Tuesday, January 07, 2014

Dicuekin Itu Sakiit, Jenderaaaal...!!!

Assalamu’alaikum :D

Sebenarnya ini udah ditulis sejak 2 hari yang lalu, namun karena keterbatasan waktu dan sinyal internet yang sudah melampaui ambang toleransi (sambit juga nih kalo masih ngomongin toleransi!), jadi baru diposting sekarang. Pemberitahuan gak penting yee sodara-sodara...:p

Hari ini saya melakukan hal penting *sepenting apa siiih...*benerin kacamata 

Jadi, saya baru  nge-leave sebuah grup yang sebenarnya saya gak kenal sebagian besar orang-orang di dalamnya dan saya hampir gak pernah ikut berpartisipasi di sana. Definitely, saya masih dianggap orang ‘eksternal’ di situ (ini saya baru tahu belakangan). Terakhir saya beranikan diri melontarkan sebuah kasus yang udah lama saya pendam dan pengen saya tanyakan di forum itu, namun baru beberapa waktu yang lalu saya berani posting. Dicuekin dong kakaaaa…. Hahahaha…. Gak ada yang jawab pertanyaan saya sampe 2 x 24 jam (kalo di kantor polisi dianggap orang hilang dong kaka hihihi). Kasian kasian kasian. Ngalah-ngalahin Upin dan Ipin deh kasiannya. Payaaahhh….!


Padahal saya pernah baca kalimat “Bertanya tidak membuatmu berdosa!” Ya iyalah, yaa. Gak menjawab juga gak berdosa kaliii. Emang situ penting? Hihihi… *sadar diri* Tapiii... Dicuekin itu sakiiiit Jendral! Hiks...

Awalnya saya pikir untuk leave grup itu beraaat banget. Secara saya emang demen mantengin semua berita yang mereka share di situ. Ketertarikan saya kepada kelompok itu lebih besar daripada rasa gak enak saya yang secarraa saya masih ‘anak bawang’ dan gak dianggap dong kaka. Kalo kata ayah, diambil yang baik-baiknya saja. Yang gak sesuai dengan hati, abaikan. Nah kalau udah dicuekin begindang, kayaknya saya udah gak bisa menghadapi kenyataan. Saya gak sanggup menghadapi dunia kalo begini caranyah! <-- drama *sambit pake sandal*

Sebenarnya hanya tinggal menekan button ‘leave group’. Tapi ternyata gak semudah itu. Hiks. Dan kejadian saya dicuekin itulah yang benar-benar bikin saya berani ambil keputusan. Yuk dadah yuk babay.

Fiuuhhh, lega rasanya. Sudah sering seperti ini. Kadang saya suka parno duluan akan apa yang belum saya coba, namun ternyata setelah dijalani, ealaah beneran mudah dan melegakan pemirsah.

Ibarat kata gadget yang baru direfresh, diformat ulang, atau menguninstall beberapa aplikasi yang gak penting namun menuh-menuhin memori HP, atau kalo kita klik ‘empty recycle bin’ di laptop, legaaaaahhhhh banget. Plong.

Ahaay…  ternyata ngelakuin beginian tuh bikin laper ya kaka… nah tadi sore, si ayah traktir kue putu. Asiiiikk… jadi inget waktu hamil Jingga, kepengen makan kue ini sampe berhari-hari, ndilalah si mas jualan kue putu pada pulang kampung, dooong, hiks… eee sekalinya lewat, dese pake sepeda gitu. Sudahlah si ayah langsung terbang dengan sepeda ontelnya dan mengejar mas-mas penjual kue putu ituuu. Hahaha…
Akhirnya dapat dong kakaaa… sekali beli 20 biji, saya abisin sendiri!

Nah, sore ini, ayah beliin lagi. Tapi si mas  jualan putu pake gerobak dorong saja, jadi gak perlu susah payah mengejar mas-mas. Hahaha….









Okeeey Kakaa, udah kenyang kan yaa... Abis ini, waktunya belajar berempati. Okeeeey? *pasang kacamata lagi*

4 comments:

  1. leave the group... trus.. nyangsang di kue putu. Aduh! LOL
    Bener, mbak. Daripada nambah2in penyakit hati (segala yang bikin hati nggak enak itu kuklasifikasikan sebagai penyakit hati, hihi) emang mendingan tarik diri aja dari peredaran. Rada beda cerita tapi kurang lebih sama, kapan itu aku komen di foto IG-nya ibas yudhoyono. Sumpah, bukan komen nyinyir/nyindir eh.. ternyata langsung ada beberapa follower yang langsung nyerang aku gitu. Ajiiiibbbb.... padahal komen yang menurutku bikin senyum doang loh, itu. Alhasil, ku unfollow deh tuh, si bontotnya pak pres. Habisan, daripada bikin hati sebel, kan? Dan nggak nyesel, soalnya foto2 dese kurang lebih sama kok, sama foto IG estrinya, haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. muahaha... makan kan masih jadi terapi nomer wahid mbaak, kan aku ini busui...*kalem face*
      ternyata eh ternyata yaaa,.... hadeeeh. iya mbak, kadang penyakit hati emang kita yang bikin dhewek, aku juga sering begitu, sok2an ngefollow ini lah, itu lah, eeh ternyata eh ternyata periiih, mending perih laper ya mbak bisa langsung sembuh kalo nemu putu... kepo is the best ya, ahaha...
      dulu pernah juga ngefollow si ibuk Sebeye, tapi sekarang udah insyaf, mbak. huahaha...:P

      Delete
  2. Hahaha... postingannya lucu. Bener mba, kalo kata Oprah, "If you don't want me, then I don't want you." Btw aku masi follow mamanya ibas, masih cengar-cengir tapi gapernah mau komentar aaaah... hihihi... bagi dong mba kue putunyah XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, kadang suka juga ngeliatin komen2 di foto ibuk sebeye, lucu-lucu dan aneh-aneh ya mbak Mia :p
      btw quotenya Oprah memang selalu keren :D

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...