Tuesday, December 10, 2013

Kapan Move On-nya?



Jadi begini. Beberapa hari yang lalu, paket buku pesanan pak ayah datang dengan selamat sentosa di depan rumah hejo kami. ya, teman kami ini memang sudah sering jadi korban pemalakan kami untuk nyariin buku yang kami inginkan. Gak usah diceritain lah ya gimana kondisi toko buku di kabupaten mungil bernama Tabalong ini. Untung gede kalo bisa nemu buku terbaru yang bener-bener kami pengenin. Dan seperti biasa, buku-buku itu kami foto lalu dengan jumawa dipamerin di facebook, sekaligus notifikasi bahwasanya ni buku udah nyampek dengan selamat.

Nah, giliran mau dimention, eh gak bisa. Kenapa nih? Di search pun gak bisa, sodara-sodari! Ternyata beliau menghilang secara misterius di facebook. Kepikiran, apa jangan-jangan kita diblokir ya? Su'udzon banget. Jangan ditiru!


Akhirnya suami saya mengirim SMS kepadanya, ngabarin tu pesenan udah nyampe. Alhamdulillah dibales. Berarti masih hidup hahaha…  Namun misteri menghilangnya si teman di FB ini belum terjawab. Yah sudahlah, gemes dengan rasa penasaran ini, akhirnya saya mengentaskannya melalui WA.

“OM! Facebook kita diblokir ya? Kok gak bisa dimention sih?!” <--- to the point aka pitnah kejam tanpa bukti, hiks. Maaf ya Om Ahmed :p

“Enggak. Deactived.” What?!

“Kenapa?!” Biasa, emak-emak itu insting rumpinya emang oke banget. Langsung kepo dengan berita deactived si Om. Ada apa gerangan?

Lalu si Om cerita, bahwasanya sekarang FB udah bener-bener bikin jengah dan ‘riuh’, omdo. Ada yang bilang ke si Om, bahwa tulisan sehebat apapun yang kita share di FB, gak akan membawa pengaruh dan perubahan berarti kalau kita gak mengambil tindakan nyata. Contohnya seperti pada saat Pekan Kondom kemarin itu. Iya sih,  ribut di sosmed, tapi tindakan nyatanya sedikit banget. Yang turun ke jalan hanya beberapa gelintir organisasi. Ya gak ada perubahan lah… Makjleb gak sih? Apalagi emak blogger gaje kayak saya yah? Perubahan apa coba kalau saya Cuma duduk di depan lapi, ngeshare tulisan gaje begini? Hiks…

Sudah gitu, si Om bilang juga, pengen baca buku dan menggambar lagi *lirik tumpukan buku berdebu di rak samping lapi*. Iyaa Cyiin, saya juga sudah luamaaa gak baca buku. Itu buku-buku pesenan yang berdatangan berbaris rapi menunggu dibaca, tapi gak kesentuh sentuh. Idiih, saya kan mamak-mamak sibuk, Kakaa, gak ada asisten, dengan bocah yang sedang unyu-unyu-nya menguras energi, kerjaan bolak-balik gak kelar-kelar, sibuk banget kaan, sampe gak sempat baca buku. Eh tuh yang instagraman siapa? Yang ngedumel di twitter, siapa? Yang komen haha hihi sana sini di facebook? Yang ngeblog gaje? Siapa? *menatap nanar ke cermin* :’(

Iya, saya ngaku. saya juga udah gak pernah baca buku lagi. Henpon sehari 3 kali ngecharge, batre abis hanya untuk sosmed-an. *malu*

Apa sih yang ada di sosmed? Ngapaiiiin rajin amat apdet? Gak rempong tuh, udah punya anak empat biji (versi mbak Fitri Baginda Ratu), apa kabaaar kerjaan rumah tangga seabrek, cucian belum kejemur, yang kering belum disetrika, belum masak, cucian piring numpuk, lantai belum disapu apalagi dipel, eeh gadget aja di tangan. Ketahuan yee, paling sakit hati kalau listrik mati. Huwaa, mati gaya gak bisa ngecharge kalo pas lowbat. Kadang sampe parno aja kalo batre sudah tinggal 2 bar, langsung celingukan nyari charger. Hahaha.

Beberapa hari yang lalu juga sempat ngobrol sama pak ayah perihal sosmed yang memang semakin lama semakin ‘panas’ kalau lama-lama mantengin newsfeed. Ada pro ini, ada kontra itu. Ngebacanya aja udah mumet banget je. Kadang sampai saya selesai masak, lalu nidurin Gaza, sampai mau tertidur juga, suara-suara dari sosmed teruuus saja berisik di kepala saya. Jadi gak konsen gitu ngerjain ini itu. Sudahlah yaa teman-teman yang ‘hanya’ kenal di facebook dan gak pernah berinteraksi sama saya, saya remove satu per satu. Trus grup-grup dan fanpage gak penting juga sudah out. Tapi tetap saja, tulisan-tulisan dari newsfeed itu seakan hidup menjadi suara yang berisik banget. Halah drama banget ya. Haha…

Kesimpulan dari obrolan dengan pak ayah adalah : beliau mau deactived facebook juga. Nanti….:p

Ya pak ayah bilang gini ‘udah umur segini masih suka haha hihi di facebook opo yo pantes?’. Iissh, gak usah bawa-bawa umur kali Cintaa…:( tapi iya juga sih, kalo ngeliat timeline kita dari jaman kapan tau tuh, baca-baca status dulu, baca-baca apa aja yang udah dishare, ya Allah, beneran gaje banget. Padahal tau gak sih, semua dari kita bakalan dimintai pertanggungjawaban kelak atas apa yang udah kita tulis dan share?

Status lebay seperti : “Aduuh, berasa langit mau runtuh, nih, gajian mundur 3 hari, tunjangan dipotong, mutasi ke desa nan jauh di mato pula….” Atau “Badan capek, tulang rasa remuk redam, ada yang mau mijitin gak yaa…”

Benar-benar gaje ya sodara-sodari.

Beberapa teman juga menulis perihal betapa sosmed sudah begitu menjemukan dan terlalu penuh dan riuh dengan berbagai perdebatan sengit. Ada yang sok pinter, ada yang keminter. Perihal betapa banyak hal yang sebenarnya gak perlu diperdebatkan karena permasalahannya sederhana : tentang pilihan. Yang satu memilih A, yang satu memilih B, yang satu tidak memilih apapun, yang kalau kita pikir lebih jauh yaa itu juga satu pilihan kan yaa ; memilih untuk tidak memilih. Ahahay bahasanya.

Belum lagi iklan yang semakin ke sini semakin menghantui. Udah gitu fanpage gak senonoh kadang bisa dengan seenaknya nyelonong ke home-saya, duuh, jadi dosa deh ngeliat foto begituan terpampang nyata cetar membahana gitu. Astaghfirullah…:’(

Sekarang pak ayah juga sudah jauh mengurangi kegiatan di sosmed. Buka facebook cuma buat ngegrup aja. Posting artwork, bales-bales komen di situ, bales-bales inbox teman-teman, udah, abis itu log out. Saya? Masih komen sana sini, like sana sini juga dan belanja online sana sini juga. Belum bisa move on, kakaaa, masih suka kepo soalnya, hiks hiks…

Ohya, ada cerita kocak. Duluuu, ada salah satu temen saya bikin status gini, “Boseh ah facebookan mulu, mau deactived aja. Gak manfaat…” Ealaahh, abis itu gak lama kemudian status tersebut ilang dan sampe sekarang doi masih eksis dengan damai dan sejahtera di antero sosmed, ngalah-ngalahin saya loh gajenya. Ahahaha… Konyol.

Makanya, kalo mau deactived, tiru tuh temen saya, gak pake woro-woro eh tiba-tiba ilang gak bisa dimention, ternyata udah almarhum akunnya. Akunnya lho ya, bukan orangnya :p :p

Balik lagi ke bahasan awal. Perihal omdo di facebook, namun gak ada tindakan nyata. Gak semua sih yaa omdo. Contohnya dakwah nih, selain di lapangan, perlu juga lho di dunia maya, untuk mengingatkan sesama saudara seakidah kita akan amar ma’ruf nahi munkar. Terus terang, saya suka ngefollow banyak ahli agama yang berseliweran di facebook. Suka baca status-statusnya. Suka ngejadiin itu sebagai motivasi saya. Suka buat cerminan dan pengingat diri. Ya, kita itu kan manusia biasa yang gak lepas dari kesalahan, perlu banget loh jiwa dikasih makanan berupa dakwah, sebagai pengingat, sebagai alarm… Saya pun sering ngeshare ulang kalau saya sepakat dengan status bermuatan dakwah tadi. Selain untuk pengingat diri, yaa siapa tau ada yang baca trus berubah menjadi lebih baik karenanya, pahalanya kan juga mengalir ke kita. Iya apa bener? Hehe

Kenapa? Risih ya dengan status-status ‘sok alim’ itu? Saya enggak tuh. Saya malah seneng. Secara ilmu saya masih cetek, saya masih harus banyak belajar, dan semakin banyak kita belajar, semakin banyak yang kita gak tahu loh. Jadi? Gak usah belajar. Eeaaa… salah mah itu. Yang bener, tetep belajar. Dari facebook? Gak masalah. Yang penting bisa dipercaya.

Jadi kesimpulannya, saya masih butuh facebook, huhuu… masih butuh ngegrup, masih butuh contekan resep MPASI Gaza, masih kepo kabar teman-teman saya, masih butuh diingatkan oleh mereka-mereka yang dengan senang hati mengingatkan “Sudah shalat Duha belum?” atau “Jumat Mubarak… jangan lupa sedekah ya temans…”. Masih butuh didakwahi biar bisa istiqomah. Dan masih butuh juga buat promosi blog dan kue... <--- ini modus. Hihi.


Gimana dong kalau masih berisik? Err… removin satu-satu dulu aja deh yaa. Yang hawa-hawanya bakalan ada pro dan kontra, diskip aja. Baca bukunya kapan kaka? Ntaar sambil nyusuin Gaza deeh. Truus deactivednya kapan dong? Iya ntaar kalo saya udah bisa… move on. Ahahaha… 

2 comments:

  1. eit, eit... apa nih, namaku disebut2.. *benerin jilbab* :p
    Mbak, emang ya. Socmed ini kayak pisau. Tergantung cara megangnya. Kalo megangnya bener, ya bermanfaat. Kalo salah... wassalam aja. :D
    Aku udah jarang buka2 FB. Mainanku sekarang blog dan instagram aja. Kenapa masih main socmed? Jujur ya, ini adalah salah 1 usaha untuk menjaga level kewarasan, supaya tetep berada di level aman, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe maapkan akuh...:p
      iya bener mbak, kalo gak sosmed gak tau deh gimana nasib mamak-mamak rumahan kayak aku ini ya...mati gaya kali :D

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...