Sunday, October 11, 2015

Perkara FoodPhotography dan Lain-lain




Assalamu’alaikum...

Dari kemarin, baca postingan Sashy perihal pemakaian foto tanpa izin oleh orang-orang gak bertanggungjawab, yang kemudian mencuatkan komentar yang kurang lebihnya "Ih segitunya marahnya? Foto begitu aja kok dimasalahin?" -- Lagian kak, kalo fotonya 'begitu aja' kenapa juga yaa gak motret sendiri? Pake nyuri segala :p

Sering gak sih, kalo pas kita jalan-jalan ke rumah makan, liat-liat menu, atau pas browsing resep masakan, atau pas buka-buka grup resep masakan di medsos, kita nemu banyak sekali foto yang bikin kita mikir “kayaknya aku kenal deh sama foto ini, ini kan fotonya si anu... kenapa yang posting si itu, udah gitu gak mencantumkan credit atau si pemilik foto pula...” atau “lho di rumah makan itu, kok pake fotonya mbak anu ya, mereka udah minta izin gak sih? Apa main comot begitu aja di internet?”

Hey hey tehukah kamu, untuk bikin SATU foto makanan itu melalui banyak sekali effort? Gak percaya? Menciptakan mood yang kita pengenin di dalam sebuah foto itu gak gampang. Untuk satu macam makanan, kadang saya punya fotonya lebih dari 30 buah lho, mulai dari satu angle sampai beda angle, mulai dari eye view sampe versi BEV saya punya. Kalau sudah begitu, gak Cuma 30 foto biasanya, malah bisa sampe 50-70 foto! Dan percayakah kamu, yang lulus sensor dari 70 foto tadi paling-paling HANYA 3-4 foto?  Ini mah saya aja yang amatiran ya kak, hahahaha...

Lalu kita pindah ke sesi editing. Edit foto itu kak, gak gampang. Mulai dari resize, ngatur kontras sampe saturasi, kalo ada cacat ditutupi, yang miring diratain, belom lagi kalo missed kebocoran cahaya yang bisa bikin foto hazy atau malah kurang fill in cahaya di subjek foto, haaaahhhh susyeee yaaa pemirsa!


Udah beres ngedit, belum watermarking dong, kalo gak, bisa-bisa dicuri maning, laah yang pake watermark aja masih suka dicuri, diaku-akui orang lain zzzz....zzzzz.... ada banyak macam watermark, ada yang pake tulisan dengan font biasa, sampe font yang mesti di download dulu, sampaaai pake logo yang sebelumnya BIKIN DULU atau BELI DULU sama desainer grafis. NAH. Segitunya, sampe logo mesti pake beli? Tapi begitulah adanya. Bikin trademark  itu gak mudah. Bikin foto kita berciri khas itu susah. Apalagi bikin sebuah karya fotografi yang kalo orang lihat itu langsung berpikir “Ooooh ini kan fotonya mbak Puji...” itu suangaaaat susah – apalagi kalo buat tukang foto yang masih abal-abal kayak saya ini, itu luar biasa susah. Salah satu jalan paling sederhana (namun bukan berarti gak butuh effort gede) biar orang tau itu foto MILIK kita ya dengan jalan itu tadi, pake watermark.

Nah itu baru urusan pefotoan lho. Belum lagi buat diposting di blog. Mesti mikir lagi, gimana nulisnya. Gimana bikin tulisan yang bikin orang-orang betah bacanya, gak cuma sekedar postingan resep saja yang pasti ngebosenin. Belum lagi editing tulisannya. Haaaaaaahhhh ribet. Tapi worth it ;-) ngeliat postingan kita di blog lengkap dengan foto yang lumayan – hasil foto sendiri – itu seperti menatap buku resep yang kita tulis sendiri lalu diterbitkan (aamiin........).

Sudah begitu, sekonyong-konyong ada yang nyuri atau save foto kita itu dan kemudian dibikin poster atau banner untuk kemudian ditaruh di depan resto atau warungnya atau ditaruh di menu, atau diposting di iklan jualannya dia, ataaau diposting di blognya dia dan diakui sebagai masakan dia. Sakitnya tuh di siniiii kaaaak...*tunjuk perut* *mules* *keinget proses mulai dari masak, nata meja sampai motret, editing, segalam macem yang gak Cuma menyita waktu dan energi, bahkan kadang anak minta maem aja dicuekin heuuuuu* ---> di situ kadang saya merasa pilu :(

Tau gak sih berapa uang yang harus dibayar oleh pihak resto untuk para foodphotographer  dan blogger untuk memotret hidangan di resto mereka untuk kemudian dibikinin reviewnya? Tau gak sih berapa uang yang dibayar oleh produsen sekali mereka mengendorse foodphotographer? Itu semua ada hitungannya, kakak, gak ada yang gratiiiis :D Ada bayaran untuk setiap shutter yang ditekan, untuk setiap karya intelektual yang diciptakan dan dipublish.



Dan yang terakhir, yang mungkin dilupakan oleh mereka-mereka yang sukanya browsing lalu save-as untuk kemudian diakui sebagai karyanya, adalah : HEI  KAMUUUUH.........! Harga kamera itu mahal sodara-sodaraaaaa!!! Apalagi buat keluarga saya yang dengan pendapatan senin kamis ini, untuk bisa beli kamera itu perlu niat dan usaha yang sangaaat sangaaaaat keras. Perlu pembuktian dulu sama pak ayah bahwasanya si saya sudah siap pegang gear yang bagusan. Perlu memeras keringat dulu setiap hari biar bisa beli tanpa utang dan riba. Perlu seribu satu usaha lainnya lagi sampai akhirnya saya dan pak ayah melangkahkan kaki dengan mantap menuju toko kamera. Terus, kamu curi aja gitu, fotonya? Menurut nganaaaaaa??!

9 comments:

  1. Hihihihi terimakasih ya mba sudah ikut meyuarakan bagaimana mulesnya foto dicolng orang. Semoga setelah baca postingaj ini yg pernah atau punya niat memakai foto tanpa ijin bakal mulai berubah pikiran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama Sashyyy, makasih juga udah posting perihal ini kmrn, akuh kan jadi ada bahan buat ditulis :D

      Delete
  2. Orang yang begitu engga menghargai effort orang dalam berkarya ya. Saya juga suka enggak suka foto saya diambil orang. Sama postnya pula dijiplak plek plek -_-.

    ReplyDelete
  3. Tulisannya bagus banget mba Puji, kebayang mulesnya jika aku diposisi tsb. Tersenyum geli ketika sampai tulisan ngambil foto gak cukup 30 bahkan bs sampai 50-70 foto dgn berbagai gaya, dan yg diambil cuma 3-4 foto saja (itu akuuu juga tunjuk tangan :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha toss ah mbak Opi... tapi ah masak mbak Opi sampe 50 foto sih? gak percayaaaaa :p hihihi... makasi udah mampir yaa mbak Opi :)

      Delete
  4. jadi kepengin beli kamera
    mahal ya nampaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo mahal relatif sih, kalo buat saya juga relatif...relatif mahal hahaha :D

      Delete
  5. salam kenal mba :)
    jepretannya keren banget, piring metal wadah jeruk nambah mantab.

    sunguh TERLALU hai pencuri karya ..! baiknya diapain yah?
    saya pun mengalaminya.

    ReplyDelete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...