Friday, November 27, 2015

Tentang Pisang Goreng Pasir dan Kamera Hape



Assalamu’alaikum, teman-teman…

Jadi, kemarin kamera jatoh aja. Heuuu nangiiiisss :’(

Asli kak, saya gemetaran, zoom-nya macet, F-nya mati, dan gak bisa focus lagi. Alhamdulillah alaa kulli haal. Baiklah, tidak ada pilihan lain selain bersabar. Heuuu tapi kan masih nyesek kak sampai sekarang :’(

Jadi, sekarang saya gak bisa cerita apa-apa dulu deh, masih berasaaa banget ngilu-nya. Komentar pak ayah? Senyum – dan bilang “Libur dulu berarti yaa… nanti kalau ada rejeki kita beli lensa baru yang bagusan…” heuuuu padahal sudah siap-siap dipentung.

Jadi, sekali lagi bersabar – dan memanfaatkan yang ada saja. Apa itu? Kamera hape kakaaaak…

Banyak sekali teman-teman begitu skeptis dengan kamera hape ini, bahkan dengan memanipulasinya dengan banyaaak sekali make up editan di beberapa aplikasi. Heuu saya gak berani kak, resikonya gambar bakal pecah kebanyakan edit. Lagian saya dengan jempol segede sosis ini gak gape banget mengedit di hape. Perlu dicatat nih, menurut saya, memotret menggunakan hape itu bisa lho sebagus kamera SLR. Hanya saja kita harus tau seperti apa kualitas kamera kita dan ingeeeet jangan sekali-sekali memotret dalam keadaan minim cahaya. Pake kamera SLR, hal-hal begitu masih bisa diakali dengan membesar angka ISO dan bukaan, tapi kalau kamera hape? Big NO. Kalian gak mau kaan foto yang dihasilkan bakal grainy dan pecaaahhh gara-gara nekad naikin ISO banyak banget karena kurang terang? Mendingan nunggu matahari bersinar dengan unyu dulu aja kak, baru motret.

Satu lagi kakak, memotret dengan kamera hape itu gak bakal bisa ‘sepandai’ kamera SLR dalam hal menangkap fokus dan mem-blur-kan yang out of focus. Maka, pilihlah angle motret yang paling aman, tidak pake ada acara memanipulasi fokus dengan editing blur à BIRD EYE VIEW. Ya, buat saya, memotret dengan kamera hape paling aman adalah dengan BEV. Gak perlu Cyiin edit banyak-banyak, yang penting latih terus styling dan kompo, inshaAllah foto yang dihasilkan bakal cetar membahana gak kalah dengan SLR. Gak percaya? Cekidot.



Ini cemilan anak-anak tadi siang, namanya pisang goreng pasir.  Kenapa namanya begitu, kak? Gak pake pasir yang jelas yaa. Ini sebenarnya pisang goreng biasa, hanya saja pake tambahan bread crumbs di luarnya. Enaaak banget, kriuk-dan renyah di luar, manis dan empuk di dalam. Cuss bikin yaa… Ini resepnya :

Pisang Goreng Pasir
Adaptasi dari resepnya Mbak Isna Sunanto

Pisang kepok matang
100 gram tepung terigu
gula
garam
vanilla ekstrak
air secukupnya
bread crumbs
minyak untuk menggoreng
mayones sebagai pelengkap 

Campur tepung, air, gula, garam, vanilla, aduk rata sampai licin, adonan jangan terlalu cair ya.
Belah pisang menjadi 4 bagian, lumuri dengan adonan tepung.
Gulingkan ke dalam bread crumbs, lakukan sampai habis.
Goreng dalam minyak banyak dan panas, sajikan hangat dengan mayones atau susu kental manis atauu dinikmati begini juga sudah enak kok.



Nah, gampang kaaan? Bocah pasti suka. Selamat mencoba yaa semoga bermanfaat J

4 comments:

  1. kalo di iris trus dibikin kaya kipas bisa jadi lebih cantik lagi ka...
    coba ah ntar.....

    Tentang kamera... Hape juga ada kameranya kan... hohohohohoho..... Semangat Jepret!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayyaaah kalo dibikin kipas nanti disalahgunakan jadi pengganti kipas pas mati lampu qaqaaaq... wakaka.. semangaattt aaah!

      Delete
  2. pake hape bisa cantik kan,,,,,, setujuuuuu, ahayyyyy aku kamerannya juga Fnya macettttt, udah lama baru sempet ke Service Centernya 3 minggu yang lalu, dan itupun antrian mbakyuuu. Karena ada kamera adik di rumah jadi minjem dulu ceritanya kalau buat motrek2 di blog :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiks, toss ah mbak Vero :'( asli masih sedih sebenernya, tapi yowis deh semoga cepet terselesaikan. enak yaa deket sama service center, kalo disini mah jauuuuh :(

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...