Saturday, December 28, 2013

Dhenoq 3 Tahun!!!


 Oh well, mama lupaaa ini tuh tanggal 28 Desember :’( sampai tadi pas makan malam, ngobrol perihal kakak Reza yang mau berangkat liburan Selasa besok. Ayah bilang “Pas ya ma, Reza ke Jakartanya mau tahun baru…” ealaah, udah mau tahun baru aja Rabu besok. 

But… WHAT???! Kalo tahun barunya Rabu, berarti hari ini….*itung pake jari* HARI LAHIRNYA JINGGA!!!

Ihiks…

Tuesday, December 24, 2013

Tentang Toleransi




Toleransi?

Membiarkan mereka beribadah dengan nyaman, seperti mereka membiarkan kita beribadah dengan nyaman. Tidak lebih :D

Takut penilaian mereka terhadap kita berkurang kalau kita tidak mengucapkan selamat? Siapa bilang? Tanya-o sama mereka, seberapa penting sih ucapan selamat dari kita ;D

Saturday, December 21, 2013

Barangkali suatu saat engkau lupa, nak, bahwa kau pernah memegangku begitu erat, penuh harap dalam lelap.
Barangkali suatu saat engkau lupa, nak, bahwa darimu aku belajar bagaimana mendengar dengan baik di tengah hiruk pikuk hidup, belajar bagaimana melihat di tengah kegelapan, dan bagaimana melangkah di tengah kepincangan hati.
Dan barangkali kau suatu saat lupa, nak, bahwa cahaya tak hanya melulu milik matahari, hangat tak melulu berasal dari api, sejuk bukan hanya milik air, tawa tak hanya milik kesenangan dan tangis tak hanya milik duka.
Maka aku akan mengingatkanmu.
Namun anakku, Mujahid dan Mujahiddahku, barangkali suatu saat akulah yang lupa cara menyampaikannya kepada kalian.
Mungkin saja saat itu lidahku kelu.
Yah mungkin saja saat itu aku lupa beberapa perbendaharaan kata karena pikun.
Atau... hmm ya mungkin saja saat itu aku sudah tiada.
Terimakasih, nak, karena telah mengajariku menjadi seorang ibu.

Wednesday, December 18, 2013

Seperti Sandal Jepit, Tidak Akan Tertukar


ini sandalnya mbak Jingga, warisan dari kakak Lubna ;D

Ceritanya lagi seneng. Halah, seneng aja woro-woro. Biarin yee, blog siapa juga ini…#ditimpuk sendal jepit :p

Kemarin siang, gamis pesenan saya di olshop langganan datang. Setelah dibuka, Alhamdulillah, gamisnya baguuuus, bahannya enak juga, adem dan panjangnya pas. Gamis menyusui ini sudah lama saya incar. Iyaa deeeh ngaku, koleksi  gamis saya baru dikit, itu juga hanya sedikit yang punya kancing depan biar gampang menyusui. Btw ini gamis saya dapet dengan harga murah ajaah. Buat mamak irit bin pelit aka perhitungan seperti saya, harga jadi pedoman pertama saat memilih olshop --  selain pertimbangan bisa dipercaya apa enggak—karena sebelum berani pesen saya udah kepo-kepo dulu ke teman-teman, perihal olshop itu.


Tau gak sih, gamis itu saya dapet dengan harga berapa? 80 ribu. Langsung bungkus ajah. Ahaha… sebulan yang lalu juga saya dapat gamis dengan harga 90 ribu lho, itu tuh gamis hitam yang saya pake di postingan ini. Bahannya kaos, nyaman, jatuh dan gak plek ketiplek di badan (bahasa woi bahasa!). Jadi siapa bilang keren dan cantik itu mahal? :D

Memilih olshop itu gampang-gampang susah ternyata. Saya udah pernah beli di beberapa olshop, sejauh ini fine-fine saja. Pernah mengalami hal yang gak enak banget, namun saya bersyukur, gak sampai tertipu banget seperti yang sering diceritakan beberapa teman. Olshop yang saya maksud ini, jual gamis yang relatif murah dengan model cukup bagus. Karena dia jualan gamis yang made by order, jadi pembeli harus DP dulu. Saya DP waktu itu kalo gak salah 30%  nya harga baju. Janjinya yang 2 minggu jadi, ngaret jadi sekitar 2 bulan lebih. Pesennya April, jadinya pertengahan Juli, pas mau lebaran kemarin. Udah gitu saat mau dikirim barangnya, dia kasih tau bahwa ternyata ada kenaikan harga kain, dan karena itu dia naikin harga gamisnya. Memang tidak seberapa, tapi gak sesuai dengan deal pertama pesen. Pedih gak tuh.

Awalnya sudah mau give up, relakan saja lah gamis itu, tapi saya gak enak sama pak ayah Cyiin, kan beliau juga menunggu-nunggu hasil belanjaan istrinya yang memang khusus buat dipake lebaran. Nah, belum cukup itu, si empunya olshop ini bilang juga di saat terakhir saya mau transfer, bahwa ongkos kirimnya naik karena pas Ramadhan itu traffic pos memang padat sekali, jasa pengiriman yang dia pake itu memang swasta, jadi suka-suka mereka kali yaa mau naikin ongkos kirim. Etapi kan itu bukan tanggung jawabnya saya. Yang saya tau ya sesuai dengan deal pertama.

Sudahlah saya sempat mau cancel itu pemesanan, eeh dia ngamuk di whatsapp, malah saya dikatain mendzalimi dia. Saya dibilang tega. “jangan dzalimi saya mbak, kalau tidak mau Allah balas….” Gitu dia bilang. Hellooooooohhhhhh…. Padahal kan gampil ya, dia udah dapet 30% harga gamis itu, dia tinggal pajang gamis yang saya gak jadi beli itu untuk dijual lagi dengan harga penuh kan? Berarti saya gak hit and run, tho, kalau saya gak jadi beli? Lha wong saya sudah bayar 30% kok. Tapi ya itu tadi, saya merasa saya juga seorang pedagang, suami saya juga usahanya dari dagang, yah sudahlah, saya gak mau dibilang mendzalimi sesama pedagang, dan saya yakiiiin banget, ganti dari Allah itu bakalan lebih oke dan gak seperti sandal jepit, bisa tertukar.

Yasud, akhirnya berbekal berat hati dan dongkol, saya transfer juga uang sisa. Rasa kecewa saya kian bertambah ketika mendapati  gamisnya gak sama dengan request saya, saya mintanya warna baby blue, eh dikirimnya ungu tua.  Huwaaaa… begitu paketnya nyampe, saya langsung blokir tuh akunnya si mbak olshop… hadeeeh, rupanya ilmu ikhlas itu susah ya buibuuu…

Belakangan juga saya baru tahu dari seorang teman, mbak olshop itu memajang foto-foto gamis jualannya orang lain! Jadi, foto olshop lain dia save lalu dia aplot di akun dia, dan dia akui sebagai produknya. 

Yasalaam… semoga Allah memberimu hidayah ya mbak… aamiin…

Sekarang saya udah punya langganan olshop khusus jual gamis dan khimar syar’i yang insyaAllah terpercaya dan relatif murce, khusus untuk reseller macam saya, saya bisa dapat harga lumaya murah dengan bahan yang lumayan bagus aka gak murahan, model sederhana dan warna menarik. Ah senangnyaa… maka nikmat Rabb mana lagi yang kudustakan? Ingin berpenampilan syar’i ndilalah dapet olshop busana muslimah murah, alhamdulillaah… jadi bagaimana mungkin saya move on dari facebook, coba, lha wong temen olshop itu dapetnya di facebook, ahaha…

Belakangan saya mengadakan peremajaan lemari – iki opo seeh maksudnya… jadi, baju-baju lama saya keluarin, masukin kardus untuk selanjutnya saya serahin nasibnya ke tangan pak ayah, mau disalurin ke mana baju-baju bekas  layak pakai  itu. Setelah disortir-sortir, alamaak, isinya tinggal sepertiganya. Itu juga kebanyakan sisa baju rumah alias daster yang entah kenapa semakin bulukan semakin nyaman dipake. Iya kaan buibu? Adem aja gitu, apa karena keseringan dicuci ya, jadi nyaman aja dipake, padahal udah tambal sana sini, rantas sini situ, ahaha… *buka aib sendiri* *ember mana ember*

Nah, satu hal yang saya tambah cintaah sama pak ayah adalah ketika saya cium pipinya dan bilang makasih udah diijinin beli baju itu, pak ayah lantas jawab “Iyaa sayang, sama-sama. Lagian emangnya abangnya kenthir apa ya, gak ngijinin ade beli gamis…”.

Saya nyeletuk “Kalo beli tanktop boleh gak sayang?”

“Boleh ajaa… beli tank tho? Biar bisa buat kita jalan-jalan….” *eeaaaaa jejelin roti ke mulut* :p


Bay de wei, kemarin saya juga bikin roti lagi lho. Bedanya kali ini saya bikinnya benar-benar gak pake otot alias menguleni. Kalau kata teman di IG, itu namanya Lazy Bread. Halaah saya gak tau lho, yang saya tau adalah saya tuh paling males ngeluarin tenaga buat menguleni adonan, apalagi kalo punya mikser, kenapa tidak diberdayakan? Mikser sih boleh mungil, tapi hasilnya, lembut aaaaja gitu. Gak percaya? Sok dicoba. sini sini mana fans di IG? Nih mamak Gaza bagi resepnya.

Bahan :
-300 gram tepung terigu
-7 gram ragi instant
-50 gram gula pasir
-susu cair hangat 1 gelas
-50 gram margarine
-sejimpit garam
-2 butir telur
-keju parut untuk topping
-kuning telur dan susu untuk olesan



Cara :
-Campur jadi satu tepung, ragi dan gula di mangkuk mikser.
-Masukkan telur, kocok dengan gagang spiral khusus untuk adonan roti.
-Masukkan susu cair, hentikan penambahan kalau adonan sudah cukup elastis. 
-Masukkan garam dan margarin.
-Masih perlu dibanting lagi? Ya enggak laaah… Seperti janji saya, ini proses gak bakalan bikin lengan berotot. Jadi lepaskan gagang pengocok, tutup mangkuk mikser pakai serbet, taruh di samping magic com yang anget ituh biar raginya gerah lalu bekerja giat tanpa harus repot-repot kerja rodi ngulenin adonan, hahaha.
-Setelah didiamkan selama 1-2 jam, buka serbet, kalau adonan sudah ngembang 2 kali lipatnya, berarti jampi-jampinya berhasil ya buibuu. Kalo gak berhasil, gimana? Tutup saja lagi. Tunggu lagi. Kalau masih gak berhasil? Meneketeheeee....:p
-Sekarang boleh panaskan oven. Siapkan papercup, taruh di cetakan muffin. Siapkan 2 buah sendok makan, celupkan sedikit di minyak goreng agar adonan gak melengket di sendok. Hah? Pake sendok? Iyaa, adonannya bakal sticky sekalee soalnya.
Jangan khawatir bentuk roti nanti bakalan jelek. Karena setelah adonan dimasukkan ke dalam cup, dan didiamkan lagi sekitar 15 menit, dia akan mengembang lagi dan voila, bentuknya jadi menul-menul cantik.
Oiya, takaran adonan adalah satu sendok makan untuk satu cup ya buibu.
-Oleskan campuran kuning telur dan susu, lalu tabur keju parut. Masukkan ke dalam oven.
Panggang sampai matang. Khasnya kalau ngebaking ini, adalah ketika dia sudah matang, wanginya bakal tercium ke penjuru ruangan di dalam rumah. Hmmm berasa lagi ada di dalam bakery. 

-Kemarin saya coba beberapa bulatan digoreng. Wuuuiiiih rasanya top markotop. Lembuuut sekali. Saya gak sempat foto karena keburu abis sama anak-anak. Tapi percayalah, mau digoreng atau dipanggang, rasanya TE O PE.


Sekian ;)

Err… satu lagi kabar bagus hari ini : saya dapet hadiah buku dari giveaway blogger lhoooo… Alhamdulillaaah….

Aissh norak norak noraaaak…;D


Monday, December 16, 2013

Agar Mereka Menjadi 'Manusia'


Besok, si kakak ganteng UTS. Yep, seperti tahun yang sudah-sudah, anaknya yang ujian, mamaknya yang stress. Hadeehh… anaknya mah santay kayak di pantay…:’(


"Tenang maa... santai..." dan emak pun stress -,-

Pagi tadi, nyempet-nyempetin nengok si ganteng ini. Semringah aja ngeliat adik-adiknya, hehe. Ditanya gimana persiapan ujian, jawabannya santai banget “tenang aja ma,…”

Tuesday, December 10, 2013

Kapan Move On-nya?



Jadi begini. Beberapa hari yang lalu, paket buku pesanan pak ayah datang dengan selamat sentosa di depan rumah hejo kami. ya, teman kami ini memang sudah sering jadi korban pemalakan kami untuk nyariin buku yang kami inginkan. Gak usah diceritain lah ya gimana kondisi toko buku di kabupaten mungil bernama Tabalong ini. Untung gede kalo bisa nemu buku terbaru yang bener-bener kami pengenin. Dan seperti biasa, buku-buku itu kami foto lalu dengan jumawa dipamerin di facebook, sekaligus notifikasi bahwasanya ni buku udah nyampek dengan selamat.

Nah, giliran mau dimention, eh gak bisa. Kenapa nih? Di search pun gak bisa, sodara-sodari! Ternyata beliau menghilang secara misterius di facebook. Kepikiran, apa jangan-jangan kita diblokir ya? Su'udzon banget. Jangan ditiru!

Monday, December 09, 2013

Maka Berkilaulah!



Sudah 14 tahun ya Nak, sudah gede, sudah perjaka, sudah dewasa juga..
gak kolokan dan suka manyun lagi ke mama kan Sayang?
Mama sayang Reza, dan sampai kapanpun, Reza adalah
anak kebanggan mama...:)



Jika engkau merasa bahwa segala yang di sekitarmu gelap dan pekat,

Tidakkah dirimu curiga bahwa engkaulah yang dikirim oleh Allah untuk menjadi cahaya bagi mereka?
Berhentilah mengeluhkan kegelapan itu, sebab sinarmulah yang sedang mereka nantikan.
Maka berkilaulah!
~Salim A Fillah

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...