Friday, August 30, 2013

Tentang Bakwan KW3

Yess, Tanjung hujan (lagi) sore ini. Hawa panas yang bikin gerah dan bikin anak-anak susah tidur siang, terganti dengan hawa sejuk dari angin dan guyuran hujan yang benar-benar deras. Alhamdulillah…

Begitu terjaga, azan Ashar berkumandang. Hujan masih menyisakan gerimisnya, waktu si abang berpamitan shalat ke mushola. Dengan mata masih separuh terpejam, perut krucuk-krucuk, saya bangkit pelan dan tertatih-tatih menuju dapur, refleks sepertinya, hihi. Entah kenapa perut kosong selalu bikin otak bekerja lebih cepat walaupun dalam keadaan mengantuk. Terbersit pengen bikin bakwan. Cek kulkas, cuma ada wortel dan daun bawang, seledri pun tinggal seuprit. Padahal kan bakwan baru resmi jadi bakwan beneran kalo ada taoge, kol dan udangnya. Yah sutralah, adanya wortel ini, tak akan menghalangi saya bikin bakwan KW3. Lafeeer, Cyiiin…hihi.



Sebentar kemudian gadis-gadis ikut bangun, dan sementara mamanya sibuk mengeksekusi bakwan KW3, si abang dapat tugas mandiin mereka. Ternyata mereka lebih lapar daripada saya, pemirsa! Lihat saja ekspresi mereka dari awal sampai akhir!





Cara jitu bikin anak-anak mau makan sayur adalah dengan cara ini. Bikin penganan apa saja yang mereka suka, yang di dalamnya bisa diselipin sayuran, dan sajikan di saat mereka benar-benar lapar! Dan tentunya usahakan enak yaa. Hehe... Kadang wortel atau sayuran saya suka masukin di nugget atau cake atau brownis. Jelas mereka suka, jadi selain kenyang, manfaatnya juga dapet.



Jadi ingat kalimat yang sering si abang ungkapin ke saya, kalau saya minta maaf masakan saya begitu adanya, kadang keasinan, kadang kurang pedas, kadang beneran gak enak, kadang cuma nasi goreng pake kerupuk.


“Yang penting tuh bukan makan dengan apa, Sayang, melainkan bersama siapa…”

2 comments:

  1. kebersamaan juga bisa mempengaruhi nafsu makan biasanya :)

    ReplyDelete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...