Friday, November 01, 2013

Just A Mom?!



Siapa bilang sih, jadi ibu rumah tangga SAJA itu gak merepotkan? Siapa yang bilang sih, gak punya jadwal teratur seperti karyawan perusahaan itu menyenangkan? Siapa bilang? Bilang ke saya! Ayo, siapa? 

Ngomongin perihal pernak-pernik jadi ibu rumah tangga tuh, gak bakal selesai dalam 3 hari deh… Gak lebay. Sumpah. Kan saya bilang 3 hari, gak bilang 3 kali puasa 3 kali lebaran…

Jadi inget kata-kata ibu guru anak saya di rapat orangtua murid kapan hari itu (sebenarnya udah setahun lebih yang lalu sih, tapi masih terpatri jelas dalam ingatan, kayak baru kemarin *tsahhh…), terus terang bikin saya rada gerah. Beliau bilang begini, “Bu ibu, selamat atas keberhasilan anak-anak kita dalam ujian akhir nasional… Saya hanya berpesan pada ibu-ibu dan bapak-bapak sekalian, diusahakan agar anak-anak terus sekolah, jangan sampai terhenti di tengah jalan, dan juga kalau bisa nih mereka nanti kerja ya bu, pak, terutama perempuan, saya berpesan, anak perempuan jangan mau di rumah saja, jangan mau jadi ibu rumah tangga saja… kerja, nak, kerja…!”

sumber gambar : google


Lah kenapa saya sewot? Ya iyalah, saya sewoooot. Saya kan ibu rumah tangga aseli. Saya heran aja, kenapa sih masih buanyaak banget yang memandang rendah profesi (inget ya, profesi!) ibu rumah tangga? Kalo bahasa kecenya, Full Time Mommi. Nah, keren kan? Hmm, begini, ibu saya, nenek saya, buyut saya apalagi, (gak pake hanya) seorang ibu rumah tangga tulen. Saya, anak beliau juga. Dan keenam anak-anak ibu saya  alhamdulillah dari anak pertama sampe bontot (saya) semua cerdas-cerdas (sumpah saya gak bohong).

Hosh… hosh…
#le to the bay… Oke oke, cukup marah-marahnya. Inhale… Exhale…



Jadi begini, brownis kemarin ludes oleh anak-anak dan suami (saya gak looh, saya kan cuma tester…  tester yang tugasnya mencicipi gimana rasa kue itu sampai irisan terakhir gitu…hihi). Putar otak lah si mama, besok buat bekal kakak Lubna apa lagi yaa. Masak mau brownis lagi? Padahal secara rasa dan proses bikinnya emang brownis paling oke. Gak ribet, udah pasti enak, dan laku keras. Bikinnya malam menjelang tidur, setelah dingin disimpan di kulkas, trus disajikan paginya untuk sarapan dan bekal, rasa cokelatnya tambah kuat dan yummy gitu.
----> kenapa jadi ngomongin brownies? Suka-suka saya dong ah, blog juga blog saya. Hihi.



resepnya dari sini :)
Tapi kan bosen juga yah, udah gitu kan saya gak mau dibilang emak yang kemaruk, tau anak suami syuka, eeh trus besok besoknya bikin itu mulu. Kan harus jaga citra juga, masak sih bu guru ampe mikir kok mamanya Lubna bawain brownis mulu tiap hari? Gak ada kue lain apah? Trus kenapa saya su’udzon gitu ama gurunya Lubna yah? Ah parah nih.

brownis bekal kakak Lubna
Nah, kemarin akhirnya setelah semedi semaleman dalam tidur yang tak nyenyak makanpun tak enak, saya berkeputusan untuk bikin pukis. Eeer tapi saya gak punya Loyang pukis. Tapi saya pengen makan pukis. Nah, loh, puyeng gak sih? Akhirnya setelah melihat, meraba dan menerawang rak Loyang saya yang segede gaban, saya putuskan untuk pake Loyang kue lumpur mini yang unyu itu.



Bikin pukis kan harus melewati beberapa tahap tuh. Nah, di sini nih yang saya maksud betapa menjadi seorang ibu rumah tangga itu HARUS dan WAJIB hukumnya pandai mengatur manajemen waktu (duile bahasahnyah). Kalau menurut kamu saya harus bikin semacam schedule tertulis gitu, ya gak bisa. Lha Gaza kan mimik ASInya gak terikat jadwal gitu, jadi kapanpun dia mau mimik, ya saya harus kasih. Abis nyusuin, gak lantas gaza langsung angler. Kadang maunya dikelonin atau diayun sembari ditepuk-tepuk sampai nyenyak bobonya. Eh saya juga sambil senandung looh. Kadang senandung shalawat, kadang senandung lagu jadul yang mama saya sering nyanyiin waktu nidurin anak-anaknya dulu.

pake resepnya mbak Nina, saya tambahkan pasta pandan, dan gak pake topping.
gak sempeeet...
Jadi pagi kemarin tuh proses bikin pukisnya melalui beberapa step : mikser adonan, nyampur dengan tepung dan mentega, didiamkan satu jam, lalu panggang di Loyang kue lumpur. Nah, saya selesai nyusuin Gaza sekitar pukul 6 pagi. Langsung ngacir ke dapur, ambil bowl, pecahin telur dan masukin gula, nyalain mikser. Nyalain kompor, lelehin mentega sebentar di Teflon.  Sementara mikser muter saya ke belakang, masukin pakaian kotor ke mesin cuci, masukin air, lalu puter deh. Kan gak langsung selesai yah nyucinya. Kembali ke dapur, adonan sudah naik, saya lanjutin nyampur bahas sisa. Lalu bowl-nya saya tutup pake serbet kering, saya tinggal bangunin anak-anak, trus mandiin mereka. eh pakaian anak-anak saya langsung lempar ke mesin cuci yang sedang muter tadi loh, jadinya gak ada pakaian kotor yang tertinggal. Udah selesai mandi, anak-anak saya pakein baju. Gaza bangun, dijagain ama ayahnya. Kembali ke belakang, mesin cuci selesai bekerja, saya bilas, masukin ke pengering. Muter lagi.

menul menul pukisnya yaah,... enaak...:D

Kembali ke dapur. Adonan pukis udah mulai mengembang, walaupun gak sampai satu jam. Panasin Loyang, oles margarine, tuang adonan ke dalam loyang, tutup, lalu ngerebus air sepanci kecil untuk air mandi Gaza. Ke kamar, lucuti pakaian ayah, eh salah, Gaza maksudnya. Minta ayah jemur Gaza sebentar di luar dalam keadaan telanjang. Sementara saya ngangkat pukis yang udah mateng. Tuang lagi adonan kedua, sementara cucian yang saya masukin ke pengering udah pada kering. Keluarin, letakin di ember gede, ntar ayah yang jemur. Abis itu mandiin Gaza. Selesai mandiin Gaza, kue mateng, taruh di piring, letakin di meja makan. Wuzzhhh… langsung laris disikat Lubna Jingga.

Sementara saya makein Gaza pakaian, ayah ngejemur cucian. Kelar itu semua, saya mandi, ayah jagain Gaza sembari nemenin anak-anak sarapan. Abis itu, pergi ke sekolah dianter ayah. Gaza bobo. Abis itu saya dan ayah sarapan deh…

Pagi yang sibuk ya? Hihi. Tapi begitulah kehebohan yang ada di rumah saya. Tapi saya sama ayah emang (hampir) selalu kompak dalam hal "siapa yang sempat, kerjain!". Kegiatan di atas gak setiap pagi sama jadwalnya. Kadang Gaza gak mau ditinggal sama ayah, maunya nyusu terus, ya sudah, yang mandiin anak-anak ya ayah, trus sarapannya beli. Praktis kan? Kelebihan bikin sarapan sendiri itu, Lubna bisa bawa sebagian untuk bekal sekolah. Lubna paling suka bawa bekal brownis. Selalu abis gak bersisa.

prol tape bikinan 2 hari yang lalu,
ntar saya share deh resepnya :D

Pagi ini, sembari ngayun Gaza, sembari ngemil prol tape sisa bikin 2 hari yang lalu (disimpen di kulkas, rasanya tambah okeh loh), saya ngobrol sama ayah perihal betapa pentingnya mendampingi anak di masa tumbuh kembangnya. Perihal bagaimana mengajari mereka bertutur kata sopan (kalo sama pembantu kan gak mungkin yah diajarin begituan), bagaimana cara menjaga kehormatan diri mereka sendiri (Lubna dan Jingga sudah mulai diajari cara berpakaian sopan dan tertutup, juga bergaul hanya dengan teman perempuan saja), bagaimana mengajari mereka hal-hal kecil seperti mengucapkan doa sebelum dan sesudah makan, berdoa sebelum tidur, baca buku bareng, makan dan minum dengan sikap duduk, macem-macem deh.

sweetie little hijabers :D


Di akhir obrolan ayah sempat bilang “Ternyata emang perlu ya de, seorang ibu itu menjadi cerdas dan pandai, paling enggak ya pernah sekolah tinggi. Bukan untuk mengejar karir atau materi, namun sebagai madrasah anak. Karena jadi ibu itu gak Cuma sekedar masak dan mencuci. Ibu itu adalah manajer, merangkap motivator, pendakwah suami dan anak-anak, dan di tangannya seorang suami dan anak menjadi hebat dan sukses…”

Hayyaaahh si ayah. Jadi mbrebes mili plus idung megar nih dengernya. Eh apa jangan-jangan ayah udah baca draft tulisan ini yah semalem pas saya tidur? *plak


Btw, draft tulisan ini saya cicil sejak seminggu yang lalu loh. Baru sekarang bisa keposting. Hiks.

No comments:

Post a Comment

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...