Wednesday, January 27, 2016

Cerita Teman Lama dan Resep Puding Gula Merah



Assalamu’alaikum J

Alhamdulillah sudah Rabu ajaaa, artinya 3 hari lagi weekeeeend… - abaikan :p

Senin sore seorang teman lama mampir ke rumah, kebetulan pas banget saat itu saya lagi riweuh nyiapin makanan buat bukaan puasa si ayah. Si kakak tergopoh-gopoh memanggil mamanya dengan teriakan lantang “Mamaaaa ada temen mama tuuuuh nungguin di tokooooo!”

Seketika saya membereskan sisa pekerjaan dan bergegas mengambil air wudhu sembari menyuruh si kakak menyampaikan pada teman saya itu untuk menunggu sebentar di toko. Terselip harapan si teman mampir untuk belanja jilbab, hehehe…

Setelah ngalor ngidul ngobrol, eh kok ya gak ada tanda-tanda si teman mau beli dagangan saya, sementara matahari kian turun dan sudah mendekati waktu berbuka. Huwaaa saya belum nyiapin minuman ayaaah! Yang diobrolin ya seputar anak, tetangga, teman, apalah dan apalah. Duh, beneran saya gak betah, tapi mau gimana, namapun tamu yah, dibetah-betahin aja sembari sesekali ngelirik jam dinding…

Bicara perihal ngobrol, sebenernya saya ini orang rumah – dalam artian saya adalah orang yang paling bahagia tatkala saya berada di rumah saja, mengerjakan segala yang saya senangi, masak buat anak-anak, baca buku, browsing tentang segala hal, memotret, mengedit, menulis, dan semua itu hanya saya dapatkan di dalam rumah saya! Iyaa, rumah saya kecil dan sederhana, tapi inshaaAllah nyaman, dengan hutan yang hanya berjarak 20 meter dari rumah, dengan segerombolan ayam berkeliaran, musang dan biawak yang kadang mampir, orang-orang yang lalu lalang mau ke kebun di dalam hutan sana, dan sunyi yang damai. Kadang kakak saya nanya sama pak ayah “Puji mana sih kok gak keliatan seharian? Betah amaaat di dalam rumah?” Hiyaaaa saya ada kok di rumah, ngadem di depan komputer seperti sekarang ini, me time dengan kamera, ahahaha…

Nah kalau sudah diajakin ngobrol gitu yaa akhirnya saya cuma bisa menarik nafas pasrah, sembari menggerutu dalam hati “Ini wasting time bangeeeetttt, kan mending saya di rumah, masak buat pak ayah…”

Bukan, saya bukan sombong atau enggan mengobrol. Mungkin ya karena saya terbiasa berada di dalam rumah, hanya mengobrol dengan pak ayah dan anak-anak, sesekali dengan mamang sayur, sesekali dengan kakak dan ponakan, akhirnya untuk berkomunikasi secara verbal – dalam hal ini mengobrol dan menggosip – saya seperti kehilangan lidah saya, kagok! Akhirnya hanya jadi pendengar dan sesekali menimpali saja.

Mau nyari saya bawel, ya di grup chatting, itu pun hanya dengan segelintir teman saja, hahaha… Ah, oh ya, juga di blog ini! Wakakaka….



Udah ah, kita bahas resep yang Senin kemarin saya bikin aja ya. Ini puding gula merah buat bukaan puasa pak ayah. Puding gula merah yang sering mengingatkan saya kepada mama. Puding yang sering menggelitik kenangan masa kecil saya. Harusnya sih pake telur yang dikocok ya, tapi pas stok telur abis kakak. Tapi tetap enak kok. Saya tipe orang yang suka puding yang lembut dan lumer di lidah, bocah pun gak cukup kalau cuma dikasih satu gelas gini. Mau coba bikin? Ini resepnya :

Puding Gula Merah

1 bungkus agar-agar bubuk
1 liter santan kekentalan sedang
50 gram gula merah, sisir
100 gram gula pasir
1 ruas jahe, geprek
Daun pandan
½ sdt garam

Masukkan agar-agar bubuk, gula merah, gula pasir dan garam ke panci, aduk.
Masukkan santan, pandan  dan jahe, nyalakan api, tunggu sampai mendidih, api kecil saja ya, sesekali diaduk agar santan gak pecah.
Sisihkan jahe dan pandan.
Tuang di loyang atau cup puding. Sajikan dingin.



Selamat mencoba, semoga bermanfaat yaaa J Wassalamu’alaikum J

2 comments:

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...