Thursday, May 08, 2014

Gaza Delapan Bulan!


5 Mei kemarin Gaza masuk 8 bulan, ciyeeee ciyeeeee, udah gede ya naaak... J

Millestone-nya lumayan pesat. Mulai dari udah bisa merayap (bukan merangkak lho) di atas lantai (yah ngepel dong nak), trus dadah-dadah balik kalo ada yang melambaikan tangan padanya, mau nyium (plus iler maksimal) kalau diminta, sudah kenal betul anggota keluarganya sehingga kalo ada yang mendekat dan mau menggendong dia, reaksinya mulai dari buang muka, ngumpet di bahu ayah atau mamanya, sampai nangis beneran kalau dia sadar udah digendong sama orang asing itu. Tapii kalau dia merasa aman di dalam gendongan mama atau ayahnya, dia bakalan sumeh ke orang asing, dengan catatan ya itu tadi, si orang asing tadi gak mencoba ngegendong dia, hahaha…



Teruuus apa lagi ya. Oiya, Gaza udah mulai belajar berdiri, dengan cara pegangan ke pinggiran meja yang rendah, atau kursi kecil, lalu berdiri. Nah yang jadi masalah adalah dia gak tau cara balik duduknya, lalu berdirinya pun masih belum ajeg gitu, jadiiii ya mama atau ayahnya mesti ekstra mengawasi, takutnya dia bingung mau balik duduk dan jatuh ke lantai, huwwaaa… ada tuh kapan hari dia mencoba berdiri dengan bertumpu ke dinding, dan bisa ditebak, beberapa detik kemudian dia mewek dan panik karena di dinding kan gak bisa pegangan mamaaa…

Di tahap ini saya rada bingung, Gaza belum terlalu bisa merangkak, tapi sudah belajar berdiri, hmm, normal gak sih? Gak apa-apa kali yah? Iya, deh, mudah-mudahan gak apa-apaaa... *minta dukungan massa* InshaaAllah…

Perihal makanannya, Gaza udah mulai naik tekstur. Ya, pelan-pelan aja sih saya naikin teksturnya. Awal-awal kan setelah nasi timnya diblender, saya saring lagi biar bener-bener halus dan dia gak tersedak. Nah semakin ke sini, saya udah gak pake saringan lagi dan ngeblender pun sebentaaar banget, asal ancur dikit aja, masih bertekstur tapi lembut karena sudah ditim tadi.

Campurannya mulai beragam juga. Kalau waluh-kentang-wortel masih tetap saya berikan setiap hari karena Gaza suka banget. Bikin puree itu seminggu sekali, jadi setelah salah satu atau ketiga bahan bersama-sama tadi saya kukus, trus dihaluskan, lalu saya masukin ke plastik-plastik kecil seukuran sekali masak (untuk makan 3 kali sehari) lalu saya masukin ke freezer. Jadi kalau mau bikin tim, saya tinggal keluarin satu bungkus plastik puree tadi, thawing sebentar, cemplungin deh ke panci. Bosen dong Gazanya? Enggaak, kan masih ada campuran lain yang setiap hari saya bikin beda-beda. Misalnya nih kalau hari ini saya bikinnya tim puree waluh kentang wortel tempe-tahu, besoknya saya ganti dengan tim puree waluh kentang wortel ikan tengiri atau belut, trus besoknya diganti lagi pake kacang ijo, kacang merah, atau hati ayam kampung. So far, Gaza suka dan belum ada tanda-tanda alergi dengan salah satu protein tambahan tadi. Nah kalau telur, saya belum berani coba, nanti deh kalau Gaza udah 10 atau 11 bulanan. Oiya, catet yaa, bubur Gaza itu masih no gula dan garam, jadi perasanya ya dari bahan-bahan tambahan tadi, puree waluh dan wortel manis bukan? Besok saya mau nyoba masukin bawang putih yang ditumis pake margarine atau minyak zaitun deh, biar ‘naik’ rasanya. Truus besok-besok mau nyoba pake keju jugaa biar tambah lahap makannya.


Oiya, Gaza makan besar sehari 3 kali. Jam 9 pagi, jam 12 atau 1 siang, dan jam 5 atau 6 sore. Di antara itu saya kasih dia buah. Biasanya pagi jam 7 atau 8, dan kisaran jam 3 sore. Gak nentu juga siih, kalonya dia pas bobok atau lagi gak mood makan (biasanya karena ngantuk atau kebanyakan nyusu), ya saya gak kasih. Buahnya mah apa saja masuk di Gaza. Terutama dia suka banget sama pisang ambon. Nah, kadang saya campur si pisang favorit ini dengan jeruk, buah naga, alpukat, atau apel. Bisa juga kombinasinya. Tapi kalau gak ada temennya, ya saya kasih pisang saja, dan dia doyan juga kok. Ah kamu memang anak yang menyenangkan ya nak… Oh, ya, Gaza paling sukaaa banget kalo dikasih pisang-alpukat. Waah mangaap terus deh, pokoknya mah mamanya selalu seneng kalo nyuapin Gaza, hahaha…

Tim nasi-waluh-tempe-seledri -- habiiis dalam sekejap ^_^

Gaza pernah sakit? Oooh tentu dong. Sakitnya biasanya nular dari kedua kakaknya, kalo gak pilek ya batuk, dan biasanya yang bikin rempong itu  adalah demamnya. Hiks, boboknya gak nyenyak dan gak brenti nyusu. Alhamdulillah ASInya cukup. Semoga selalu cukup ya nak, biar bisa lulus S3 ASI. Kalau sudah begini, saya gak bisa ngerjain apa-apa lagi, baringan aja gitu di kasur dengan Gaza nemplok di dada, nyusu gak brenti. Dan di saat-saat seperti ini lah saya selalu merasa bersyukur memiliki suami seperti pak ayah yang gak pernah sungkan menggantikan tugas saya, mulai dari nyuci, masak, nyuci piring sampe nyebokin bocah-bocah. Alhamdu…? Lillaah… hehehe…

Hmm apa lagi yaa? Udah deh yaa segini dulu laporan mama Gaza, nantikan laporan berikutnyaaa...^_^ *dadah-dadah pake serbet*



6 comments:

  1. Alhamdulillah.. hehehe... (gaya ustad maulana). Gaza lucu banget deeh... sini gendong tante yuk gaza xD

    ReplyDelete
  2. Semoga cepet tumbuh gede dan lari ngejar ibu bapaknya. Hehee. *cubit pipi Gaza*

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, terimakasih kakak Jaswan :))

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...