Thursday, February 27, 2014

Tentang Mastitis dan Helm



Baru ini ngerasain mastitis. Aaak apa pula ituuuh? Saya juga baru tahu. Pernah sih baca sekelebatan gitu di grup ASI, tapi yagitu, kelewat begitu aja. Ah, sekarang saya mengalaminya pemirsah. Errr gak nanya dokter juga sih, ya, tapi sepertinya gejala yang saya alami ya mirip sama mastitis. Apa mastitis ituh? Masih sodaraan sama mastatang kah? Hiks, garing ya bow. Info lengkapnya ada di mari ya Kakaa…

Jadi sejak semalem, badan saya mendadak meriang gitu, kepala juga pening banget, yakarena flu juga sih (etdah flu lagih? Penyakitan amat yak…). Heran yaa, secara saya tu biasanya drop di saat-saat menjelang PMS saja, ini kok bukan masanya PMS drop maniiing…? Iya iyaa saya ngaku, seminggu ini gak nyentuh kapsul habbatussauda dan sari kurma. Bukaan, bukan Karena lupa, karena tiap malam sebelum tidur saya atau pak ayah rutin kasih asari kurma ke anak-anak, tapi yaitu, entah kenapa saya gak ikutan minum. Dan. Drop lah saya. Hiks… “Mau minum habbat sebotol juga udah kasep mamaaa, kan udah sakit!” petuah si ayah tadi pagi. Ihiks.. Eh apa jangan-jangan saya emang lagi PMS ya? *gak konsisten*


Trusnya, beberapa hari kemarin saya juga absen mompa ASI. Kenafaaaah? Males juga? Enggaak kaka… jadi ceritanya entah pagi kapan, saya ceritanya mau nyeterilin itu pompa, direbuslah air setengah panci kecil, masukin tuh pompa. Eeh trus saya LUPA pemirsaaaa. Dan tebak apa yang terjadi? Begitu ayah ngeliat itu panci dengan air yang tinggal dikiiiit bergolak-golak di dalamnya, beliau dengan tetap kalem bertanya (setelah matiin kompor tentunya) “Ma, tadi ngerebus air ya?” Seketika itu saya shock. “Gak apa-apa ma, udah ayah matiin kok apinya…” – masih dengan wajah kalem.

Truuus apa yang terjadi dengan pompakuuuu?! Penasaran kaaan, begitu lihat pompanya, etdaaah, tu pompa udah melonyot aja dong. Hiks hiks hiks… Payah nih si mama. Masak pompa direbus? Ntar abis direbus, kasih bumbu bali deh ma, biar kayak telur rebus bumbu bali! *nesu kepada diri sendiri*

Nah, baru kemarin pak ayah beliin pompa ASI yang baru… Makasih ya abangkuu….:* Sementara beberapa hari sebelumnya saya mompa manual pake tangan dan pegel kali ya Cyiin, jadilah gak maksimal mompanya. ASI mampet. Dan inilah hasilnya. Mastitis ß ini mah kesimpulan sendiri ya sodara-sodara, biar lebih lempeng nrimo sakitnya, abisnya saya tuh kudu nyari sebab musabab kenapa ada yang gak beres. Kalo gak gitu ya bawaannya mestiiii bête. Hasil gugling di atas sih bilang, mastitis itu disebabkan bakteri. Jadi emang perlu minum antibiotik gitu. Ah tidaaak…L berdamai aja sama habbat deh…*elus-elus botol kapsul habbat*

Padahal Gaza tuh nenennya lumayan kenceng loh. Tapi dia memang gak doyan kalau ASInya ngucur deras gitu. Nah, itu yang biasanya saya pompa trus simpen di freezer. Jadi selama beberapa hari kemarin dia memang agak rewel gitu, abis nyusu bentar, main lagi, nyusu bentar, molor lagi. Hiks. Begini banget yaa betenya…

Sakit itu juga bikin sensi maksimal. Iyaa, jadi sesiangan kemarin saya nyoba-nyoba bikin desain brand untuk hijab-hijab dagangan saya. Nah, jadi lah beberapa desain. Abis tu hasil print-nya saya kasih lihat ke pak ayah. Nah, pak ayah dengan lempengnya kritik sana sini, mulai dari hurufnya dikecilin di sini, digedein di sana, gambarnya jangan pake yang ini, warnanya kurang terang, apa lah itu lah anu lah. Deziiiiiingg…..! Kalo digambarkan di komik, dari kepala saya keluar asap mungkin. Tapi seperti biasa, kalo saya marah – aka ngambek, saya diem. Saya bawa pulang hasil print-nya, begitu nyampe kamar, tumpahlah air mata sayaaa… Woooo sinetron banget yaaa. Beneraan, sakiiiit deh rasanya. Padahal pak ayah ngritiknya biasa aja, gak nyolot apalagi ngelecehin. Tapi ya itu, udah keburu error sayanya. Ditambah migren kumat, idung sentrup-sentrup, lengkap pokoknya.

Abis maghriban, pak ayah ngebikinin makan malam buat bocah. Trus masuk ke kamar, dan ngebujuk saya untuk makan. “Ayah tau kok, mama marah… maafin ayah ya ma. Tuh udah ayah bikini telur dadar, pedes, enak deh…” Wiiih, berasa di atas angin, saya tambah betah diam ßdrama! “Ma, ayah sih gak dapet gaji lagi, jadi ayah gak bisa beliin silperkwin, ayah bikinin telur dadar aja ya ma? Yuk, bangun yuk, kalo gak mau pake nasi, gak apa-apa. Telurnya aja juga boleh kok…” Halah.

Abis tu saya bilang gini – dengan nada nyebelin, “Gak mau kalo dikit. Mama lapeeeer, ayah!” – lalu dihajar massa. Ahaha… dan berakhir lah drama satu episode kemarin sore itu. Semudah itu yaa ngambeknya menguap. Semudah lengan panjang pak ayah meluk saya. Semudah binar mata Gaza yang ngeliatin saya pas nenen.

Satu hal yang saya syukuri, ayah dan bocah pada sehat-sehat semua. Gaak, saya gak sirik mereka pada sehat-sehat dan baik-baik saja. Saya selalu mikir, mending saya yang sakit deh, gapapa, dibanding mereka. Iyaa, beneran deh, kalo mereka yang sakit, saya yang sedih, bingung dan capek. Kalo saya sakit, saya masih bisa makan walo dikit, nah kalo bocah dan ayah yang sakit, apapun masakan saya, gak bakalan disentuh, drama lagi drama lagi, kan males. Hahaha…

Btw, ada beberapa episode yang pengen saya tulis di sini mumpung ingat. Percakapan saya dan duo bocah. Sederhana sih, tapi sukses bikin saya gemes dan pengen nyiumin mereka sampe kempes.
Suatu siang yang panaas di sebuah bengkel motor. 
“Ma, abis ini kita beli helm ya ma… masak Una Jingga gak punya helm baru, padahal kan kita motornya baru…” celetuk si Una. 
“Iya, insyaAllah ya Sayang. Kalo uangnya mama cukup, kita mampir beli helm deh” 
“Gak mau insyaAllah!” – ini Jingga 
.“Emang insyaAllah itu apaan ma?” – Una. 
“InsyaAllah itu artinya kalau Allah mengizinkan. Kalo Allah gak mengizinkan, kita gak bisa beli helm. Contohnya nih, uang mama abis. Itu tandanya Allah belum kasih izin….” – sungguh jawaban absurd dan ngaco yah. Namun itulah yang kepikiran di kepala di tengah bengkel, cuaca panas dan tenggorokan kering kehausan. Nyungsep di manaa itu ilmu parenting? Trus kenapa cobak itu malah ngomongin duit? Hadeewh… 
“Ih, mama, Allah pasti ngizinin kok. Jingga aja diizinin,” jawab Jingga dengan wajah penuh tekad. 
“Iya ma, Allah ngizinin kok. Una tau.” Imbuh si kakak. 
“Kok tau sih Ka?” 
“Iya, kan uang di dompet mama masih banyak. Tuh lihat…” samber Una sambil nunjukin dompet mamanya yang eiiims isinya penuh, penuh bon dan duit seribuan. Ahaha… Hush, duit yang gede-gede, dompetnya beda kaka… ahahahaha…

Aduh naak, anak siapa siiih kamu berdua ituuuu???
Episode selanjutnya : suatu pagi di rumah. 
Una : “Ma, tadi loh Una bobonya nyenyaak banget deh…” 
Mama : Alhamdulillah… etapi, kenapa bisa tau gitu, kakak Una bobonya nyenyak? Mimpi indah gitu ya Ka?” 
Una : enggak kok, ma. Una tadi pas bangun tidur, lihat bantalnya, eh basah gitu ma. Kan Jingga kalo bobonya nyenyak sampe ngorok, ileran gitu ma. Nah tadi itu Una ileran ma. Berarti bobonya nyenyak mamaa… 
Lalu hening.

Jadi ya pemirsa, catet nih, metode baru untuk menentukan kamu nyenyak atau tidak, adalah dengan mengamati bantal kita sesudah bangun tidur, basah atau enggak. Ahaha…

Dan akhirnya helm itupun kebeli juga :D

Lalu episode berikutnya, entah kapan malam, mama ngomel karena Jingga gak sengaja ngeshare video Om-nya lagi melet ke grup Whatsapp. Gemparlah itu seisi grup. Eeaaaa Jinggaaaa… untung grupnya grup temen-temen SMA gituu, jadi emang pada kenal sama Om-nya. Nah untungnya Jingga ngeshare video itu ke grup itu yaa, coba kalo ke kontak lain? Apa kata merekaaa kalo mereka liat video ituuu, dan pastinya kan bakal bertanya-tanya, kenapa gitu ngirim-ngirim video? Trus kalo yang dishare video apa gitu, apa gak cukup bikin mamanya malu dan nutup semua akun medsos yang ada dan bertapa saja deh di gunung Salak? Drama lagi kan? Trus kan mamanya ini pura-pura marah gitu, diambil deh smartphonenya, lalu uninstall games di dalamnya. Semua. Trus bilang :”Mama udah hapus gamesnya ya. Jingga dan Una gak boleh lagi pinjem HP Mama!” – dengan mimik wajah mirip Leily Sagita di suatu sinetron entah. 
Truuus bukan Jingga kan yaa kalo gak berani nyahut. Dengan wajah gak berdosa, dia jawab “Iya mama. Tapi nanti kalau mama gak marah lagi, mama donlot lagi gamenya ya ma. Yang salon plinces itu ya ma… Jingga kan suka ma…” – dengan tatapan mata innocent-nggemesin-pengen dicubit-pengen dicium sampe kempes.

Aiiiih anak wedhok yang satu ini. Kayak siapa sih naak, pinter ngelesnyaaa? *lalu lirik pak ayah* :p

Oke oke cukup. Nanti kalau pas saya inget, saya bakalan ceritain lagi, percakapan dan celotehan bocah di rumah. Tentunya semakin hari semakin banyaaaaak yaa, apalagi ini si Bontot seminggu lagi bakalan menginjak usia 6 bulan! Iyaaa, kurang 8 hari lagi, insyaAllah…! Whoaaaa, waktunya berkutat dengan MPASI!! Saya udah mulai panik aja, gadget MPASI saya belum lengkap. Saringan stainless steel saya yang lama udah gak layak untuk MPASI. Saya juga belum ada ide, Gaza mau dikasih makan apaan untuk MPASI perdananya.Tapi yaa Allah memang Maha Baik. Tempo hari, seorang teman blogger kasih saya hadiah giveaway yang isinya baby’s stuff, lengkap dengan peralatan makannya! Aaah terimakasih Tante Tituk….! *peluk dan kecup maksimal*J






Jadi, mastitis, silakan enyaaaaaaaaaah darikuuu…:’(

4 comments:

  1. Mbaaaakkk... semoga segera sembuh yaaa...Aku pernah tuh demam gegara bengkak itu. Sebelum kenal caranya mijit pake tangan. Setelah canggih merah ASI pake tangan sih, alhamdulillah nggak pernah bermasalah. :)
    Pemikiran kita sama iiihh. Mending ibunya yg sakit drpd the krucils atau bapaknya yg tepar. Habis malah kitanya pastiiii ikut2an teler... Eng.. kalo boleh milih sih pengen sehat semuanya ya, kakaaakkk.. hahaha...

    ReplyDelete
  2. iyaa sebenernya mending merah pake tangan ya mbak, tapi aku gak telaten ahaha...
    ini sudah mendingan kok mbak, aku susukan terus ke Gaza...:)
    semoga kita selalu sehat teruuus ya mbak, secara bocah dan suami tu gak bisaa tanpa kita ;-)

    ReplyDelete
  3. Aku juga lagi meriang nih mbaaa.. huhuhu... cepet sembuh yah.
    Yaampuun krucilsnya lucu banget. Jadi kalo bangun tidur liatin bantalnya yaaa. Sama banget deh sama aku mba. Kalo dompet isinya receh semua, sama struk atm yang lupa ga dibuang2

    ReplyDelete
  4. saling mendoakan ya Miaaa...:) syafakillah :)
    hihihih samaaa. kadang sampe kertas2 struk ATM jadi mainan anak-anak di rumah saking banyaknya, lupa kebuang :p

    ReplyDelete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...