Sunday, January 24, 2016

Bubur Ayam Gampang



Assalamu’alaikum…

Hari Mingguuuu, enak banget deh cuacanya, bisa gegoleran sama bocah sebelum ngibrit ke dapur, tanpa perlu ribet mikir hari ini si kakak sarapan apa sebelum sekolah, nyiapin baju seragamnya sampe nyiapin bekalnya. Aaah gapapa yah me time sebentar di kasur sama Gaza yang selalu setia nempel di ketek :D

Kalau mendung, biasanya pengen makan yang anget-anget dan gurih. Kebetulan di hari Minggu itu ada aturan tidak tertulis bahwa penjual nasi kuning, lontong dan kawan-kawan bersepakat untuk libur, hiks. Jadilah dengan berat hati dan badan (dalam artian sebenarnya), saya melangkahkan kaki ke dapur dan memasak (lagi).


Kebetulan ada stok kaldu ayam yang saya bikin kemarin. Paha ayamnya pun masih ada di kulkas. Jadi, semangkuk bubur ayam hangat dengan taburan bawang goreng, siapa yang sanggup menolak hah? Berbekal magic com, saya segera mengeksekusi si bubur ayam. Bikin pake magic com ini bener-bener magic, gak perlu nunggu terlalu lama, si ayam sudah empuk dan beras pun menjadi bubur. Menyesalkah saya? Tentu tidak, karena bubur yang ini suangaaaat endesss pemirsyah! Gak percaya? Percaya aja deh ya biar cepet :p

Bubur ayam ini saya pake metode campur semua dalam satu panci, seperti biasanya bubur ayam khas Banjar ya kak. Jadi gak ada cerita bubur dimasak sendiri dan kuah santan dimasak di tempat yang berbeza (karena emang gak pake santan....zzzz...zzzz). Penasaran? Coba yuuuk...

Bubur Ayam Gampang
(resep dari alm Mama)

Beras 2 gelas ukuran buat magic com
Air secukupnya
100 mL kadu ayam (optional, bisa diganti kaldu bubuk)
5 siung bawang putih, geprek, cincang
½ sdt merica bubuk
Kentang ukuran sedang, potong-potong
Paha ayam
Ceker ayam
Garam secukupnyaa

Pelengkap :
Daun bawang, iris tipis
Bawang goreng
Kerupuk (saya gak pake, gak punya – kesian ya)
Seledri iris tipis (gak punya juga, kesian juga ya)
Sambal (juga gak punya, gak kasian sih, ada cabe rawit)

Masukkan semua bahan ke dalam magic com, tekan tombol shutter, eh, tombol cook dan biarkan selama 1 jam atau sampai jadi bubur, sesekali boleh lah ya ditengokin, jangan lupa bawa bekal dan oleh-oleh (masak apa piknik kak?)
Saat sudah terlihat mirip bubur, boleh masukin daun bawang dan seledri.
Sajikan hangat bersama pelengkap – kalau saya sih pelengkap yang sempurna  gak cuma kerupuk dan sambal, tapi novel dan tatapan penuh cinta dari pak ayah. Aaaaak…*dilemparin kaleng kerupuk sama pemirsa*


Baiklah, selamat mencoba dan semoga bermanfaat yaaa… Wassalamu'alaikum :)

2 comments:

  1. Aku jadi ngikik pas baca dibagian "dengan berat hati dan badan (dalam artian sebenarnya)" jujur banget mbk ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah kakak, jangan ketawa dongs, mamam buryam aja yuk :p

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...