Wednesday, July 08, 2015

Cerita Ke Dokter



Assalamu’alaikum..

Jadiii tadi pagi pak ayah berhasil nyeret estrinya yang solehah ini ke dokter :’(

Iya, sebulan terakhir ini si backpain sudah benar-benar gengges di semua aktifitas. Awalnya saya pikir ini cuma gara-gara kecapekan. Yakali yaa semua diurusin sendiri. Eh enggak ding, bareng pak ayah. Tapi kan yang namanya nyuci, masak sampe ngurusin bocah tetep saya yang mendominasi, sementara pak ayah pan punya tugas lain yes, nyari pundi-pundi buat keluarganya berlibur biar gak lelah :p


Secara juga si Gaza sudah semakin ndut dan bobotnya nek semakin oke, apalagi kalo dese sambil meliuk-liuk dalam gendongan, aduhai semakin sedaplah ini punggung nyerinya. Sementara pak ayah belum boleh gendong pake baby carrier dulu, semenjak bahu kirinya patah 3 bulan lalu. 

Alhamdulillah ala kullihal, anak ini sehat selalu sejak awal puasa walaupun emak puasa sementara dia tetep nyusu aja dan sepertinya justru semakin kenceng ngisepnya, padahal menjelang 2 bulan lagi genap 2 tahun aja Cyiiin... ah time flies. Bentar lagi kita WWL ya naak *peluk kenceng gak rela*.

Sebenarnya pagi tadi tuh gak ada rencana sama sekali ke klinik. Setelah setoran uang tiket, ke atm, eh si ayah nyelonong aja dong bawa motor ke klinik yang memang kebetulan deket aja sama atm. Ya salaam, estri solehah pun pasrah ya pemirsa, nurut wae lah, padahal selama ini ngulur-ngulur waktu ke klinik selain karena males ketemu dokter dan segala macam bentuk diagnosa (yang kadang bikin mules), pan sayang duitnya maaak... mayan buat beli baju lebaran :p

Cuss akhirnya ketemu dokter yang ganteng itu :D mayan puasa-puasa adem aja bawaannya kalo liat yang begini ahahaha... diagnosa sementara adalah karena kecapekan (bener kaan kata saya). Kemungkinan kedua adalah bawaan sejak lama yang mana si saya memang pernah jatuh dalam keadaan terduduk dan bokong duluan yang kena aspal, yang mana itu bisa banget jadi penyebab backpain saya sekarang (duh!). hanya saja untuk pemeriksaan lebih jauh, di kabupaten ini belum ada yang namanya ahli saraf :’( adanya di Banjarmasin sana dong. Jadiii sementara si dokter hanya kasih serangkaian obat saja, mulai dari pereda nyeri, pereda radang dan vitamin untuk tulang.

Jadi, sekarang, duduklah saya di ruang tamu, sendirian, gak boleh kerja-kerja berat dulu, santai kayak di pantai (sembari menahan nyeri). Alhamdulillah setelah minum obat (ya nek akhirnya saya batalin puasa saking gak tahan nyerinya dan minum obat dari dokter tadi), udah agak mendingan, bisa duduk tenang dan nulis ini.


Beberapa hari yang lalu sempat baca sebuah artikel perihal backpain, katanya terapi yang cocok salah satunya adalah yoga. Cuma kan gak berani juga yaa yoga sendirian tanpa instruktur. Jadi sementara harus cukup puas lah sama obat yang ada. Doakan saya Pemirsa, biar cepet sembuh.

5 comments:

  1. cepet sembuh mbaak, biar bisa pepotoan sambil kayang lagi :D

    ReplyDelete
  2. Silakan dicoba chiropractic, Bu. Mereka akan melakukan adjustment pada tulang belakang, sehingga saraf tidak terjepit lagi. Bisa di browsing dulu bagaimanakah chiropractic ini. Semoga segera sembuh.

    ReplyDelete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...