Saturday, November 09, 2013

Tentang 1 Muharram dan Roti Homemade

Sunset view dari masjid At Taqwa Jaro
Jadi ceritanya 1 Muharram kemarin ayah ngajakin jalan-jalan ke tempat kerjanya, kerja freelance maksudnya. Ayah dan pak Ustadz ada proyek bikin kaligrafi di masjid daerah Jaro, Kalimantan Selatan. Sudah dimulai semenjak seminggu sebelumnya sih. Tapi karena Selasa kemarin bertepatan tanggal merah, yasud kita semua diboyong ayah.


Berhubung jarak Tanjung-Jaro itu jauuuh syekali – sekitar 60km – maka sejak sehari sebelumya saya sudah bikin persiapan. Iya, secara punya anak ketjil booow, wajib hukumnya bawa perbekalan yang cukup. Karena perjalanan ditempuh pake motor dan lumayan lama baru nyampe (kemarin sekitar 1 jam lebih 30 menitan gitu deh di jalan, include mampir-mampir guna meregangkan pinggang dan punggung yang puegheeel), saya bawa bekal yang simple aja. Nasi beserta lauk yang dibungkus kertas, beberapa kotak susu UHT buat anak-anak, air mineral, dan donat.

ventilasi masjid

Khusus donat, adonannya saya buat malam sebelum berangkat. Kenapa? Karena saya menyadari saya bukan tipe yang rajin bangun subuh hanya untuk menguleni adonan, abis itu butuh waktu juga untuk proofing adonan, akhirnya saya bikin adonan setelah shalat Isya, hehe. Nah karena waktunya lumayan panjang kalau saya goreng donat pagi besoknya, akhirnya saya siasati saja, pakai ragi separuh dari resep yang biasanya. Kalau biasanya untuk 500 gram tepung saya pakai ragi instant satu bungkus (11 gram), nah untuk adonan ini saya pakai setengahnya saja. Pinter yah saya? Hahaha…

ini nih proyek ayah, tapi Asma'ul Husna-nya belum selesai ditulis :)

Jadi proses proofingnya sekitar 3-4 jam, mulai pukul 19.45 sampai pukul 23.00. Setelah adonan naik dua kali lipat, saya masukin ke dalam kulkas agar adonan gak bertambah ngembang dan kalo kelamaan bisa berakibat bau kecut dari ragi gitu akibat over proofing tadi.

Alhamdulillah, donatnya endeesss banget. Lembut, walau gak pake kentang di dalamnya. Sayang, saya gak sempat foto donatnya, keburu disikat abis oleh anak-anak dan ayah dan saya. Hehehe…

Tentang perjalanan ke Jaro, jangan tanya deh, secapek apa saya. Secara saya gendong Gaza selama perjalanan, dengan kondisi ‘siap tempur’ alias sedia ngASI kapanpun Gaza mau. Untungnya saya pake khimar yang bener-bener membantu kalau mau menyusui, bisa buat nutupin. Etapi Gaza emang selalu saya tutupi khimar sepanjang perjalanan biar gak masuk angin dan kena debu. Hei, Cyiin, percaya deh, ASI itu benar-benar partner paling oke untuk bepergian! Bayangin aja kalo harus nyiapin dot dan susu formula beserta tetek bengek termos air panas segala macem. Booow, saya pake motor looh, bukan pakek jet pribadi yang bisa bawa-bawa perlengkapan segede gaban.

Senangnya saya, anak-anak gak rewel dan Gaza bobok dengan damainya di sepanjang perjalanan…:)
Nah, rupanya kemarin anak-anak kangen dibikinin donat lagi. Jadi semalam saya bikin lagi. Bedanya kali ini saya pake adonan setengah untuk donat, setengahnya lagi untuk roti tawar abal-abal. Takaran gulanya saya kurangi. Alhamdulillah, donatnya masih terasa gurih dan empuk, dan rotinya itu looh bintangnya, enaak dan empuuk banget deh.

Untuk ukuran adonan ini, donat yang jadi sekitar 18-20 buah ukuran standar, dan roti 1 buah loyang ukuran 25 x 10 x 5 cm. resep ini cocok banget buat ibu-ibu (sok) sibuk kayak saya tapi males bangun subuh-subuh untuk menguleni. Eeh jangan sangka saya menguleni adonan ini sampai dibanting-banting sampe pegel gitu loh, saya maleesss… Untungnya mikser yang saya punya bisa buat adonan roti. Mikser standar sih, bukan mikser mahal yang seperti di tipi-tipi ituh. Saya pakai kocokan spiral yang khusus untuk adonan roti. Untuk mikser ini, mampu mencampur adonan dengan takaran tepung maksimal 500 gram. Selebihnya saya gak berani. Kasian euy, mikser saya suruh kerja rodi sampe panas, hahaha… Saya pake mikser ini hanya sampai tercampur rata dan sedikit kalis saja, setelahnya saya uleni sebentaaar banget, udah deh, tutup pake serbet *dasar emak males*.




Dan sepertinya dewi keberuntungan selalu menyertai saya kalau bikin roti. Saya gak perlu ngulenin adonan sampe keringetan apalagi sampe berotot kayak Om Ade Rai. Gak lucuk kaan kalau emak unyu seperti saya tetiba berotot gegara banting-banting adonan. Iya kalo abis saya banting tulang trus Pierce Brosnan datang nyicipin donat saya. Nah kalo enggak? Rugi. Ahahah… Jadi tips dari saya, percayakan bahan-bahan di dalam adonan bekerja sebagaimana seharusnya tanpa perlu susah-susah banting tulang, sembari jampi-jampi itu adonan biar beranak pinak di bawah lindungan ka’bah serbet.  Hahaha…


Hokeh, daripada berlama-lama ngomong ngalor ngidul gaje, saya bagiin aja yah resepnya. Cekidot, Cyiin…:)

Bahan :
-500 gr tepung terigu protein tinggi
-75 gr gula pasir
-100mL susu cair
-7 gr ragi instant
-2 butir telur
-50 gr margarine
-sejimpit garam
-minyak untuk menggoreng donat
-kuning telur untuk olesan roti
-wijen secukupnya untuk taburan (boleh diganti apa saja atau diskip juga gak apa-apa, gak ada yang ngelarang kok buibu)

Cara :
-Siapkan mangkuk mikser, masukkan tepung, gula, ragi. Aduk rata.
-Siapkan kocokan spiral, masukkan telur, kocok adonan.
-masukkan susu cair sedikit demi sedikit, kalau sudah cukup kalis hentikan pengadukan. 
-masukkan margarine dan garam, terus kocok hingga adonan pas kalisnya. Matikan mikser.
-pindahkan adonan ke meja, taburi tepung, uleni sebentar, yaa dikira-kira saja ya, sampai gak lengket di tangan – mainkan ilmu kebatinan dan insting, ya buibu, kalau sudah berasa mulai pegel linu dan mual mules, hentikan pengulenan (ini sih tips ngaco saya, tapi percayalah, it works) – bulatkan adonan, taburi mangkuk dengan tepung, lalu taruh kembali adonan ke dalam mangkuk, tutup serbet kering.
-tunggu selama 2 jam atau sampai adonan naik 2 kali lipat.
-kempiskan adonan, bagi menjadi bulatan-bulatan, susun di loyang yang sudah ditaburi tepung. Ini untuk donat yaa. Saya dapat 19 buah bulatan untuk donat.
-karena sebagiannya pengen saya bikin roti yang dipanggang, maka separuh adonan saya gilas lalu digulung rapat, panjangnya disesuaikan dengan panjang loyang yaa. Saya pake loyang ukuran 25 x 10 x 5 cm yang biasa untuk bikin brownis.
-tutup kembali dengan serbet, diamkan selama 1 jam lagi.
-karena saya baru akan menggoreng dan memanggang keesokan harinya, maka adonan ini saya simpan di lemari es.
-adonan untuk donat, keluarkan dari kulkas, diamkan sebentar sampai suhu ruangan, bentuk bulatan-bulatan tadi menjadi donat, goreng deeh.
-adonan untuk roti, keluarkan adonan dari kulkas, diamkan dulu ya sampai suhu ruangan, olesi kuning telur, lalu taburi dengan wijen. Panggang selama kurang lebih 30 menit untuk oven tangkring.


Tadaa…


Jangan tanya mana donatnya yaah. Donatnya sudah habis sebelum saya sempat motret… gak pake topping apapun, karena ini udah enak banget pas anget-anget, ditemenin teh anget jugak.


Coba deh ;)

4 comments:

  1. haloooo, mbak Puji...
    udah dari beberapa hari lalu follow IGmu, baru sekarang sempat (eh cie, sempat? macem sibuk sajoooo!) main ke blog ini.. :)
    Salah 1 tantangan yg belum berhasil kutaklukkan adalah bikik roti dan donat. Ya ampuuunn, belum apa2 bagian nguleninnya itu udah bikin jiperrrr...
    Baca jurnal yang ini jadi rada nafsuuu pengen bikin. Ku bookmarked dulu ya, kapan2 *kalo nggak males, hahaha* di eksekusiii...! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aiih mbak Baginda Ratu, daku pun pengagum blogmuu...:D salam kenal yah *sungkem* maaf baru bales komennya yah...:D hihi, aku juga sebenernya dulu males kali kalau disuruh bikin roti, secara menguleninya bikin pergelangan tangan kemeng dan pegel (apa bedanya yak). coba aja resep ini. btw kalau pengen cepet proofingnya, pake raginya satu bungkus ya mbak...:D selamat mencoba *halah* efek samping ketergantungan saya gak bertanggung jawab loh *plak*

      Delete
    2. haaaalaaaahh.. blog cupu itu, apaaaa yg bisa dikagumi...?
      Aku beneran salut loh baca blogmu ini, anak 4 biji, masih bisaaaa baking ini itu. Aku cuma punya 3 buntut aja masih suka pening ngatur waktunya, payah deh ah! Dari dulu suka ngiriiii sama ibu rumah tangga yang bisa melakukan banyak hal, bukan cuma ngeluhin capek ini itu. Saluuutt aku padamu... :)

      Delete
    3. aah itu kan hanya pencitraan, aslinya jugak males dan pusiiing ngatur waktu, kapan bisa tidur, kapan bisa ngonlen, kapan bisa baca buku, hahaha... baiklah kalau begitu, kita saling mengagumi saja, bagaimana? :D

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...