Friday, January 17, 2014

Tentang Wifi dan ASI

Akhirnyaaaa... Wi fi resmi terpasang dengan manisnya di rumah hejo milik keluarga Badi. Uuuu yeaaaahhh akhirnya bisa ngonlen sana sini oke, mau di kamar kah, mau sambil masak kah, gak perlu duduk manis di meja belajar dekat kabel sepidi lagi. Dan yang pasti, gak perlu boros-boros beli pulsa internet buat hape lagi. Telaaaat. Ahaha... gak apa-apa deh, better late than ngebolos. Yes? *Kecup pak ayah dulu. Makasiiih sayaang...

Another wishlist yang kesampaian minggu ini adalah baby carrier-nya Gaza udah nyampe dengan selamat sentosa. Selamat tinggal pegel bahu. Hay hay encok punggung, haha. Ternyata di usia 4 bulan ini si Gazandut udah 7,8 kilo aja dong BBnya. Mama udah gak kuat ngegendong pake gendongan sling. Pegeeeel. Apa kabar baby wrap? Masih kepake, tenang ajaa... Bisa buat cadangan kalo si baby carrier turun mesin *maksut?


Etapi beneran loh, ngegendong Gaza pake Neo Cuddle Me baby carrier ini benar-benar gak bikin pundak pegel seperti carrier biasa. Yang baru saya beli ini, benar-benar nyaman dipake walopun ini merk lokal saja dengan harga ¼ dari harga baby carrier aslinya di luar negeri sono. Harga aslinya brapa emang? Kalo kabar angin sih bilang, harganya kisaran 1,2 jeti sajaa (bahkan ada yang lebih mahal loh). Haaah? Gendongan aja semahal itu? Karena impor kah? Gak deeh. Saya teteup cinta plodak dalam negeli *padahal mah gak sanggup beli hihi. Jadi padding bahunya ini lebar dan tebal, empuk, gak bikin bahu pegal seberat apapun bayinya (bayi looh bukan orang gede). Ada kantung-kantungnya juga, jadi gak perlu rempong lagi bawa-bawa tas buat naro dompet dan HP *padahal emang gak punya tas hahaha. Truuus motifnya juga lucuk-lucuk!

Another story is, saya sudah mulai ngumpulin stok ASIP di freezer. Gaza udah 4 bulan sekarang, gak lama lagi bakalan rempong bersama perentilan MPASI. Mulai dari masak bubur, blender, segala macam pure buah, segala macam sayur kukus, segala macam test alergi, endeswei endesbrei. Jadi, sekarang sudah mulai mempersiapkan amunisi yang ringan-ringan. Santai dulu lah yaa, menikmati masa-masa Gaza laper cuma tinggal buka bra lalu hap hap hap langsung glek, hehehe. Satu hal yang harus saya syukuri, sekali pompa ASI saya bisa dapat minimal 60 ml. Tadi pagi juga mompa, dapet 100 ml aja, alhamdulillah... 

Ngomongin perihal pompa ASI, saya gak pake pompa-pompa elektrik merk-merk mahal itu. Saya gak kuat belinya hihi.

Sumber foto

Sejak jaman Una masih bayi, saya pakenya pompa ASI yang harga 10 ribuan itu saja. Malah jaman Una bayi, harganya masih 7 ribuan saja kakak. Hasilnya? Gak kalah sama pompa elektrik merk terkenal. Hehe. Kuncinya adalah memompa begitu gentong sudah mulai terasa penuh. Biasanya saya penuhnya pas pagi setelah Gaza tidur lumayan lama – which is itu sangat jarang terjadi, yang ada Gaza tuh bobonya sambil nenen! Yaa gak tentu juga sih jadwal mompanya. Kadang sehari bisa dua kali, kadang malah gak kepompa karena sepanjang hari Gaza minta nenen mulu. Selesai mompa, biasanya pompanya saya langsung cuci (klo gak pas males hihi), saya sterilkan dengan air panas, trus simpen di freezer. Jadi kalo sewaktu-waktu butuh, saya tinggal ambil di freezer. Pake botol kaca ASIP kah? Cencu cidaaak kakaa... saya gak punya haha. Saya pakenya plastik bening kecil itu. Sebelum saya isi ASIP, saya tulisin setiap plastiknya tanggal saya memompa. Praktis dan gak pusing mensterilkan botol kaca.

Bicara tentang ASI, saya termasuk yang berada di barisan paling depan protes kalau ada yang bilang “ASI saya gak cukup, jadinya saya kasih sufor...” hell to the looo... pernah saya tanya ke seorang ibu muda yang bilang begitu, kok bisa tahu ASInya kurang? Emang bayinya bilang sendiri gitu, “Maak masih lapaar, ASI mamak dikiiit, gak cukup taauk....!” Jawabannya? “Iya mbak, dedeknya nangis mulu, kayak gak puas gitu kalau nyusu...” Halah. Gaza juga kalau nyusu kadang sambil ndelosor-ndelosor seperti marah gitu loh. Tapi saya gak pernah mengartikan itu sebagai sinyal ASI saya gak cukup mengenyangkan dia. Biasanya kalau sudah begitu, gentong ASI saya lepasin, lalu saya masukin ke ayunan jarig, dan saya senandungin. Bobo deh. Jadi, kemungkinan waktu dia nangis marah gitu, dianya ngantuk tapi entah mengapa gak bisa pewe, mungkin karena gerah, mungkin karena memang sudah kenyang dan pengennya bobo aja tapi masih pengen deket mamanya.

Sekali lagi, saya gak pernah berprasangka gak baik terhadap diri saya dan stok ASI yang saya punya. Saya selalu setting pikiran saya, bahwa ASI saya akan selalu cukup sekempis apapun gentongnya. Sejak anak-anak saya lahir, saya gak pernah sediain botol dot. Sampe suatu kali bidan yang menolong persalinan mengantarkan dot dan sufor ke rumah saya, dan bilang “Kamu tuh ya tega banget sama anakmu, gak disediain sufor dan dot, kalau ASI belum keluar gimana?” besoknya dot dan sufornya dibalikin pak ayah hahahaha...

Saya gak sombong dengan cukupnya ASI untuk anak saya. Saya hanya berprasangka baik dengan ciptaan Allah. Saya yakin, Allah memberikan anugerah berupa anak yang lahir dari rahim kita, sudah satu paket dengan bekal makanannya, dan itu pasti cukup. Ada yang bilang, remfong bangeeet kalo mesti nyusuin dimana-mana, buka-buka bra dan mesti nyari-nyari ruangan menyusui segala, udah gitu pegel boook nyusui teruss. Jiaah gak usah punya anak keles mamiiih kalo males nyusuin anak. Kalo saya pengen jalan-jalan, biasanya saya siasatin dengan nenenin gaza sampe kenyang dulu, baru deh capcus. Masih laper di jalan? Ya tinggal buka tutup gentong, langsung hap, tutupin deh pake khimar, selesai perkara. Kan udah dibeliin pak ayah baby carier, aman loh pas nyusuin, ketutup poool dah. Ibu bekerja? Kan ada pompa ASI beserta perentilan botol ASIP segala macam cooler bag dan kawan-kawannya? Duh, gitu aja kok refot :p

Kunci ASI sukses itu terletak di mindset, menurut sayaaa... hehe. Sutralah ya, udah pada ngerti kali sama manajemen ASIP. Banyak kok di gugel dan grup facebook. Hihihi.

Jadi, siapa bilang menyusui itu susah? Siapa? Siapa? Emang sih... Ahahaha...:p


4 comments:

  1. Hidup asiii... aku juga pernah pake pompa mami itu mba waktu aira harus masuk rs lg karena kuning. Akhirnya belakangan beli pompa elektrik sih, tp emg kl buat pompa tangan, mami ini cepet banyak hasilnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aseek ada temennya hehehe... katanya sih lebih bagus lagi mompa manual pake jari tangan, tapi aku gak sabar, pegel duluan haha... yaah apapun alatnya, yang penting ngASI ya mba Mia :D

      Delete
  2. AKu termasuk orang yang beruntung, karena bisa merah ASI pake... tangan! Asliii manual tanpa peralatan apapun. Dan sekalinya merah, banyaaakkk. Minimal 100 ml. Alhamdulillah. Eh tapiiiii... selain begadang nyusuin, merah ASI itu bukan bagian favoritku loh yaaa... Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuiii hebaaat...:D jadi pengen nyobain ih. eerrr tapi tapi walopun bukan kerjaan favorit, gak keberatan kaan mengalaminya lagiiii... haha...

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...