Monday, January 18, 2016

Perihal Adab dan Empati di Medsos



Assalamu’alaikum teman-teman J

Jadi beberapa hari terakhir ini sosmed penuh dengan berita yang kemudian berkembang menjadi meme (gak peting dan gak lucu) perihal bom di Sarinah ya. Hal ini bener-bener bikin saya – sekali lagi – berfikir untuk deactivated facebook, hiks… benar, sudah benar-benar terlalu riuh dan gak terkendali lagi. Capek hati lihatnya. Dulu pernah sekali, beberapa bulan, saya deactivated facebook. Tenang banget loh hidup saya saat itu hahahaha… Aktif kembali karena ada beberapa hal yang emang mesti adanya di facebook, ya semacam daftar lomba nulis atau apalah gitu. Kali ini, saya kembali berpikir ulang mengenai hal itu.

Dan dua malam yang lalu, notifikasi whatsapp di HP saya tiba-tiba menggunung dengan chat gak dikenal. Ouuuch, apa lagi ini? Ternyata salah  satu teman saya yang rupanya masih menyimpan nomer kontak saya, menambahkan saya ke grup reuni jaman SD. Haaaa berapa ratus tahun yang lalu ituuuu? Saya saja sudah gak mengenal membernya lagi. Apalagi grup ini adalah SD di mana saya hanya bersekolah di situ selama 2 tahun saja kakak. Iya, abah dulu kan sering ya dipindahtugaskan ke daerah yang ada eksplorasi minyak buminya.

Kaget? Banget kak. Saya bener-bener kaget dengan undangan tanpa permisi ini, dan tetiba HP saya bawel bunyinya. Langsung dong scroll ke atas dan menyimak as a silent reader. Mulai dari obrolan gak penting nanya kabar, dimana sekarang, kerja apa, punya anak berapa sampai menjurus ke arah gak jelas macam “udah yah aku pamit, udah dijawil bapake nih…” dan bisa diduga langsung heboh dongs ya kak, reaksinya yang lain, you know what lah ya, something like “Sunnah Rasul” dan “minum jamu biar kuat” gitu lah. Hey, helow, udah gak jaman ngobrolin hal privat kayak gini. Udah bukan jamannya lagi ramuan mak er*t jadi topic trending. Gak bisa mutu dikit kah ya obrolannya? Jaman di mana orang lagi enak-enak duduk ngopi trus nyesek dan meninggal gegara sianida dan jaman di mana kita belanja tinggal nyentuh layar smartphone, kita masih ngomongin adegan di ranjang?

Seketika saya mual. Wifi saya matikan dan saya pun tertidur dalam keadaan migrain. Besok paginya saya leave group. Langsung dong ditanyain “Kok leave?” dan saya jawab “HPku langsung hang, maaf ya…”

Saya gabung kok di beberapa grup, ada grup reuni juga, tapi untuk beberapa alasan, beberapa grup tadi saya silent dan no notif yang muncul di bagian atas layar HP saya, padahal mereka di grup masih sopan dan ngomongnya gak pernah menjurus ke hal-hal gak penting itu tadi lho. Tapi tetap saya butuh yang namanya tenang, kepala saya bisa mendadak pening kalau notif yang muncul banyak banget. Nah apalagi ini, udah notifnya ganggu (whattsapp gak bisa diilangin bok notifnya mesti buka dulu dan ini gengges), eh obrolannya juga you know lah.

Medsos. Tempat di mana kita bisa jadi apapun sekehendak kita, tanpa ada orang lain tahu orang seperti apa aslinya kita. Bisa saja di medsos penuh canda atau sarkas, tapi kenyataannya di dunia nyata dia pendiam cenderung kuper. Medsos juga tempat di mana kita bisa pamer apapun, padahal kenyataannya apa yang kita pamerin itu hampa dan gak berarti buat orang sekeliling. Dan di medsos, apapun bisa terjadi, yang gak kenal jadi ikrib, yang bawel jadi sok jaim, yang solehah jadi ember dan penuh ghibbah, ah, ya, gak sedikit juga yang berjodoh, dan… selingkuh?

Adab dan empati.  Dua hal yang sekarang begitu langka ditemui di jaman sekarang. Gak mau naïf juga yah pengen ada obrolan penuh santun di chatroom atau grup, tapi kan gak perlu bikin hal-hal gak lucu jadi seolah-olah lucu dan ditertawakan berjamaah, jadi topic trending macam perang hastag #kamitidaktakut atau #kaminaksir #polisiganteng, padahal di satu sisi ada duka korban bom dan ketakutan viral akan teroris? Dan gak perlu kan ya seusia kita ini ngomongin hal-hal – maaf – ndeso semacam “sunah Rasul” dalam artian negative or something like that? Kalau kamu mau belajar sedikit saja perihal Sunnah Rasulullah Salallahu Alaihi Wassallam, gak cukup waktu sebulan dan gak cukup satu buku, tapi satu rak buku penuh! Jadi please, gak usah memamerkan kekerdilan  otak dan sempitnya  pandangan untuk sebuah hal yang luas dan perlu ilmu gak sedikit  untuk memahaminya. Please dong ah, be wise dikiit aja bisa kan? Be mature dikiiit aja, gak ngomongin yang gak penting, bisa kan?


Jadi, masih mau aktif facebookan gak nih? Masih lah kak, kan masih mau pamer foto……. *dijambakmassa*.

3 comments:

  1. sayangnya, pengguna medsos terkadang lupa adab dan empati.. ahhh thats why i love blogging daripada FB , path or sejenisnya yang isinya kebanyakan pencitraan dan *pamer? well,, semoga dengan blog kita bisa saling bertukar info dan bisa jd lebih cerdas ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin... ahahaha, bener, gak ada yang lebih menyenangkan daripada blogging, horeee :D

      Delete
  2. Geli banget ya mba.. ada obrolan di chat watsap, udah dulu ya udh dijawil bapake. Whattaafff... ahhh udahalah hahahhaha

    ReplyDelete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...