Friday, March 28, 2014

Tentang Tradisi Bapukung Itu

Bapukung ala suku Banjar dan Dayak

Sampai usianya di hampir 7 bulan ini, Gaza masih suka diayun boboknya. Diayun yang saya tulis di sini adalah tradisi masyarakat Banjar menidurkan anak bayi yang menggunakan jarig, yang diikat ke tali nilon tebal, lalu dipaku kuat ke plafon. Biasanya di bagian atas, diletakkan per yang bisa bikin ayunannya naik turun elastis, jadi gerakan ayunan bukan hanya ke depan dan ke belakang, tapi bisa naik turun teratur juga.

Nah biasanya niih, Gaza tuh senengnya diayun di siang hari, apalagi kalau cuaca sedang gerah-gerahnya, asal emaknya sabar nungguin sembari bokongnya ditepuk-tepuk, ayunannya naik turun teratur karena keberadaan per di talinya, Gaza bakalan nyenyaaak boboknya. Dan uniknya, anak lanang ini paling seneng diayun sembari disenandungin mamanya. Jangan tanya gimana merdunya suara mamanya yaa, hehehe, tapi konon katanya bayi itu terbiasa dekat dan mendengar suara ibunya, jadi ketika tidurnya gelisah, dengan adanya suara ibunya, dia akan kembali tenang dan tidur nyenyak. Tapi hati-hati yaa, seringnya kalau bayi sudah mulai lasak tidurnya, dia bisa jatuh dari ayunannya. Nah, mengantisipasi hal ini, pak ayah bikin ayunannya tepat di atas kasur, jadi kalau jatuh pun, insyaAllah aman.

Lalu, apa pula istilah bapukung itu? Nih ya saya ceritakan sedikit mengenai tradisi unik ini. Jadi, bayi itu gak hanya diletakkan tidur atau rebahan di dalam ayunan, tapi juga diposisikan duduk, trus diiket pake jarig atau selendang lain, dengan posisi kedua kaki lurus, tangan ke pangkuan dan punggung tegak. Sakit kah? Tidak kok. Buktinya bayi-bayi Banjar yang dipukung ini akan tidur sangaaat nyenyak dalam posisi duduk seperti itu, karena nih (lagi) konon katanya, posisi ini sama dengan posisi bayi di dalam perut, duduk, dan hangat. Dan yang paling penting, boboknya lamaa dan nyenyak. Gak jarang, bisa sampai 3 jam-an! Mayan loh kalau bayi sedang dipukung, mamanya bisa beberes rumah sampai selesai. Abis tu bisa leyeh-leyeh istirahat ;-)

Gaza pernah dipukung? Pernaaah… iya, anak-anak saya semuanya pernah dipukung begitu, di usia awal 2 bulanan gitu deh. Tapi rupanya gen si anak lanang ini Jawa banget, gak betaaah dia lama-lama dipukung hahaha… kalo kakak-kakaknya sih lumayan lama ya masa-masa memukungnya, sekitar 2-3 bulanan gitu.

Tidur dipukung, dipercaya bisa menguatkan tulang punggung si bayi, dengan catatan si emak sudah terbiasa memukung cepat dan tepat lho yaa. Kenapa saya katakan begitu? Yakalii, secara yang dipukung ini kan bayi dengan tulang yang masih rapuh banget, kalau belum pernah memukung sebelumnya, mendingan jangan coba-coba deh, atau belajar dulu ke boneka atau amati benar-benar orang yang sudah ahli memukung. Kalau saya dulu, yang ngajarin memukung ini adalah mama saya. Dalam hitungan kurang dari 1 menit, bayi selesai dipukung, trus disenandungin, dan zzzzzz…. Bobok.

Oiya, kalau mau memukung bayi, usahakan bayi dalam keadaan kenyang setelah menyusu dan habis mandi, minimal kondisinya segar dan gak keringetan, bakalan gak betah diaaa…

Mmh sampai sekarang sih belum pernah dengar kalau ada bayi yang cedera karena dipukung atau diayun. Secara yaa ini benar-benar warisan dari leluhur yang pastinya sudah teruji selama puluhan bahkan ratusan tahun. Tapii memang sudah jaraaaang sekali, saya melihat ada bayi dipukung begini. Kalau ada pun, biasanya di daerah pelosok yang memang tradisinya dipegang teguh, biasanya suku Banjar atau Dayak asli.

Unik yaa? Penasaran? Ayo, bakunjang ke Kalimantan J

Nah kalau Gaza sekarang boboknya ya sering diayun seperti ini.
Udah gak mau dipukung lagi! 

Gaza usia 2 bulanan




Waktu halus timang-timang disayangi 
waktu halus timang-timang dikasihi 
manangis minta ayun manangis minta pukung manangis minta ayun
manangis minta pukung waktu halus timang timang disayangi 
waktu halus timang timang dikasihi
awak ulun sudah ganal handak minta rastu pian 
supaya ulun bagawi rajaki mehinggapi 
apalagi wayah ini rajaki ngalih dicari 
hidup tarasa tatindih makin lawas makin mati
ulun handak marantau amun dibariakan 
kalau nasib ulun bulik badasi
Waktu halus timang-timang disayangi 
waktu halus timang-timang dikasihi 
wan uma minta ampun wan abah minta ampun 
wan uma minta ampun wan abah minta ampun 
waktu halus timang timang disayangi 
waktu halus timang timang dikasihi
(Bapukung)




8 comments:

  1. aku ngeliatnya kok ngerii, kaya digantung hihi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa kalau gak pernah lihat, ngeri ngeri gitu reaksinya ^_^

      Delete
  2. tutorialnya bunda~tertarik nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gaza gak mau dipukung lagi tante Tiwi ^_^ udah kegedean haha...

      Delete
  3. dari kemaren2 gagal mulu komen di postingan yg ini... *manyun* :D
    Ya ampuuunn, itu liatnya serem2 asyik gimanaaaaa, gitu. Syerem kalo jatuh, tapi ikut damai liat yang pules tidur bagai kepompong itu.. hihihi...
    Ah, dunia di matamu nampak sangat sederhana ya baby Gaza. Nyusu, tepok2, ayun2, trus tidur pulessss... nggak perlu mikirin utang, apalagi utang mobil. #eh? LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaaaak mau dooong tantee diajakin naik si bronze ketje ituuuuh........:D

      Delete
    2. aaaaak mau dooong tantee diajakin naik si bronze ketje ituuuuh........:D

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...