Wednesday, October 23, 2013

Cerita Tentang Cake Mangga

Bismillah…

Ah, blogging lagi, semoga tulisan ini bisa selesai deeh *ngelirik Gaza yang lagi bobok nyenyak*. Dari kemarin-kemarin kangen pengen nulis, tapi apalah daya, saya hanya emak-emak biasa yang mencoba untuk membagi sama rata waktunya untuk keluarga, urusan perentilan rumah tangga yang gak abis-abisnya, dan sepertinya hanya bersisa sedikiiiit saja untuk diri sendiri *mulay deh curcolnya*

Blogwalking sebentar-sebentar sembari nyusuin Gaza, bikin saya gateel pengen nulis. Apalagi semakin ke sini saya semakin tertarik dengan dunia fotografi, yang walaupun masih amatiiiiiir banget banget, saya pengen belajar gitu dengan gadget yang saya punya, dan saya sekarang sedang takjub-takjubnya dengan food photography di grup foodblogger. Aiiih keren-keren euy fotonya.


Iyaa, apalagi kalo pas surfing di instagram, olala, foto-foto makanan yang  diatur sedemikian rupa  hingga  bernilai seni tinggi itu mengagumkeeeennn sekalih… betah deh rasanya melototin foto-foto makanan itu, sembari berbisik dalam hati, “pokoknya ntar mau bikin begini trus difoto perrrsiiiiss begini…” tapi besoknya lupa, hihihi…

Sepekan lalu sempat tercetus pengen bikin food blogger ke ayah. Si ayah naggepinnya nyebelin gitu. “Ngapain sih bikin banyak-banyak blog, yang ada aja deh diurusin… emang mau ternak blog ya?” iiih sebel. Gak ngedukung blas. Saya Cuma manyun digituin. Abis itu saya pikir-pikirin lagi kalimat nyebelin si ayah. Eh, bener juga sih. Satu blog aja postingnya seratus tahun sekali, gimana kalo dua?

Sempat juga diam-diam pengen bikin akun blog lagi, khusus food blogger. Tapi kok ya rasanya males ya, blog baru kan masih kosongan gitu, gak ada postingan apa-apa, gak seru ah, mana ada yang mau mampir. Hihihi… nulis kok alasannya pengen dipamerin, alasan yang aneh.

Ah sudahlah, manfaatin aja blog ini. Dengan jumlah follower blogger yang sudah menembus angka 13juta ini, pastinya apapun postingan saya pasti dibaca kan? Kan? Kan? *ikhlas deh ditabok pake kamera DSLR*


Akhir-akhir ini sering baking, foto-foto hasil masakan, namun apalah daya, gak sempat dipostingin dan nulis tentangnya,nantilah saya posting satu-satu berikut resepnya. Doakan saya yaaah… kali ini mau ngeshare resep cake yang sebelumnya saya gak pernah bikin, karena kayaknya emang hampir gak ada yang bikin cake model begini yah. Ini cake modifikasi dari prol kentang atau prol tape. Tapi bintang utamanya saya ganti dengan mangga dan jeruk. Kenapppaaa mangga dan jeruk? Kemarin temen si ayah kasih buah ini satu plastik penuh. mulai dari dimakan begitu saja sampai dibikin jus, eh gak habis-habis juga. Oh iya, kemarin mangganya saya masukin di bread pudding loh, gantinya pisang gitu, ditaburin di atasnya sebagai topping, lalu tambahkan keju parut, eeeh ternyata juga enak loh…



bread pudding mangga




Nah, kembali ke cake mangga jeruk ini, saya suka hasilnya. Asli, mangganya terasa, jeruknya juga terasa, cake-nya jadi agak basah dan lembut gitu, tapi gak bantat. Ah, kapan siiih saya bikin cake bantat? Gak perrnnaaaahhh… *plakplakplak*


Saya paling suka ketika kue (apapun) yang saya bikin itu sudah matang di oven, aromanya merebak memenuhi semua ruangan rumah. Nah, begitu juga dengan cake ini, aroma mangga, jeruk dan vanilla-nya bercampur dan merebak ketika sudah matang. Yummii…


Berikut resepnya (kayak food blogger beneran yak) :

Bahan :

1 buah mangga yang manis, ukuran sedang, potong-potong
2 buah jeruk lokal, peras airnya
8 buah telur ayam
1 cup gula pasir 

Campur dan ayak :
1 cup tepung terigu
2 sdm maizena
1 sdt baking powder
½ sdt garam

75 gram margarine, cairkan
50 mL susu cair
1 sdt vanilla cair


Cara :

Blender halus mangga dan jeruk, campur dengan margarine cair dan susu, sisihkan.
Kocok telur bersama gula dengan menggunakan mikser sampai pucat mengembang, masukkan vanilla.


Masukkan campuran tepung, aduk dengan spatula. Masukkan lagi campuran margarine cair dan buah yang dihaluskan bersama susu. Aduk perlahan.


Masukkan ke dalam Loyang yang sudah disemir margarine dan ditaburi tepung. Panggang sampai matang kurang lebih 25-40menit (tergantung oven masing-masing yaaa…makanya kenalan dulu sama ovennya biar gak salah, hihi)


teksturnya lembab dan lembut


Saya rekomendasikan banget buat buibu yang sedang bingung dengan stok buah di kulkas. Buahnya bisa diganti apa saja lho. Bisa pisang, wortel, kentang, nenas, stroberi, dan lain lain. Dan jelas, anak-anak passtiii syuka. Kalo gak syuka? Masalah elu. Hihi…*kabur*

No comments:

Post a Comment

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...