Monday, July 06, 2015

Omong-omong Tentang Instagram



Assalamu’alaikum...

Yak, si mbaknya sungguh tega, ya Pemirsa, ngebiarin ini blog lamaaaa gak diopenin. Yes, sok sibuk. Sok sibuk motrek dan instagraman ya mbaknya? Ahaha... ya, instagram bener-bener menyita perhatian sangat, ya, mulai dari motrek, ngedit, sampai mengupload dan bales komen yang bejibun seketika setelah foto diaplot (situ siapa mbak?) beneran  menyita waktu...:p

Instagram memang fenomenal :p ya, melalui instagram si saya juga nemu (nemu?) banyaaak teman yang sama hobi dan minat, mulai dari baking, masak sampai jiwa narsis motrek hasil masakan dan memamerkannya di linimasa bernama instagram. Gak bisa dipungkiri, bisa mengapload makanan atau minuman yang bikin mouth watering (istilah yang baru si saya nemu juga di perinstagraman – selain efek jilatable, cegukable, culikable, ngilerable, dan berbagai istilah entah dari planet mana berasal) dan memancing banyak likers dan komentar itu rasanyaaaa... sejuta!


Gegara instagram juga si saya bagai kesambet hampir setiap hari ngangkat kamera dan motrek apa saja yang sekira instagenic (nah loh istilah apa lagi mbaknyaaaaa?) dan bikin galeri saya semakin penuh. Seneng aja liatnya, sinambi ngelonin anak kecil bobok, jempol scroll down di galeri sendiri dan liat hasil jerih payah tersaji manis di sana. Aiiih, si mamah mulai masuk ambang batas parah narsisnya. Laah daripada surfing yang enggak-enggak di internet, mendingan kan ngadem di galeri sendiri :p

Tempo hari seorang teman menyapa saya di line. Dia nanya-nanya saya perihal perkembangan motrek saya. Dia juga nanya perihal aplot mengaplot gambar yang nanti akhirnya bisa dilihat berjuta orang di luar sana. Saya sih ngerti ya arah pembicaraan dia. Saya hanya nanggepin, bahwa dalam hal memotret food photography, buat saya benar-benar bisa buat refreshing saya yang gak mungkin banget liburan tiap saat saya spaneng dengan urusan rumah tangga yang gak habis-habis. Nikmatnya mengatur properti sampai mengangkat kamera dan membidik subjek itu bener-bener bikin saya lupa sementara dengan lelah dan puyeng gegara banyaknya cucian dan setrikaan. Asyiknya mengedit foto itu benar-benar bikin otak yang tadinya penuh, jadi enteng. Dan alhamdulillah, pak ayah bener-bener memberi saya ruang untuk sendiri.

Jadi, yaa luruskan niat saja saat mengupload, sebagai sarana refreshing, belajar, dan jauh-jauh saja dari hal-hal bernama ujub dan sombong, merasa paling hebat, dan yang paling penting, no narsis, no selfie dan no pamer-pamer ;-)


Da aku mah apa atuh, hanya serupa serpihan kue semprong...:D

5 comments:

  1. hehehe saya juga senang dengan IG :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi masih lebih suka blogging mak :D

      Delete
  2. saya belum ketemu feel nya ini nginstagram bu, apa yg mau tak potret ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo nemu komunitas semacam ibu-ibu rempong kayak saya, pasti rame mas ahaha... halah mas Ichang mah gak usah instagraman, blogging aja oke? :D

      Delete
  3. Maen IG baru seru kalo punya kamera bagus..

    ReplyDelete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...