Thursday, October 24, 2013

Nostalgi(L)a Bersama Cinnamon Cake a.k.a Butter Cake

Wokeeey, hari ini pengen ngeshare resep butter cake. Jadi ceritanya mupeng banget ngeliat foto cinnamon cake-nya Dee Lestari di instagram. Sepertinya soft dan enak banget. Jadi inget jaman SD dulu, kalau mama saya pergi ke yasinan atau arisan gitu, saya selalu pesen minta bawain “kue bolu”. Nah, ternyata “kue bolu” yang saya maksud jaman dulu itu ya cinnamon cake a.k.a butter cake ini. Aah, jadi nostalgila nih saya. Biasanya dulu kue ini dipotong dadu gitu, trus dikasih hiasan butter cream atasnya, lalu dikasih cerry merah, lalu diletakin di papercup. Wuiih, saya suka banget kalo mama bawa kue ini. Secara mama saya gak pernah bikin beginian dulu... hihihi...


Ini resep andalan dari NCC. Ciri khas kue ini, boros di mentega atau margarine, tapi irit telur, dan inilah yang bikin kue ini gurih wangi yummy gimana gitu, sampe ayah tanya, ini kue kok ada rasa kejunya yah ma, padahal kan gak pake keju. Bertolak belakang dengan sponge cake yang perlu banyak telur. Trus gak diragukan lagi kemantapannya. Kalo kata ayah : mantap surantap *halah. Gak terlalu manis, lembut, gak bikin eneg, dan sepotong gak bakalan cukup. Cocok banget kalo mau niru-niru tea-timenya orang Enggres sana, untuk teman minum teh anget. Eh tapi saya minumnya pake teh es, secara cuaca emang lagi puanas bangeeet (sayah cintah Indonesiah soalnyah).

pake teh es :))

Bagi saya, indikasi kue buatan saya itu enak, adalah ketika anak-anak saya makan kue itu dengan lahapnya, dan makannya minimal 3 potong. Dan untuk kue ini, mereka syukaa banget, secara abis dikeluarin dari oven, mamanya foto-fotoin kuenya, mereka menunggu dengan tidak sabar dan tangan-tangan mungil itu nyomot berulang kali. Kalo pake indera perasa pak ayah siih, gak bisa dijadiin tolak ukur kalii. Bagi beliau, nilai kue yang saya buat itu cuma ada dua : enak ;  dan enak syekali. Hahaha… eh tapi pake indikasi selera anak kecil itu kan bisa diterima kan yah, lidah anak kecil kan emang gak bisa bohong. Bener gak sih? Soalnya saya pernah bikin kue gitu, mereka gak suka, setelah gigitan pertama, mereka balikin tuh kue ke piringnya. Begitu saya cicipin, eh emang kurang mantaps. Ya iyalah, bantat. *whooppsss mulay buka aib sendiri*

Udahan ah reviewnya. Saya udah gak sabar pengen pamer foto kuenya *plaks*. Ini resepnya, yang saya intip dari websitenya NCC. Aaah terimakasih NCC…

teksturnya lembut banget deh

Buttercake Dasar 2 Telur (Cinnamon Cake)
by Fatmah Bahalwan

Bahan:
120 gr mentega
½ sdt vanilla
250 g gula pasir
2 butir telur
200 g tepung terigu
1 sdt Baking Powder
150ml susu segar
Bahan pelengkap:
Gula bubuk dan bubuk kayu manis secukupnya
Cara membuat:
1.       Panaskan oven 180 derajat Celcius.
2.       Kocok mentega, gula, vanilla hingga mengembang dan pucat. Masukkan telur, kocok lagi hingga tercampur rata dan mengembang.
3.       Masukkan tepung dan susu secara bergantian, sambil diaduk hingga rata.
4.       Tuang ke dalam loyang kotak 22 cm, tinggi 3-4 cm, yang telah dioles margarine dan dialasi kertas roti. Panggang hingga matang, kurang lebih 30 menit.
5.       Angkat, dinginkan. Taburi gula bubuk dan kayu manis, potong-potong.

lembut seperti kapas *halah*


Selamat mencoba…:D
Beneran deh, ini rasanya mirip banget sama kue yang mama saya bawain jaman dulu! Aaah, masa lalu. Hihihi...

2 comments:

  1. Kyaaaa ga nolak lho mba dikrimin. Hihihi :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha bole bole... resiko ketagihan tanggung sendiri yah, hihi...

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...