Thursday, October 15, 2015

Ngalor Ngidul Perihal Buku dan Hal (Tidak) Penting Lainnya



Assalamu’alaikum...

Saya selalu cinta buku, buku apa saja. Satu lemari penuh buku di rumah, dan beberapa rak di perpustakaan mini saya, tidak lantas bikin nafsu beli buku surut. Di kabupaten tempat saya tinggal (dusun mah kalo Iko bilang – hagdesh!), susahnya ampun-ampun hanya untuk mencari buku bermutu. Online lagi online lagi. Karenanya kalau pas kebetulan ke luar kota, bah, alokasi dana terbesar (dari yang jumlahnya sudah sedikit – melas men buk!) tercurah di toko buku. Entah itu buku bekas atau buku baru.


Mercure Hotel, Banjarmasin

Lebaran kemarin, kami habiskan liburan di  Banjarmasin, kebetulan kakak yang di BSD berlebaran di sana, di rumah kakak iparnya. Tsah, keluarga Rubadi goes to holiday kayak orang sugih, lha boboknya aja di hotel kakak, hotel yang deketnya hanya selemparan tali kolor ke mall terbesar Banjarmasin, Duta Mall :p Nama pun disponsorin ya, dinikmati saja beberapa hari jadi nyonyah, tanpa masak dan beberes. Mau makan tinggal pencet tombol di telepon, pesen ini anu itu, 15 menit kemudian sudah terhidang tanpa daster bau bawang dan kecipratan minyak panas hahaha... Kamar berantakan, tinggal suruh mas kece cleaning service ngebersihin kamar. Sabar ya mas kece, kasurnya rada pesing, bawa bayik soalnya :p Daaaan di akhir cerita kita diomelin kakak aja dong, di antara 4 kamar yang disewa, tagihan kamar kita yang paling banyak hahahahahaha...

Berasa adem gak sih di sini? Suasananya bikin betaaaaaaah!

Oke stop cerita Cinderellanya. Kembali ke buku. Nah, namapun mumpung di kota ya kak, jenjalan cuci mata dan cuci dompet sampe bersih di toko buku adalah tujuan utama (selain berkuliner ala Pak Bondan). Selain toko buku besar macam gramed, ada satu toko buku di sebuah gang yang bikin saya dan pak ayah klepek-klepek. Namanya toko buku Usaha Jaya.

Sepanjang ini lah toko buku Usaha Jaya

Tempatnya luas,4 atau 5 toko dipake semua untuk toko bukunya. Ada 2 lantai. Lantai pertama isinya buku semua (mayoritas buku Islam), lantai kedua isinya mulai dari mainan edukasi sampai alat-alat praktik kimia dan biologi. Ah bettaaaaaahhhh banget dah ngendon di mari. Padahal lokasi toko buku ini bukan di pinggir jalan besar lho, dan daerahnya pun gak banget lah, dekat pasar tradisional. Oke, bookmark ya buk, besok kalo ke Banjarmasin lagi, kita mampir lagi  ke sini. Sekarang ngumpulin receh dulu aja hahaha...


Ngomongin buku lagi, dan kaitannya dengan food photography. Apa cobak hubungannya? Ada dongs kak. Jadi beberapa waktu terakhir ini, ada perbedaan pendapat perihal penggunaan buku sebagai properti foto. Saya salah satu orang yang sering banget pake buku untuk properti pendukung, sekedar menguatkan cerita dan mood foto aja sih. Bahkan banyak lho yang sampe koleksi buku-buku atau novel rusic gitu untuk keperluan foto...

Lha terus salahnya di mana kak? Ya, saya sangaaaat sedih kalo ada teman yang pake properti buku, dan makanan atau minumannya diletakkan di ATAS BUKU. Heuuu kalo di dunia nyata, nih, kebayang gak sih bekas jejak gelas atau piring yang tertinggal atas buku itu? Atau lebih parah, ketumpahan? Dan kebayang gak sih kalo penulisnya melihat bukunya dijadiin alas makanan atau minuman? Jangankan ketumpahan minuman, ada halaman yang dilipat tanda halaman terakhir kita baca aja, saya sering ngomel, ada yang sobek saja, juga sering ngomel, atau pojok kertas yang lecek gara-gara membalik halaman kertasnya gak pelan-pelan alias selebor, bisa bikin saya ngomel panjang pendek  – trus tanya dong, kapan gak ngomelnya buk? Hahaha...


Padahal ya kak, nulis itu sama sekali gak gampang. Sumpah. Enelan. Ciyus. Nulis postingan abal-abal di blog ini aja saya sampe mikir tujuh keliling dan susah payah ngumpulin mood, apalagi buku yang setebal novel Danielle Steel ya kak. Heuuu... entah kenapa sih saya selalu ngilu ngeliatnya. Saya aja kali sih, hahahaha...

Yah kalo bisa sih, pake barang lain aja buat alas ya kak. Jangan buku, mau itu buku bekas, buku rustic, buku berbahasa asing, atau apalah apalah. Kalo Iko nyaranin, kalo emang mau pake buku juga, pakelah buku tulis yang unik, yang isinya cuman garis-garis doang gak pake effort begadang, memeras otak dan sejuta hal lain untuk ngebikinnya (ya kali yang bikin pan mesin kak).

Gimana kalo still life? Tetep lah, saya ngilu ngeliatnya kalo pake alas buku. Just my two cent opinion ya kaaak, jangan marah, jangan baper dan jangan benci akuuuuu....

Udah sih gitu aja.


No comments:

Post a Comment

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...