Monday, May 19, 2014

Bicara Tentang Istidraj

Saya lagi sebel L iya, sebel. 

Beberapa minggu terakhir, rumah kakak saya yang letaknya sebelahan sama rumah saya, kosong. Actually, kakak saya udah gak tinggal di situ sekitar 5 tahunan. Nah, selama 5 tahun itu, rumah kakak saya itu dikontrakin. Terus, yang ngontrak itu beberapa minggu yang lalu pindah dong sebab udah punya rumah dhewek. Lalu, kosonglah rumah itu.

Tebak, apa yang akhirnya terjadi sepeninggal si pengontrak tadi? Halaman rumah kakak saya jadi tempat parkir motor. Lah kok sewot sih mbaknya, cuman ditumpangi parkir ini, gak numpang pipis ato pupita jugak kaan? Lah iyaa, kalo parkirnya sih gak masyalah yah. Yang jadi masalah buat saya adalah orang-orang itu parkir motor di situ untuk kemudian pada ngumpul dan berjudi di hutan dekat rumah saya!

Iya. JUDI! THEWW!!! Hiks. Roma Irama bingits yah.
Barang bukti! BARANG BUKTI!!!



Jadi kan udah pada tahu ya, rumah saya tuh berbatasan langsung dengan hutan. Hutannya ya hutan lindung gitu, banyak pohon gede dan rimbun, makanya yang namanya monyet, luwak, bajing, udah kayak tetangga sendiri aja. Nah, yang saya herman, kenapa kok ya pada betah duduk di dalam hutan untuk main judi gitu? Gak males digigitin nyamuk gitu? Gak takut dipatuk uler gitu? Gak takut ada penampakan apaa gitu? Halah. Trus, kalo kalah gimana tuh? Uangnya abis aja gitu? Bukannya mendingan dipake buat bayar sekolah anaknya? Atau buat beli beras ato apa gitu?

Sebel aja, itu motor parkir semakin ke sini semakin dekat ke halaman rumah saya (bahkan kemarin udah  ada satu motor merambah halaman rumah saya sodara!!!) dan kepentingannya adalah untuk main judi!
Jadi ngomel-ngomel kan yah saya? Iya, gimana enggak? Mau ditegor, halaman itu bukan hak milik saya. Lagian gak enak, beberapa di antara mereka adalah tetangga sendiri. Hiyaaa, dasar cemen sih sayanya. Mau gak ditegor, hati rasanya sebel. Ngomellah ke pak ayah.

Dan tanggapan pak ayah adalah seperti biasa : nyantey. Iya, santey. Dan bilang, bahwasanya orang-orang yang bermaksiat itu memang ndilalah selalu dipermudah Allah. Oh? What?

“Kalo Allah sayang dengan kita, kita akan dibuat sibuk dari amal satu ke amal yg lain. Kalo Allah tak suka dengan kita, maka akan dibuat kita sibuk dengan maksiat satu ke maksiat yg lain…” kira-kira seperti itu.

 “Lihat saja, itu mereka pada naro motor di halaman rumah Mas Faisal, gak pernah tuh ada cerita kehilangan motor, atau motornya baret-baret. Terus, pas main judi juga, ndilalah gak ada tuh ketemu ular segede anaconda atau basilisk gitu yang sekali hap langsung ludes? Lha iya, kalo perlu, mungkin dijauhin juga dari segala macam mara bahaya dan binatang buas biar mereka pada enjoy judinya. Biar pada seneng. Biar pada lupa shalat dan keluarganya. Biar setan-setannya tambah demen ngendon di pundak-pundaknya mereka. Biar tambah lebar senyumnya kalo pas menang, biar bisa dipasang sebagai taruhan lagi. Iyah, istidraj namanya ya?”

Istidraj - "Kesenangan sesaat yang akan digantikan dengan adzab"

Sebagaimana telah disampaikan oleh Rasulullah :

Dari Ubah bin Amir radhiallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallambersabda, “Apabila Anda melihat Allah memberikan kenikmatan dunia kepada seorang hamba, sementara dia masih bergelimang dengan maksiat, maka itu hakikatnya adalah istidraj dari Allah.”

Dan ditegaskan oleh Allah :

“Tatkala mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami pun membukakan semua pintu-pintu kesenangan untuk mereka; sehingga apabila mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka dengan sekonyong-konyong, maka ketika itu mereka terdiam berputus asa.” (QS. Al-An’am: 44)

Jadi yah udah sih, kalo kita selama ini ketemunya ujian lagi, susah lagi, ketemu jalan (yang sepertinya) buntu lagi, kelilit hutang dan kesulitan bayar lagi, maka yakinlah, itu semua pertanda dari Allah, kita masih diperhatikan dan disayang olehNya. Kenapa? Karena kita dianggap worthy untuk diuji, dan ketika kita lulus melaluinya tanpa prasangka buruk kepadaNya, maka di situlah strata-nya kita naik. Bersabarlah, jangan marah, jangan tinggalkan shalat, dan tetap berprasangka baiklah kepadaNya.


Daripada senang-senang dan menang-menang berjudi di dunia tapi dicuekin sama Allah, terusnya akhirat mendapat azab? Naudzubillahi min dzalik.

7 comments:

  1. tfs mba... manusia yaa.. kadang, kita (aku) gak ngerasa kalo disayang banget sama Allah.. buktinya, dikasi cobaan dikit, ngomel bin nggerundel. nyalahin ini, anu, itu..hihihi..padahal kan itu tandanya Allah benar-benar peduli sama kita yak... Alhamdulillah...makasih ya mbaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama Edaaa...^_^ dan iya, sama-sama jugak, aku pun manusia yang sueriiing bgt mengeluh dan menggerutu, makanya ini sbg pengingat diri juga :) thanks for reading yaa...

      Delete
  2. nyebelin banget pastinya kalo halaman rumah dijadikan tempat ngumpul2 orang gak jelas gitu. Kebayang pingin nyiram air saat mereka main judi disitu.

    eh mbak, aku link blog ini ke postingan donut ya. Makasih resepnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak De, asli aku juga pengennya nyiram pake air cucian beras malahan haha... iyaa sama-sama mbak ^_^

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Di sebelah rumahku sebulanan lebih ada excavator dan truk2 bikin jalan dan berisik banget. Ga nyaman karena udara depok yang panas berpadu sama berisiknya excavator itu perpaduan yang hebat bikin gabetah di rumah.
    plus 2hari berturut-turut 4-6 tukang bangunan berbadan gede yang ujug2 pada nongkrong tiduran depan gerbang rumah, iya, gerbang masuk rumah. Yang otomatis kalo aku pergi dari rumah lalu pulang mau masuk ke rumah terpaksa harus klakson-klakson biar minggir. Terus mereka tetep nongkrong di samping rumah sambil dengan gatau malunya merhatiin aku dari buka pager sampe masukin kendaraan n nutup pager. Mau negur langsung takut, yang ada langsung marah ngomong ke satpam komplek. uda kesel banget sampe nangis depan satpam sangking marahnya. Alhamdulillah hari ketiga kejadiannya ga terulang lagi *jangan sampe*

    Nah, dikasi cobaan segitu aja aku bete banget, Mba. Dirimu hebat banget bisa melihat the bright side of it. Jadi pelajaran pula buat yang baca macam aku ini. Ihiks, jadi kalo dikasi cobaan itu jangan marah ya, mungkin karena Allah sayang sama kita.

    Kudoakan semoga rumah sebelahnya dikontrak sama kluarga aparat biar diusir semua itu penjudi2 *tetep ya, suka bete sama orang asing yang bawaannya pengen bikin ribut xD* hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. astaghfirullah, iya yah, ternyata begitu banyak orang-orang menyebalkan di luar sana, dan ternyata beberapa gelintir dari golongan ini begitu dekat sama kita (apa emang didekatkan sama Allah yah buat semacam test gitu yah yah?).
      beneran risiiih banget kalo ada orang asing merambah sampe ke tempat tinggal kita tanpa permisi ya Mia, apalagi kita sbg muslimah bener-bener wajib menjaga marwah :'(

      iyaah, sama-sama, saling mendoakan ya Miaaa...*peluk*

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...