Sunday, April 13, 2014

Waktu Ke Toko Sherina Itu



Bulan ini benar-benar berkah luar biasa buat keluarga ibuk mertua saya. Bagaimana tidak, dua anak wedhoknya (adiknya pak ayah -- beliau adalah anak sulung dan satu-satunya lanang) melahirkan hampir di waktu yang bersamaan. Kalo saya gak salah inget sih, selisih semingguan gitu. Udah gitu, anak yang dilahirin sama-sama lanang'e. Waaa ibuk panen cucu! 

Dulu juga, pas saya ngelahirin Jingga, hampir berbarengan juga dengan dua adik ceweknya pak ayah, beda-beda sebulanan gitu deh, dan ternyata ketiganya sama-sama wedhok! Berhubung lahiran dua adik ipar ini saling berdekatan waktunya, jadilah si saya selaku kakak ipar yang baik hati dan tidak sombong langsung berburu kado. Toko-toko perlengkapan bayi satu per satu dimasukin. Bingung juga sih, mau cari kado apaan. Kadang yaa dibelikan apaa gitu, eh udah pada punya. Kan jadi mubadzir kalo gak kepake. 

Jadilah saya nelpun adik-adik ipar saya dan bertanya, pengen dikasih apa? Gak dosa dong yaa nanya begitu? Eh mereka sendiri malah bingung mau dibeliin apaan. Yasudahlah, gampang deh ntar, kalo udah di toko perlengkapan bayi. Pengennya sih beliin jaket atau topi mungil gitu, kan dipakenya agak lama yaa. Kalo gendongan, alhamdulillah sudah saya kirim sebelum lahiran. 


Nah, suatu hari, saya dan pak ayah juga Jingga mampir ke sebuah toko perlengkapan bayi. Sebutlah namanya Sherina. Nama asli loh ini. Kenapa nyebut nama asli? Biar tau aja gituh :p Saya ke toko itu sekitaran pukul 9 pagi. Eh jam segitu mah udah siangan kali ya? Yah pokoknya untuk ukuran sebuah toko, jam segitu seharusnya memang sudah buka dan siap menerima pelanggan lah yaa, secara saat saya ke situ, memang sudah ada beberapa pelanggan yang lagi milih-milih stroller. 

Sherina ini baby and gift shop yang lumayan lengkap. Mulai dari yang gede-gede kayak stroller, box bayi, sampek high chair (yang saya pengen banget beliin buat Gaza tapi begitu melihat harganya yang semena-mena sayanya langsung pening) dan segala macam gendongan, mainan, baju-baju lucuk sampe sepatu-sepatu mungil. Namanya juga baby's stuffs yaa, pastinya gak ada yang murah. Tapi ya sebanding laah dengan mutunya. Kalo kata ayah mah "Ono rego, ono rupo" Cieee bisa bahasa Jawa Cuy! *lompat-lompat*

Menyenangkan -- itu kesan pertama saya ketika melihat ke dalam toko dari kaca depannya. Buka pintunya, lantai toko itu dalam keadaan lembab, ketahuan barusan dipel. Sadar diri dong saya dan pak ayah, kami pun lepas sendal (berasa masuk masjid ya Ceu). Emang sih ada tulisan "sepatu/sandal mohon dilepas" di pintu kacanya. Tapi tetep berasa aneh aja, masak masuk toko agak gede (agak gede loh ya bukan gede banget) mesti lepas sandal? Baru masuk beberapa langkah, saya pegang-pegang stroller dan high chair, salah seorang pegawai (dari sekitar SEPULUH pegawai yang ada di toko yang GAK TERLALU LUAS itu) nyamperin. Saya pikir dia mau nyapa dan nanyain, perlu bantuan kah memilih barang? Eh ternyata enggak sodara. Dia mendekati Jingga dan KAKInya menyentuh KAKI Jingga yang emang gak lepas sandal (dan SANDALNYA Jingga ini BERSIH lhooooo gak berlumpur ato ada tai kucingnya! Belakangan saya pengennya di sandalnya Jingga ada lumpurnya beneran bhahaha) sembari bilang "Sandalnya dilepas ya, ini lantainya baru dipel!" Ya ampeeeuuun, masnya gak pernah diajarin tata krama ya? Pak ayah pun berjalan balik ke pintu sembari menuntun Jingga, kemudian melepas sandal Jingga. Setelah itu, pak ayah memandang saya yang gusar dengan tatapan "sabar mamaaa......" 

 Okee. Saya tahan. Trus, saya lanjut melihat-lihat. Penasaran Ceu, abisnya barang-barangnya lucuk-lucuk abis. Pegawainya yang ada sekitar 10 tadi masing-masing sedang sibuk membersihkan barang-barang dagangannya berikut kaca-kaca etalasenya. Iya! Membersihkan pake kain lap! Lah emang mereka datengnya jam brapa ya, kok sampe pas ada pelanggan, masih sibuk aja bersih-bersih? Ada yang tebah-tebah debu pake sulak pula. Ampun deh. Keilfilan saya semakin bertambah. Gimana enggak? Kita aja yaa kalo bertamu ke rumah orang, kalau tuan rumahnya lagi sibuk beberes dan GAK BERHENTI walaupun kita udah masuk, ada yang ngepel, ada yang ngelap-lap, ada yang tebah debu, apa gak tersinggung? Yakali, kalo saya mah TERSINGGUNG dan bisa dipastikan sayanya bakalan langsung pergi. Nah ini apalagi, TOKO gitu looh... Di mana pelanggan adalah raja! Ya kan? Ya kan? 

Kenapa mereka gak bersih-bersih pada saat toko belum buka, coba? Atau pas toko udah tutup aja? Oke, oke, bukan toko saya. Tapi teteup herman deh Ceu. -.-" 

Masih ada lagi. Saya masih melihat-lihat beberapa perentilan lucu-lucu di dalam etalase, kemudian menemukan tulisan yang ditempel di etalasenya, kira-kira begini bunyinya "Barang-barangnya mohon jangan diberantakin. Kalau mau melihat atau membeli, silakan minta pegawai kami untuk mengambilkannya!" 

Ealaaah Ceu, bukannya konsekuensi berdagang itu memang barang-barangnya berantakan yaa setelah diubek-ubek ama pelanggan. Lagian buat apa cobak itu ngegaji karyawan sampek 10 orang kalo bukan untuk ngeberesin barang-barang yang berantakan? Saya aja ngerasain kok, gimana ngeberesin dagangan setelah pelanggan pergi. Kalo kata orang dulu, orang dagang itu untungnya selain uang yaa kerjaan beberes- beres barang abis diberantakin pelanggan! Gak boleh protes. Kalo gak suka, mending gak usah jualan keleus! Udah gitu, pesen mama saya yang selalu saya pegang : dagang ituuu jangan lupa senyum, daaan yang paling penting, kalau berantakan, ngeberesinnya HARUS SETELAH pelanggannya pergi! Jangan pas masih ada! Hooft. 

Masih ada lagi? Masih dong kaka. Saya masih menyusuri etalase yang setinggi plafon itu, sampai akhirnya nyampe di pojok toko, dan menemukan 2 atau 3 orang karyawati yang lagi makan atau sarapan baso, di lantai toko, di depan etalase. WHAT? Iya, lagi ngedeprok aja gitu di lantai pada makan, dan GAK BERANJAK dari duduknya mereka ketika ngeliat saya mendekat dan masih ingin melihat-lihat barang di dalam etalase. Gak nawarin bantuan juga sama saya, mau diambilkan barangnya atau apa gitu. Asyik aja pada makan. Eeaaaaalaaaah mbaknyaa, belum sarapan yah tadi di rumah sebelum brangkat kerja? Sian amat yaaa... Udah belum sarapan, lupa caranya senyum, eh ketinggalan pulak tata kramanya di rumah. Masak saya gak ditawarin ikut makan? #plak! 

Akhirnya saya nyerah dan balik badan, ngajakin pak ayah keluar dari toko itu tanpa beli apapun, sembari bergumam "ni yang punya toko gak tau, salah satu pelanggannya adalah seorang mommi blogger yang berpotensi menyebar luaskan di blognya perihal minusnya service pegawainya terhadap pelanggan!" Mwihihi... 

Sherina oh Sherina! Kamu sudah saya blacklist dari daftar saya!

Ngomong-ngomong perihal service ke pelanggan, pernah nih suatu hari saya dan pak ayah keliling-keliling di pasar, pengen cari celana panjang buat beliau. Mau mudik critanya. Nah, masuklah ke toko celana (yakali, masak ke toko daster?). 

Si Bapak penjaganya nyapa dan tanya "Mau cari apa pak?" Ya cari celana lah, masak mau cari daster? Zzz...zz... Abis itu si Bapak nanya lagi "Mau cari yang biasa atau yang bagus?" Dan dijawab lagi sama pak ayah "Ya celana biasa biasa pak. Celana yang biasa dipake orang." sembari pegang-pegang beberapa celana yang dipajang. Biasa di sini di dalam pikiran sederhana pak ayah adalah celana biasa yang dipake sama kebanyakan orang biasa -- which is gak namanya juga celana ya, kan dibikinnya dari kain, kainnya dari benang, bukan dari tepung, dan seharusnya kan opposite-nya BIASA itu adalah LUAR BIASA, bukan BAGUS seperti kata si Bapaknya, dan seumur idup gak pernah kan yaa denger ada yang namanya celana LUAR BIASA. Eh si Bapak ngejawab "Di sini gak ada celana biasa. Adanya yang merk. Yang mahal."

Oooh, yang BAGUS menurut si Bapak adalah yang MAHAL dan BERMERK. Okelah kalau begitu. Lalu bukan pak ayah dong ya kalo gak nyeletuk. "Mahalnya seberapa emang Pak?"

"Tigaratusan ribu, Dek." balas si Bapaknya sembari memandang ke pak ayah dari atas ke bawah dengan tatapan kamu-gak-bakalan-bisa-beli-karena-ini-barang-berkelas. Lalu apa jawaban pak ayah?

"Hah? Tigatarus ribu? Dikirain harganya dua juta apa tiga juta pak..." sembari berlalu dan menggamit saya.

Dan kami pun ngakak berjama'ah. 

No comments:

Post a Comment

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...