Monday, April 25, 2016

Pempek Dos, Pempek Tanpa Ikan Tenggiri



Assalamu’alaikum...

Sebelum posting resep, mau cerita bentar yah. Kemarin itu saya sebut sebagai hari baper sedunia. Kenapa? Si akun UK ituuuh bikin tema tentang ayah cobak. Gimana saya gak baper? Belum-belum udah kabur aja mata motret yang berhubungan sama ayah aka abah kalo saya panggil yah. Ngeluarin kacamata beliau yang masih utuh dan saya sengaja simpen berikut wadahnya, ngebuka-buka halaman buku milik abah yang tebelnya ngalah-ngalahin KBBI. Ah, kalian, bisaaa aja yah bikin saya cengeng seharian. Fotonya mana kak? Di IG saya lah yes :p

Baiklah segitu aja ceritanya. Garing emang, tapi iya aja deh ya daripada lama :p

Baiklah, sekarang cerita resep. Pempek adalah salah satu dari sejuta makanan favorit kami di rumah. Tadinya sih suka bikin pempek lengkap dengan ikan tengiri dan kuah cuko serta potongan timun dan taburan ebi kering. Tapi lama-lama kok ya berasa beraaat nian ya kalo mesti selengkapnya, padahal kecintaan dan kerinduan akan pempek itu begitu besar. Nah, ini solusinya, makan pempek tanpa beban harga tenggiri yang mahal dan kuah cuko yang makan waktu kalo bikin. Pempek dos – pempek tanpa ikan – yang disajikan ala abang-abang keliling, pake saus tomat atau sambel. Hmm, laper-laper, sore gerimis, siapakah yang bisa menolak kehadiran pempek dos hangat yang dicocol saus pedas? Saya sih enggak :p


Ini resep yang selalu saya pake untuk bikin pempek dos. Resep-resep milik mbak Endang ini suka jadi rujukan saya kalo pas buntu ide memasakan. Bener deh, bikinnya gampang dan step by step di blog beliau itu bikin siapapun pengen ikutan bikin! Mau ikut bikin? Yuk, ini resepnya :

Pempek Dos - Pempek Tanpa Ikan
(Diadaptasi dari resep Pempek Dos Tanpa Ikan Just Try and Taste)

- 250 ml air
- 2 sendok teh garam
- 1 1/2 sendok teh kaldu bubuk
- 125 gram tepung terigu serba guna
- 2 butir telur
- 200 gram tepung tapioka
Tambahan dari saya :
- 2 siung bawang putih, geprek, cincang
-1/4 buah bawang bombay, cincang
- daun bawang, iris tipis

Siapkan panci kecil, masukkan air, garam, dan kaldu bubuk. Masak hingga air mendidih, aduk hingga bahan larut. Kecilkan api kompor, tambahkan tepung terigu sedikit demi sedikit menggunakan tangan kiri sementara tangan kanan mengaduk cepat dengan menggunakan sendok kayu. 

Aduk hingga adonan kalis dan matang. Lakukan dengan cepat karena adonan cepat mengeras dan gosong. Angkat dan biarkan hingga agak hangat.  
Masukkan telur, bawang putih, bawang bombay dan daun bawang ke dalam adonan, aduk dengan sendok kayu.
Masukkan tepung tapioka, uleni dengan tangan.

Siapkan air dan jerang di atas kompor sampai mendidih. Bentuk adonan sesuka hati – saya bentuk lenjer saja karena pas kehabisan telur untuk bikin yang kapal selam. Masukkan ke dalam rebusan air, tunggu sampai mengapung dan matang, angkat, tiriskan.

Goreng saat hendak disajikan. Sisanya bisa dimasukkan ke dalam kulkas. Sajikan dengan cocolan saus tomat atau sambal. Mau pake kuah cuko? Boleeeh, resepnya ada di blog mbak Endang kok ;)




Jadi, selamat mencoba dan semoga bermanfaat. Wassalamu’alaikum...

No comments:

Post a Comment

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...