyak zaitun. Tokcer deh. insyaAllah…

Oh iya, saya sampe lupa cerita yah. Minggu ini si kakak Lubna sudah mulai sekolah. Yeaayy… langsung masuk TK B, karena memang bulan Mei kemarin usianya sudah menginjak 5 tahun. Waah, excited banget dia. Minta bangunin pagi-pagi, langsung mandi dan sikat gigi, pake baju seragam yang dia suka banget. Adiknya juga ikut-ikutan hectic. Ikut bangun pagi, ikut mandi, sarapan, lalu ikut mengantar si kakak. Alhamdulillah dua gadis ini sudah terbiasa sarapan pagi, jadi saya gak perlu bawel tiap pagi. Paling seneng sarapan nasi kuning yang dibelikan ayah di warung langganan. Satu bungkus ludes buat berdua. Tapi gak tiap hari juga sih, bisa bangkrut saya kalo tiap hari. Hahaha… terus, serunya, si kakak bawa bekal terus setiap hari, karena di sekolahnya gak dibolehin jajan. Waah, si emak tambah hectic nyiapin berbagai bekal tiap hari, biar si kakak mau makan. Mulai dari roti isi selai strawberry, roti panggang isi meises, sampe cake dan arancini. Sejauh ini si kakak maunya yang simple aja. Biar gak susah makannya, katanya (padahal mah karena si emak males bikin yang ribet-ribet, hihih).


1st day!






bekal Kakak ; cake ubi ungu

sarapannya kakak dan adik

Tapi namanya juga anak-anak yah, kadang moodnya turun naik. Kadang pagi-pagi mogok gak mau berangkat kalo mamanya gak ikut nganter. Jadinyaa ya saya haruus ekstra manis dan sabar ngebujukinnya, bilangin bahwa mama mau nyuci baju seragam kakak Lubna dulu, kalo gak dicuci ntar besok pake baju seragam bau deh. Makanya harus dianter ayah aja, yaa… Alhamdulillah, karena ngebujuknya pake senyuman termanis dan pelukan sayang, si kakak mau juga dianter ayah. Malah tadi, pulang sekolah si kakak bilang sama ayah, kata ibu guru kalo ibu atau ayahnya nganternya sampe masuk ke dalam kelas, ibu guru akan kasih ibu ayahnya baju seragam dan ikut sekolah sama anaknya. Jiaah, si kakak langsung tertohok dan bertekad gak sudi kalo ayahnya dipakein baju seragam dan jilbab. Kan gak asyik kalo kembaran sama ayah bajunya. Hahaha…


okey, just three of us...:)

Trus si Princess kecil, Jingga. Tau gak sih, entah kenapa si centil ini terobsesi dengan yang namanya princess. Jadi mau pake baju, harus ada gambar princess. Kalo beli susu, belinya yang warna pink alias rasa strawberry, yang identik dengan warna princess. Beli buku, harus ada princess. Ke pesta ultah, disuruh pilih topi ultah, dia pilih yang ada gambar princess. Kaus kaki pun harus bergambar princess. Untungnya lebaran kemarin tantenya kasih busana muslimah warna pink. Jadilah princess muslimah.

Pernah suatu kali saya ngobrol sama dua gadis ini. Saya bilang, kalau sudah besar jadi dokter aja yaa, biar kalo mama sakit, berobatnya gratis, hihi. Nah waktu si kakak ditanya, mau jadi dokter apa, dia jawab “dokter anak, maa…” trus ditanya lagi, warna bajunya apa, dia jawab “warna putih dong..”. Jawaban Jingga beda lagi. Ditanya mau jadi dokter apa, dia jawab “dokter plinces, ma…” lalu ditanya warna bajunya apa, dia jawab “walna stlobelli…” alias warna pink. Gubrak…! Ampe cita-citapun gak jauh-jauh dari princess…!


calon dokter princess -,-"


sepiii kalo kakak sekolah...

Balik lagi ke kehamilan saya. Rasa-rasanya ini sudah semakin mendekati HPL. Panik? Iyaa. Namun sekarang energi saya udah saya alihkan ke aktivitas nyiapin kedatangan si Dedek. Mulai dari nyuci dan nyetrika baju-bajunya, nyusunin di dalam lemarinya, beli-beli perlengkapannya (dan ini emang bagian paling menyenangkan, ciiiin…), lalu sesekali membuka lemarinya dan membelai baju-baju serta popoknya, mengendus-endusi minyak telon dan bedaknya, hayyaaahhh…

Tadi sore ngobrol sama abang. Bahwasanya Allah itu memang sebaik-baik designer. Mengapa? Sampai beberapa minggu yang lalu saya didera panik yang lebay dalam menghadapi HPL. Sampai curhat kesana kemari membawa alamat *eh. Advise-advise yang menenangkan memang saya resapi baik-baik. Namun semakin ke sini, saya memahami bahwa memang saya harus mempercayai tubuh saya sendiri, mempercayai waktu yang sudah Allah rancang untuk pertemuan saya dan si dedek, mempercayai hukum alam yang berlaku, bahwa kalau memang sudah waktunya lahiran, sesiapapun gak bakalan bisa mencegahnya.

“…Tidak ada seorang perempuan pun yang mengandung & melahirkan, melainkan dengan sepengetahuan-Nya. Dan tidak dipanjangkan umur seseorang, dan tidak pula dikurangi umurnya,melainkan (sudah ditetapkan) dalam kitab (Lauh Mahfuz). Sungguh yang demikian itu mudah bagi Allah” (QS.35:11)

Sebenarnya bukan karena lebih tenang, sih, karena bagaimanapun saya pengen ikutan kelas hypnobirthing, gak bakalan bisa karena emang di daerah saya gak adaaa. Namun lebih kepada perasaan ‘ingin segera melahirkan dan bertemu si Dedek, gak apa deh sakit sebentar, yang penting dia selamat dan saya bisa segera menimangnya!”


Mengingat proses bersalin sebelumnya yang memang meninggalkan sedikit trauma, maka saya hanya bisa pasrah dan menunggu waktu yang tepat. Karena saya yakin, Allah gak akan pernah luput menyertakan kemudahan di balik kesusahan…

Sebentar lagi, ya, Dek...:)


No comments:

Post a Comment

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...