Tuesday, November 17, 2015

Bingka Waluh Khas Banjar


Assalamu'alaikum...

Masih saja ya ramai kisah pencurian foto di medsos? Haaah capek deh ngeliatnya, apalagi ngebahasnya. Ngebahas pencurian foto, sama halnya dengan ngebahas beberapa website berita abal-abal – yang  berita dan artikelnya pun abal-abal, gak berdasar sama sekali bahkan cenderung memprovokasi pembacanya untuk berdebat,eh dishare pula tanpa tedeng aling-aling di medsos, dengan tujuan sudah jelas : kalo gak menyudutkan salah satu pihak, memprovokasi, ataaau cuman mau sekedar bilang “hey helooow, aku pinter kaaan, aku bener kaaaan, dan kamu salaah, nih buktinya, link ini niih…”

Agak menyedihkan ya. Buat saya, orang-orang pembuat artikel atau berita di balik layar website abal-abal ini dan mereka yang tanpa sempat bertabbayun atau ngecek dulu kebenarannya, semudah itu ngeshare di berbagai medsos, gak lain hanyalah para (maaf) loser yang pengen eksis di ranah maya, sama halnya dengan para pencuri foto atau tulisan, biar dibilang pinter motret atau nulis, aaaarghhh menyebalkan! Blokir ajaaah rame-rame!!! *lempar petasan* Ahaha... Mbaknya galak banget. Enggak lah yaa, gak usah diblokir, kesiaaan, dikasih tau aja baik-baik sambil senyum manis *benerin jilbab* - *guwe mah gitu orangnya*.

Hah, oke stop curcolnya kak. Kita ngopi dulu, mamam bingka waluh dulu biar adem. Ah, apa itu bingka waluh? Makanan dari belahan dunia manakah itu? Terasa asing di telinga kalau dibanding poffertjes atau pancake? Wohoooo, perkenalkan, ini kudapan khas Banjar, bebahan dasar waluh atau labu kuning, biasanya banyak ditemui pas bulan Ramadhan tiba, dengan harga lumayan bikin kantong ramping. Rasanya manis legit, lembut dan kalo kata orang banjar, pacah di ilat alias lumerrr di lidah. Gak percaya? Gih bikin. Ini resepnya.


Bingka Waluh, diadaptasi dari resep Chef Agus Sasirangan

250 gram labu atau waluh kukus
3 butir telur
125gr gula pasir
300 cc santan kental
25 gr margarin yang dicairkan
1 sdm susu kental manis putih
30 gr tepung terigu
1 sdt vanilla bubuk

Kocok telur dan gula pasir hingga tercampur rata. Tambahkan bahan lain dan aduk lagi hingga semua bahan tercampur rata. Kalau saya, saya blender semuanya jadi satu – biasa banget ya emak-emak yang gak mau repot banyak cucian :p Tuang adonan ke dalam pinggan tahan panas yang sudah dioles minyak atau margarin, lalu oven selama 45 menit pada suhu 150 derajat Celsius. Angkat dan dinginkan.
Di resep asli Chef Agus, pake saus karamel, saya gak pake, karena eh karena ini bingka sudah manis banget… Kalo mau pake gak apa-apa juga sih, tinggal gosongin 100 gram gula sampai cair dan cokelat, tambahkan 150 mL santan kental, done. Gurih yaa jadinya…


Ini penampakan bingka yang sudah nginep semaleman di kulkas, tambah yummiii!

Jadi ya, sesungguhnya, kue-kue yang dijual di luar dan tampak lezat itu bisa kita bikin kaaan… Yaa kalopun tidak yakin akan bentuknya – seperti halnya bingka ini yang bentuk aslinya pake loyang terbuat dari kuningan berat dan bentuk bunga dan bikinnya pun aslinya dipanggang di atas bara api, hey, bukankah banyak jalan menuju Abu Dhabi? Bisa pake ramekin, cetakan kue lumpur atau kue cubit, pake skillet - kalo yang mau kekinian (akoh gak punyaaa hiks), loyang biasa, atau pake loyang alufoil. Suka-suka aja, toh yang menikmati kita sendiri kaaan, gak butuh lah dinilai bentuknya… -- tipikal emak-emak yang  males ribet dengan persoalan bentuk dan keindahan – yang penting kan servis dan rasa, kakaaak.




Apasih.


Baiklah, semoga bermanfaat yaa. Wassalamu’alaikum J

8 comments:

  1. ibuku dulu juga sering bikin bingka mbak, tapi sejak pindah ikut saya ke Jogja jadi jarang bikin bingka. tapi kalau masak habang masih sering banget. salam kenal mbak. baru sekarang saya mampir di blognya, biasanya saya cuman terkagum2 sama sampeyan di IG :) foto2nya stunning

    ReplyDelete
    Replies
    1. aww makasi mak Edith :) IG-nya apa ya mak? apakah kita sudah saling mem-follow? halah... hehe, ayo ah bikiiin :D

      Delete
  2. sama sekali belum pernah nyobain bingka ini, jadi penasaran

    ReplyDelete
  3. waduuuhh.... mau bikin juga ahhh... btw lapnya lucuuu... *gagalpokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. lap dapet beli di dapur hangus ini mbaaaaak :D ayo bikin bikiiiin

      Delete
  4. pernah coba ini memang enak banget loh heheheh makasih resepnya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aih sama-samaaaa.... makasi yaa sudah mampiiir :D

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...