Wednesday, January 08, 2014

Tentang Si Lulu Dan Baju Bekas


“Hiduplah Untuk Memberi yang Sebanyak-banyaknya, Bukan untuk Menerima yang Sebanyak-banyaknya. (Pak Harfan)”― Andrea HirataLaskar Pelangi.
Siang tadi, pakaian kering menumpuk seember gede. Pengen nyetrika kok ya malees, gak disetrika kok ya bakalan tambah numpuk. Aaarrgghhh… akhirnya saya mutusin untuk nyetrika itu pakaian. Start nyetrika mulai jam 11 siang, selesainya jam 15 sore. Eeaaa lama dooong. Yakale, nyetrika disambi ngeganti celana Gaza yang kena ompol, makan siang, nyuapin 2 gadis, ngelonin Gaza juga. Masak gak? Enggaaak, pak ayah dengan baik hatinya…beli. Ahaha…

Di tengah tumpukan pakaian, ingatan saya terbang (ceilee terbang) ke seorang teman si kaka Una bernama Lulu (bukan nama asli. Karena nama aslinya adalah Lala *eeaaaa malah dikasih tauk). Sebagian baju yang dipake Una dan Jingga sekarang, adalah warisan dari Lulu. Jadi, Una dan Lulu itu sebaya, tapi badannya Lulu ituu hampir dua kali lipatnya si Una. Ini si Lulu yang terlalu maksimal ato Una yang terlalu mini yaa. Hahaha.


Nah, suatu hari saya iseng nyeletuk ke mamanya Lulu yang notabene dulu sering shoping-shoping cantik. Biasa, Mahmud, ahaha… sekarang saya mah masih Mahmud, tapi udah insaf, gak suka shoping di pasar lagi. Yakalee, kan ada olshop…*kedip-kedip* Saya bilang ke mama Lulu, ini bajunya Lulu bagus-baguuus banget, kalo udah kekecilan, boleh dong turahannya buat Una Jingga, ahaha.

Bicara soal baju bekas, saya gak pernah lho gengsi makein anak-anak baju bekas, baik itu baju bekas sepupu-sepupunya yang masih bagus-bagus – namanya anak-anak ya Kakaa, bajunya mana ada yang jelek dan murah yaa, udah gitu kan naak-anak tumbuhnya cepet banget tuh, otomatis baju-bajunya cepet banget gak muatnya – atau kayak bajunya Una nih udah gak muat lagi, ya dipake sama Jingga, dan kalau udah gak muat sama Jingga, tapi masih layak pake banget, kalo gak saya bagiin ke tetangga yang anaknya masih kecil, ya saya paketin ke Semarang, di mana sepupu-sepupunya mereka yang masih kicik-kicik bakalan dengan senang hati menerima baju-baju tersebut. Gak masalah, yang penting masih layak pake (kadang ada yang masih agak baru lhoo karena jarang dipake). Makanya saya sering wanti-wanti ke anak-anak, bajunya jangan dikotor-kotorin sama sesuatu yang susah diilangin seperti spidol atau crayon, karena nanti kan bakalan ada yang pake itu baju kalau sudah gak muat sama mereka.

Ini sekaligus mengajarkan pola hidup sederhana, hemat, gak hedonis, sekaligus konsep berbagi sama anak-anak. Kalau sudah jelek buang lalu beli yang baru. Big no no. Apalagi kalau untuk pakaian, kecuali untuk baju seragam sekolah ya, huuhuu, saya paling anti menuh-menuhin lemari dengan pakaian. Buat saya sih simple, anak-anak pakai pakaian yang layak, menutup aurat dan pantas, gak perlu baru, titik. Kadang nih mereka seneng lho kalo nerima paket dari kakak saya yang isinya baju-baju sepupunya yang masih bagus-bagus sekali. Untuk lebaran apalagi, saya paling jarang beli baju buat anak-anak. Tante-tante mereka yang paling getol beliin baju, Alhamdulillah, semua yang mereka kirim itu selalu bagus-baguuuus *ngikik pelit*.

Balik lagi ke mama Lulu. Mama Lulu dengan semringah senang banget dikata baju anak gadisnya bagus. “Iya, Mama Una, Lulu tuh paling gak suka kalo pake baju yang udah sempit dan pendek. Jadi ya mamanya mesti beliin baju baru…”

Jiaah, beda banget ama Una dan Jingga. Duo gadis saya ini masih sering loh saya pakein baju yang udah pendek. Tapi saya siasati, saya pakein legging warna senada atau warna netral, abis itu kalo mau jalan saya tambahin jaket atau sweter dan jilbab. Selesai deh. Kadang lhoo, leggingnya gak senada sama baju dan jilbabnya. Gak masyalaah, namanya juga anak-anak yeeuh, malah lucuk kali ya kalo warna bajunya nabrak-nabrak, hihihi.

“Boleh dong yang udah kekecilan buat Una ama Jingga…” samber saya, ngalah-ngalahin Lucky Luke dan bayangannya. Hihihi. “Boleeh…” sahutnya. Senang dong kaka.

Beberapa hari kemudian, si mama Lulu kirim SMS ke saya. Disuruh ke rumah dia. Sesampainya di rumahnya, 2 bungkusan plastik agak besar menunggu saya. Saya membayangkan Una dan Jingga pakai pakaian bekasnya Lulu yang masih bagus-bagus itu. Aaaai hepi lah pokoknya.

“Ini ya Mama Lulu, bajunya?” celetuk saya.

“Iya… Dilihat saja dulu, itu masih bagus-bagus lho… kalau beli baru, per lembarnya bisa sampe 75 ribu sampe 100 ribuan tuh, Lulu aja yang badannya bongsor banget, udah gak muat…”

“Okeh, makasih yaaa…” jawab saya senang.

“Sama-sama. Semuanya 200 ribu yaa…”

!@#$%^&*()_+()(*(**&%^^$%@

What?!!

Errr… tapi kan ini barang bekas? Tapi kan ini… Tapi kan… Kenapa dihargai segitu? Kenapa disuruh bayar?

Melihat saya ternganga heran, mama Lulu berucap “Umm… 150 aja deh ga pa pa. Uangnya juga ntar aja, bawa aja dulu…”

Akhirnya baju-baju tadi saya bawa pulang. Melihat Una dan Jingga kesenangan melihat mamanya bawain baju, saya meleleh. Ya sudah lah, daripada saya harus beli baju-baju itu dalam keadaan baru, harganya jauh lebih mahal, batin saya. Sampai sekarang, baju-baju itu masih bertahan, karena memang bagus mutu bahannya yaa, Una dan Jingga masih suka pake. Mereka akan bilang “Ini baju dikasih Lulu ya maa…” dan saya bilang “Iya nak, makanya bajunya jangan sampe kotor dan rusak yah, ntar kan kalo udah gak muat, kita kasih ke orang yang gak mampu…”

Besok harinya saya bayar itu harga baju ke mama Lulu. Dalam hati saya berjanji pada diri sendiri, kalau mau memberi orang, apapun itu (apalagi barang BEKAS), jangan pernah, sekalipun, meminta mereka bayaran sepeserpun. Kalau mau ngasih ya, kasih aja… Karena tahu gak, sih, bayaran dari Allah itu bakalan lebih muahaaaaal daripada harga yang dikasih oleh manusia manapun!


Yee ada yang mangkel… Ada yang mangkel…  Ahaha… *getok pake setrikaan*

6 comments:

  1. aku kok berharap moga2 mamanya lala eh lulu nggak baca blog ini, yaaa... huahahaha...
    Aduh, mbak. Ngikik miris aku baca jurnalmu ini. Ternyata..... emang nggak semua orang berfikir di frekuensi yang sama ama kita, ya?
    Eh, tapi bagus juga nih, buat pelajaran. Lainkali, kalo mau minta lungsuran musti tanya serius: ini gratis, apa bayaaaarrr...? Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoo tenang aja mbak, dese ngertinya pegang gadget cuman buat SMS-an, secanggih-canggihnya ya buat kirim MMS huahaha...*ups*
      iya mbak, bener. kadang di mata mereka, sederhana itu sama dan sebangun dengan kismin alias hidup prihatin. padahal itu buat bekal mereka kelak juga lhoo. *alesan, padahal mah memang kismin hihihi*
      yaa jadinya gak nyalahin anak-anaknya juga sih ketika mereka nangis gulung-gulung di mall kalo minta ini itu, lha sebelum-sebelumnya kan memang selalu 'tersedia' yang baru. ya kaan?
      itu tuh salah aku juga mbak, gak nanya2 dulu gitu, jadinya ya mangkeel hahaha...

      Delete
  2. Beuuu hahaha lucu ihhh ceritanya mak. Eh btw saya suka juga baju bekas tapi sesama sodara aja kalau orang lain sih belum pernah. Paling banter sahabat dekat lah.. eh teman juga boleh.. alh jatohnya sama juga hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe ternyata mak Hana suka juga yak *toss* sama mak, seringnya dari kakak sendiri. kalo dari mamanya Lala eh Lulu ini ya baru sekali ini, karena mama Lulu emang partner in crime juga ahahaha...
      makasih udah berkunjung ya mak, ditunggu oleh2nya *loh

      Delete
  3. wkwkwk, kebayang kagetnya pas dibilang 200 ribu :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya mak, saya juga shock waktu itu :p

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...