Friday, April 25, 2014

Perkara Adab Makan


"The journey of a thousand miles begins with one step"

Ternyata ada banyak hal yang kita (saya) belum tahu dan kebanyakan memang salah kaprah perihal tata cara dan adab Rasulullah makan. Hiyyaa, ini jadi perbincangan saya dan pak ayah tadi, setelah makan siang. Dan yaaa seperti biasa, si saya kemudian merekam baik-baik ingatan utnuk segera mencari tahu untuk kemudian SEGERA memposting perihal ini. Ini PENTING untuk diposting, biar inget, kalau sewaktu-waktu cari referensi pas anak-anak Tanya sama saya atau pak ayah. Syukur-syukur kalau bermanfaat juga buat kalian yang baca. Berbagi dalam hal kebaikan berpahala bukan ya? Hehehe…

Mengubah kebiasaan itu memang bener kata Aa Gym, yaaa. Dimulai dari sekarang, dari yang kecil, dan dari KITA SENDIRI. Jadi, hasilnya memang gak seketika. Ketika kita sudah memulainya di keluarga sendiri, maka dengan sendirinya anak-anak kita akan mengikuti, untuk kemudian kelak akan mereka tiru dan tularkan kepada istri-istri dan suami-suami serta keluarga besar mereka berikut anak-cucu mereka. Lama dong Kakaaa… Tapi yasudahlah yaa, mulai saja sekarang, dan dari keluarga kita sendiri.

Berikut re-post saya dari artikel di  Muslim.or.id. Cekidot J

Thursday, April 24, 2014

Tentang Buku



“Aku rela di penjara asalkan bersama buku, karena dengan buku aku bebas.”
― Mohammad Hatta

Sejak kecil, saya pecinta buku. Buku itu udah seperti pintu kemana saja-nya saya untuk melihat dunia. Almarhum abah saya membiasakan saya cinta sama buku sejak saya masih sangat kecil. Kebetulan, dulu, di kantor abah menyediakan aneka buku, majalah sampai komik yang boleh dipinjam bergiliran dari satu karyawan ke karyawan yang lain. Ingat banget, dulu, untuk abah, abah pilih majalah Intisari dan Tempo. Untuk saya dan kakak saya, abah pilih Donal Bebek dan Bobo. Majalah-majalah tadi dipinjamkan kepada kami selama satu minggu, untuk kemudian dipinjamkan kepada karyawan yang lain. Sampai majalah edisi terbaru datang, saya harus menunggu 3 minggu sampai satu bulan. Ah, sebuah penantian yang panjang buat saya, hehehe… yaabes, satu majalah Bobo atau Donal bebek say abaca habis hanya dalam waktu satu hari Kaka. Gimana gak bĂȘte nungguin giliran bulan depan?

Anak Lanangku! :D





Dan... anak lanang yang ganteng ini, sudah mulai jatuh cintaaaaa.......... *gak sante* :D

Wednesday, April 23, 2014

Perkara Doa Untuk Anakmu

Pagi ini sembari sarapan ngobrol ngalor ngidul sama pak ayah. Ada berita terbaru perihal kejadian di JIS, katanya, kejadian pelecehan itu bukan hal yang baru terjadi di sekolah kece itu. Ada beberapa pengakuan yang dibuat oleh mantan pelajar JIS, mereka bilang, itu sudah jadi santapan setiap hari murid di sekolah itu, dan katanya lagiii yang melakukan gak cuma para cleaning service, melainkan para guru yang mayoritas bule itu. Dan siang ini saya baru baca status seorang teman, bahwa ternyataaa JIS itu selama 10 tahun (1992-2002) pernah mempekerjakan seorang buron FBI yang terlibat kasus pelecehan seksual puluhan anak-anak! 

Innalillahi wainna ilayhi raji'un :(

Naudzubillahi min dzalik.

Sungguh, saya bergidik ngeri mendengarnya. Terlepas berita tadi benar atau tidak, namun kejadian terakhir benar-benar GONG buat kita para orang tua. Ya, kalau boleh saya berterimakasih dengan terbongkarnya kejadian menyedihkan itu. Kita, para orang tua, setidaknya bisa lebih aware dan benar-benar concern sama masalah ini. Ternyata membayar mahal untuk sebuah sekolah  itu tidak menjamin anak-anak kita terjamin keselamatan diri dan jiwanya. Ternyata dengan membayar puluhan bahkan ratusan juta rupiah demi sebuah sekolah bergengsi dengan status internasional gak lantas kita bisa lepas tangan mempercayakan anak-anak kita dididik dengan benar tanpa terluka sedikitpun psikis dan jasmaninya!

Tuesday, April 22, 2014

Banana Bread Itu


Ini sebenarnya tadi mau bikin muffin. Tapi e tapi cupcase-nya habis, pemirsah… ahaha… Beginilah ya, namapun emak riweuh, sampek cupcase abis pun gak ngeh, padahal ini kue favorit, favorit emak maksutnyaa, kan gampil bikinnya, endang bambang hasilnya, dan cucian bekas bikinnya pun gak banyak, secara ini gak pake mikser ^_^ dan karena memang niat awal pengen bikin muffin, kekeuh, akhirnya gak pake cupcase, pakenya cetakan ini, ehapa sih namanya, cetakan donat panggang kali yah namanya? :p

Monday, April 14, 2014

Sharing Is Giving Without Losing


 Sharing is giving without losing. -- Ciyeeee pake bahasa enggreees Cuy :p

Dulu saya gak percaya dengan quote itu. Memberi tanpa kehilangan sedikitpun? Bahkan menambah? Ah mustahil. Iya, itu dulu kakaa...

Sungguh, sekarang saya percaya. Beberapa waktu yang lalu, sahabat-sahabat blogger mengadakan sebuah proyek unik - berjudul “I'm in!” di mana 5 orang komentator berhak mendapat hadiah dengan syarat 5 orang tadi akan melakukan hal yang sama - menulis perihal berbagi, kemudian bagi-bagi hadiah dengan 5 orang komentator selanjutnya. Semacam piramida gitu. Atau MLM. Iiiewch... Hahaha...

Sunday, April 13, 2014

Waktu Ke Toko Sherina Itu



Bulan ini benar-benar berkah luar biasa buat keluarga ibuk mertua saya. Bagaimana tidak, dua anak wedhoknya (adiknya pak ayah -- beliau adalah anak sulung dan satu-satunya lanang) melahirkan hampir di waktu yang bersamaan. Kalo saya gak salah inget sih, selisih semingguan gitu. Udah gitu, anak yang dilahirin sama-sama lanang'e. Waaa ibuk panen cucu! 

Dulu juga, pas saya ngelahirin Jingga, hampir berbarengan juga dengan dua adik ceweknya pak ayah, beda-beda sebulanan gitu deh, dan ternyata ketiganya sama-sama wedhok! Berhubung lahiran dua adik ipar ini saling berdekatan waktunya, jadilah si saya selaku kakak ipar yang baik hati dan tidak sombong langsung berburu kado. Toko-toko perlengkapan bayi satu per satu dimasukin. Bingung juga sih, mau cari kado apaan. Kadang yaa dibelikan apaa gitu, eh udah pada punya. Kan jadi mubadzir kalo gak kepake. 

Jadilah saya nelpun adik-adik ipar saya dan bertanya, pengen dikasih apa? Gak dosa dong yaa nanya begitu? Eh mereka sendiri malah bingung mau dibeliin apaan. Yasudahlah, gampang deh ntar, kalo udah di toko perlengkapan bayi. Pengennya sih beliin jaket atau topi mungil gitu, kan dipakenya agak lama yaa. Kalo gendongan, alhamdulillah sudah saya kirim sebelum lahiran. 

Saturday, April 12, 2014

Obrolan Penting

Beberapa percakapan (gak) penting di rumah ijo.

Ayah      : Ma, liat si Ipul gak, barusan lewat.
Saya       : Si Ipul?
Ayah      : Iya, si Ipul. Jam segini baru berangkat kerja dia.
Saya       : O… Ipul… -- diem --  lalu nyanyik pelan “O Ipul dan ayah, selamat pagi… Kupergi sekolah sampaikan nanti…”
Ayah      : -- ngakak --  :p

Pinter yaa si saya bikin plesetan…:p

^^^

Si saya lagi motong-motong bawang di talenan.

Una        : Ma, beli mobil yuk.
Saya       : Iyaa, ntar yaa kalo uangnya udah ngumpuul.
Una        : Emang berapa ma harganya mobil?
Saya       : Ya mahaaal… Makanya Una nabung yaa. Etapi kenapa gitu kok pengen banget beli mobil?
Una        : Biar bisa nonton TV. Tadi Una liat ada mobil yang ada TVnya. Kayak mobil tante Eli. Abisnya mama sih, gak beli TV.
Saya       : Zzzz… zzzz… zzzzzz…. *gergaji talenan*

Ini sebenernya mau TV, apa mobil, Unaaaa???

^^^

Ayah      : Tikus di rumah ini aneh ya ma, kok dia bisa lompat?
Saya       : Hasil perkawinan emaknya ama kodok di garasi kali yah…
Ayah      : Gitu ya? Atau dia jijik ama lantainya kita, gitu, sampe mesti lompat-lompat?
Saya       : Berarti tikusnya gak ngaca yah. Yang harusnya jijik itu kan kita ya? Gak bisa move on berarti.
Ayah      : He’eh.


Dan pembicaraan ini terjadi, believe it or not, sambil ngopi dan ngemil muffin -_-“

Perihal Jarig dan Hijrah



Keriweuhan di rumah ijo seminggu (atau lebih?) ini bener-bener bikin saya gak bisa nulis apapun di blog. Padahal banyaaak banget yang pengen diceritain.  Mulai dari Gaza yang sakit flu, yang nular dari kakak-kakaknya, trus yang dia gak mau diletakin begitu aja di kasur kalo gak ditemenin, ditimang atau digendong sementara bobotnya masyaAllah banget. 

Ada kapanan tuh si Ndundut ini tengah malem menjelang subuh yang gak mau bobok, nangis kayak ada yang sakit atau gak enak gitu, padahal matanya udah ngantuk berat. Akhirnya saya nyerah, saya pakelah gendongan jarig demi bikin dia bobok. Dan iya, dia memang akhirnya bobok, jam 4 pagi, di dalam gendongan jarig, dan si saya pun ikut tertidur dengan posisi duduk nyender ke tembok :D Padahal saya paliiiing gak betah kalo gendong anak pake jarig. Salut deh sama ibu2 yang bisa gendong anaknya sampe kemana-mana dan berjam-jam ngegendong anaknya pake jarig (termasuk mama sayaaaa *peluk mama dari jauh*). 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...