Friday, October 17, 2014

Kok Ya Ndilalah...




Jadi, seperti yang sudah saya ceritain di postingan sebelumnya, satu bulan (lebih deh kayaknya) kemarin keluarga Rubadi jadi pelanggan tetapnya apotik. Iyah, bocah-bocah gantian sakit. Hari ini yang satu demam, yang lain masih enerjik, lari sana lari sini. Eh besokannya ikut sakit. Dobel. Udah? Belum, kan anaknya ada 3 :p nah sorenya si adik ikutan diare. Eeeh besokannya berenti diare, si kakak batuk pilek. Nyusul adiknya. 3-4 hari ke depannya, minum obat udah ngalah-ngalahin cemilan aja frekuensinya. Masing-masing anak paling enggak sekali minum ada 3 item obat…*sigh*


Boro-boro tidur nyenyak. Selonjoran sembari ngelurusin pinggang aja gak bisa sampe ajeg. Kalo gak anak yang satu terbangun gegara batuk, ngelilir karena badan gak enak, ato ngigo gegara demamnya tinggi banget. Namapun campak yah, sudahlah, udah demam, muka bengep dan merah di sekujur badan, batuknya bikin nyesek, eh ditambah kabut asap kiriman dari luar Tabalong. Komplit. Dan itu saya tahu – gak enak bangeeet. Saya pernah sakit campak juga soalnya pas hamil Jingga #penting.

Kadang saya sampe ngeluh ke pak ayah, kenapa siiih anak-anak gak berenti sakit? Ato kalo pas udah pada mendingan gitu ya anak-anak udah pada mau makan banyak dan muka udah seger trus mainnya aktif, eh pas makan malam muntah maning, si saya langsung deh gak kerasa ngomel lagi. “Udah dong sayaaang jangan sakit lagiiii… mama sampe bosen kasih kakak obat. Kakak gak bosen apa yah minum obat teruuus?” hiks, padahal mah dia juga gak mau sakit ya mamaaaaaahhhh…:’(


Ngeluh? Ya iyalaaaah. Gak boleh yah? Iya sih gak boleh ngeluh, siapa suruh anaknya banyak, Ceu. Heuuu… Iyaah, saya ngaku, saya seriiiing banget ngeluh, ngomel, ujung-ujungnya berurai air mata gaje ke pak ayah. Dan luar biasanya jadi istri seorang Muhari Rubadi itu adalah, dia gak pernah bosen dan jenuh ngadepin polah saya yang up and down kalonya pas kecapekan ngurusin rumah dan anak-anak. 

Let’s sayPiring-piring udah dicuci bersih saat saya ngelonin Gaza dan kedua kakaknya yang gak brenti batuk dan merengek. Nasi berikut lauk dan sayur sudah tersedia di atas meja tatkala saya hectic dengan cucian pakaian dan seprei yang mendadak numpuk gara-gara kena muntahan. Iyaaa, itu lauk dan sayur kadang beli jadi, tapi yang bikin saya kadang ngerasa saya itu beruntung banget adalah betapa pak ayah itu selalu mikirin anak dan istrinya, mulai dari soal makan, nyapu lantai, sampai kadang saya disuruh tidur sementara Gaza yang lagi rewel dia yang ngurusin…


Well, pokoknya mah si ayah ituh the best buat saya dan anak-anak *kecup pak ayah*


Eniwei, sodara-sodara, saya jadi pengen cerita. Saya kan punya tetangga. Nah, si nyonya tetangga saya itu, gak di rumah, gak ke pasar, gak pas nganterin anaknya sekolah, dandanannya bok, kayak penyanyi dangdut, rambut blonde panjang terurai, tanktop ato kaos super ketat yang jaraaaang banget dilapisin jaket ato cardigan ato apaa gitu untuk nutupin seuprit saja auratnya. Gerah kadang ngeliatnya. Si nyonya tetangga ini, punya 4 anak kayak saya. 2 di antaranya cewek, masih balita gitu. 2 anak cewek ini kalo pas main di luar, gak pernah pake pakaian lengkap. Kadang cuma pakek singlet sama celana dalam saja, kalo gak cuma pakek celana pendek aja gak pake singlet. Aduuuh mamiiih, gak pernah lihat berita kriminal di tipi kaah ato baca berita, di luar sana ituuu banyaaaak banget kejadian  anak kecil diculik – diperkosa – dianiaya sama orang dewasa gegara gemes lihat montoknya si bocah?


Oke oke, stop ngomong gak jelas, saya ngeri ngebayanginnya. Amit-amiiit. Naudzubillahi min dzalik. Yang saya pengen ceritain bukan itu. Tapi betapa si bocah-bocah itu gak pake baju main di udara yang penuh kabut asap, gak pake masker kalo jalan, jajan gak brenti, eh kok ya ndilalah (tampaknya) pada sehat-sehat sajah gituh, sementara… yah, sementara anak-anak saya yang makanannya bener-bener saya jaga, jajan juga gak pernah, sekolah bawa bekal, sampe rumah makan gak pernah telat, makanannya juga (insyaAllah) yang bergizi, minum susu, minum madu, endesbrei endesbri, kok ya masih sakiiiit ajaaaa…


Itu. Itu dia poinnya.


Itu yang seriiing banget saya obrolin ke pak ayah. Ada beberapa hipotesa pak ayah sih mengenai ini. Salah satunya adalah… tentang istidraj. Kenapa kita diuji dengan sakitnya anak-anak, dikuras mulai dari tenaga,  pikiran sampai materi. Kenapa kita diwajibkan bersabar ketika beban benar-benar menghimpit, sementara energi benar-benar sudah setipis benang, dan emosi sudah mendesak di tenggorokan minta dilampiaskan. Kenapa mereka yang cuek dengan hukum Allah sering banget dikasih nikmat gak pernah sakit, hidup adem tentram walopun kemana-mana gak menutup aurat dengan benar. Iya, kok ya ndilalah (hampir) gak pernah dihadapkan kepada ujian hidup yang berat.

Hipotesa kedua, adalah kitanya aja yang gak tau gimana kondisi keluarga si nyonya tetangga. Siapa tahu anak-ananya juga sakit tapi kita (yang orang luar) gak tahu. Atau siapa tahu dia kasih anak-anaknya vitamin super duper bagus buat anak-anaknya biar kalo main di luar di tengah kabut asap anak-anaknya gak gampang sakit, biar kalo anak-anaknya jajan sembarangan gak gampang diare dan batuk kayak anak saya. Siapa tahu emang anak-anaknya saya aja yang daya tahannya sedang drop dan sensitifan banget. Tampar saja aku, yaah, tampaaar… Hiks…


Hipotesa ketiga dan yang paling masuk akal adalah… mungkin kita masih kurang ikhlas. Iya, kurang ikhlas dalam beribadah, kurang ikhlas dalam sedekah, kurang ikhlas dalam berpasrah, kurang ikhlas mendekat ke Allah… Iya, kita udah kenceng ibadah, kita udah sedekah, bukan karena mengharap ridha Allah, hati masih saja kotor dan suka ngrasani orang (maaf yaa nyonya tetanggaaa….), masih ngerasa sok paling benar dan masih ngerasa jauh lebih baik daripada orang lain. Naudzubillah *getok-getok kepala pake sumpit*

"Tidak selalu sebab amal saleh lalu baik kehidupannya dan amal buruk lalu buruk kehidupannya. Baik dan buruk adalah murni Kehendak Allah. Namun bagi seorang Mukmin, tidak ada keburukan sampai ia menganggap Allah sedang memberinya keburukan."(Ust. Yusuf Mansur)


Jadi, marilah kita belajar lagi. Belajar ikhlas. Belajar pasrah. Dan belajar mengerti bahwa sakit, sehat, miskin, kaya, ujian hidup, beban berat, bukanlah masalah kebaikan atau keburukan, melainkan ‘tanda’ kasih sayang Allah. Tanda bahwa kita enggak diabaikan Allah. Tanda bahwa kita masih ‘layak’ untuk menerima ujian. Oke? Okesip.


Btw, itu nyonya tetangga kasih vitamin apaan yak buat anak-anaknya? #plak!

No comments:

Post a Comment

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...