Friday, June 03, 2016

Gangan Nangka Besahang

Assalamu’alaikum...

Kapan hari kemarin, tetiba rinduuuu banget sama mama. Ya, menjelang Ramadhan memang gak bisa enggak, membawa kembali memori 2 tahun yang lalu saat mama sakit parah di ICU dengan seperangkat peralatan ventilator yang buat saya seumur-umur baru liat saat itu, dan dipasangkan ke tubuh mama juga. Pas banget juga momennya Ramadhan, keinget lagi puasa-puasa di depan ruang tunggu ICU, buka puasa bareng kakak-kakak di ruangan itu, tentunya dengan banyak pasang mata menatap iba dan trenyuh pada kami. Bergantian satu per satu menemani mama dengan Quran di tangan dan sejuta harap dan doa agar mama cepat membuka mata dan melihat kami yang sudah sangat kangeeeen sekali sama beliau. Dengan banyaaak sekali cerita yang buat saya memang aneh saya ceritain pelan tepat di telinga mama, tentang si anu yang lagi ini, tentang bu anu yang bikin soto tapi gak seenak masakan mama, tentang  bu itu yang kalo ketemu nanyain keadaan mama, tapiii sama sekali tanpa feedback apapun dari mama. Sedih, pasti, tapi saat itu saya mengenyahkan segala macam pikiran yang bikin down. Saya tetap berbisik-bisik di telinga mama gak peduli mama dengar atau tidak. Saya tetap membacakan ayat-ayat suci sembari menggenggam jemari mama dengan harapan membuncah Allah menyembuhkan mama.

Buat saya, apapun yang berbau mama, akan selalu terpatri jelas di dalam kepala. Seperti kadang suara motor yang dimatikan tepat di depan garasi, refleks memori menghadirkan kembali ingatan tentang mama yang tiap hari ke pasar mengendarai motor dan selalu parkir tepat di depan garasi, ya, sampai sekarang saya masih sering seketika membayangkan mama lah yang sedang mematikan mesin motor di depan garasi itu. Atau saat bocah tetiba mengobrol entah dengan siapa di teras (seringnya sih dengan budhenya ya) saya yang mendengar itu dari dapur untuk sepersekian detik mengira bocah sedang mengobrol dengan neneknya – seperti biasa beliau tertatih menuju rumah saya ketika melihat bocah sedang bermain di teras. Atau saat berkeliling pasar, tetiba melihat seonggok sayur atau ikan favorit mama, seketika ingin segera membeli dan memasak untuk beliau.

Seperti halnya pagi itu, mamang sayur yang mangkal dekat rumah membawa seplastik gori atau nangka muda, seketika tangan meraih dan refleks mengambil sepotong waluh di sampingnya, dengan rencana memasak menggunakan resep mama. Ya, sayur nangka dengan waluh ini salah satu favorit saya, yang saat mama masih ada saya sama sekali enggan mengolah sendiri, selalu saja meminta beliau yang masak, dengan dalih masakan beliau itu gak ada duanya, saya gak bakal bisa menyamainya. Gangan (sayur) nangka ini juga mengingatkan saya, kalau mama yang masak, saya akan selalu menolak untuk makan sendiri dengan tangan sendiri, melainkan selalu minta disuapi dengan tangan mama, lengkap dengan ikan baung goreng dan sambelnya. Dan itu berlangsung sampai saya duduk di bangku SMA. Ya! Saya memang anak manja.



Orang banjar biasa mencampur ceker ayam atau ikan asin ke dalam masakan ini, dengan tujuan kuahnya akan beraroma kaldu dari ceker atau ikan asin. Tapi mama gak pernah memasukkan apapun sebagai kaldu. Makanya ketika saya membeli gangan nangka yang sudah matang di warung, setelahnya saya bertekad gak bakal beli lagi gangan nangka itu, soalnya beda banget sama masakan mama! Cukup lama juga gak bikin si gangan nangka ini, hiks... soalnya gak pernah sama dengan punya mama. Gangan nangka versi mama itu selain gak pake ceker atau kaldu ikan asin, mama selalu bikin dengan kuah yang kentaaal sekali, dengan rasa dan aroma merica yang kuat. nah dengan kuah santan pekat gurih, nangka yang ringan dan waluh manis yang berpadu dengan panas merica, kemudian dikolaborasikan dengan ikan baung yang gurih dan sambel tomat yang segar, serta suapan tangan mama, aaah maa syaa Allah... Saya rindu...!

Gangan nangka yang kali ini saya nekad buat, masih jauh rasanya dari versi mama. Bagaimana tidak, saya gak bisa masukin merica banyak-banyak ke dalam kuahnya, bisa-bisa Gaza langsung ngambek kepedasan. Dan bagaimana tidak, kuah santan mama itu berasal dari parutan kelapa manual, yang tentu saja beda dengan parutan mesin, yang pasti mempengaruhi ke kekentalan santannya. Gak percaya? Coba saja sendiri memarut 1 biji kelapa sendiri – dengan parutan tradisional – perah santannya, bandingkan dengan santan yang kelapanya diparut menggunakan mesin, atau lebih ekstrim lagi, bandingkan dengan santan instant! Huwaaa gak ada sepersepuluhnya deh, dan santan instant --- saya banget itu mah, males! Dan... kali ini saya gak pake ikan baung, lagi mahal kakaaak. Tempe aja yah ahahaha.. Sambel tomat yang saya pake ini saya guyur pake kuah santan yang panas, ya, sambel khas Banjar, sambel yang diguyur kuah, bisa kuah sayur asem, sayur bening, atau sayur nangka seperti ini.



Gangan Nangka Besahang (Sayur Nangka Dengan Merica)

250 gram nangka muda, potong-potong, cuci bersih
200 gram waluh atau labu merah, potong-potong, cuci bersih
1 ikat kacang panjang (saya gak pake, lupa beli)
500 ml santan kental dari 1 buah kelapa
1 liter santan cair (dari kelapa yang sama)
1 buah serai, geprek
2 lembar daun salam
Gula dan garam (saya gak pake gula)

Bumbu halus :
8 butir bawang merah
7 butir bawang putih
1 sdt merica
5 butir kemiri
1 sdt ketumbar
1 ruas jari kunyit


Rebus nangka beserta waluh menggunakan santan cair di dalam panci, masukkan serai dan dauns alam, tutup rapat, rebus sampai empuk.
Masukkan bumbu halus, kacang panjang (kalau ada) aduk rata, tutup lagi pancinya, rebus lagi sampai bumbu menyatu dengan nangka.
Masukkan santan kental, garam dan gula (saya gak pake gula) tutup panci lagi, tunggu mendidih lagi.


Jadi, selamat mencoba, semoga bermanfaat ^^ Wassalamu'alaikum...

No comments:

Post a Comment

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...