Thursday, June 16, 2016

Resep Mie Bayam Homemade dan Mie Ayam Bayam




Assalamu’alaikum ^^

Menjadi seorang ibu rumah tangga, buat saya, benar-benar anugerah yang enggak bisa saya sangkal, Allah memang sebaik-baik pengatur peran umatNya. Bagaimana tidak, saya yang (lagi-lagi) introvert gak pandai bergauk seperti teman-teman saya di luar sana, kalau sedang berkumpul atau hang out, pasti bakalan duduk di pojok sendiri sembari memasang telinga mendengarkan yang lain berbicara, kalau ada yang lucu ikut ketawa, kalau gak ngerti bahasa mereka, yah akhirnya gak punya pilihan lain, diam saja – sambil chatting di whatsapp dengan emak arisan yak maaak hehehe...

Terlebih akhir-akhir ini, saya begitu menikmati berada di dalam rumah yang besarnya gak seberapa ini, ngeblog, memasak dan memotret (abaikan pekerjaan lain semacam mencuci baju dan melipati pakaian, cuci piring, menyapu, sampai menyuapi bocah yang seperti gak berhenti kelaparan^^).


Dan menjadi ibu rumah tangga itu artinya juga menjadi pemegang tampuk kekuasaan atas segala urusan domestik rumah tangga, yang memegang kendali hari ini masak apa, hari ini (MOOD) nyuci apa enggak, baju sekolah anak-anak udah kering dan disetrika apa belum, bawa bekal apa nanti ke sekolah *wink wink ke Luna yang tiap pagi mamak kalang kabut nyetrikain baju sambil manasin teflon buat manggang roti dan ngerebus air buat bikin mie goreng* hahaha... Yes, semua keputusan tergantung MOOD mamak!


Seperti halnya kemarin, yang awalnya udah planning mau bikin pecel buat buka puasa, eh sekalinya buka IG dan liat postingan mie bit merah homemade punya Kiki, akhirnya berubah haluan 180 derajat kepengen mie bikin juga. Gak punya bit, sayur bayam yang sejatinya buat bikin lalap pecel akhirnya masuk blender untuk dibikin  pewarna hijau buat si mie homemade. Lama gak membelai si pasta maker, berkutat dulu ngebersihin dan ngelap-lap bagian dalemnya, gak berkarat sih, tapi ternyata banyak sisa adonan terakhir saya pake yang masih nyempil di dalamnya. Hiiiiiy...

Sedikit tips yang perlu dicatet ya, pasta maker gak butuh air untuk membersihkannya. Dia hanya butuh minyak goreng, serbet dan beberapa bilah tusuk gigi untuk membersihkan sela-selanya. Setelah cling, masukkan ke kotaknya lagi, dan pastikan tempat menyimpannya tidak lembab dan bebas kucuran air dari atap yang bocor hahaha *pengalaman Cyiiin atap bocor?*. Kalo kena air atau lembab, bisa dipastikan  pasta maker bakalan berkarat!

 Nah, si mie yang akhirnya menjadi mie bayam ijo ini yang akhirnya dibikin mie ayam bayam ijo (halah) akhirnya sukses dipake untuk teman buka puasa, yeaaay, anak senang, emak pun girang, yaa sedikit meriang, gegara entah kenapa si gusi bengkak gak bisa diajak kerjasama untuk mengunyah ayam dan bakso.


Baiklah ini resepnya :

Mie Ayam Bayam


500 gram tepung terigu
1 sdm tepung tapioka (aslinya tepung sagu)
100 mL jus bayam (dari seikat daun bayam yang diblender dengan 100 mL air matang) - aslinya pake bit
Sejumput garam
3 butir telur

Satukan semua bahan, aduk dan uleni menggunakan tangan.
Bagi adonan menjadi @100 gram, sisihkan.
Siapkan pasta maker, giling adonan menjadi tipis (saya berhenti di angka 5-6) sesuai selera.
Pindahkan ke pemotong, potong sesuai selera, mau yang seperti kwetiau atau mie biasa.
Beri tepung di mie biar gak lengket, sisihkan. Kalau mau menyimpan, taruh di dalam plastik dengan tetap berlumur tepung, simpan di kulkas).

Kaldu ayam :

Siapkan air 1,5 liter di dalam panci, rebus.
1 ekor ayam, potong-potong sesuai selera
3 siung bawang putih
1 ruas jari jahe, geprek
1 sdt merica
garam secukupnya

Masukkan potongan ayam ke rebusan air, biarkan matang.
Angkat ayam, tiriskan, potong-potong kotak.
Kembalikan tulang ayam ke dalam rebusan air, masukkan bumbu-bumbu.
Rebus kembali sampai harum.

Ayam bumbu :

1 sdm bumbu kuning
1 sdm kecap asin
1 sdm kecap manis
1 sdm saus tiram
Ayam yang sudah dipotong kotak-kotak
Garam dan kaldu bubuk secukupnya
100 mL air

Panaskan sedikit minyak, tumis bumbu kuning, masukkan kecap manis, kecap asin dan saus tiram.
Masukkan ayam, tumis sampai harum, masukkan air, tunggu mendidih dan meresap ke ayam, matikan api. Jangan sampai set ya, karena sedikit kuahnya akan memberi cita rasa di dalam mie ayamnya.

Pelengkap :

Sawi atau bayam (saya pake bayam karena gak punya sawi heu heu)
Sambel atau acar timun
Bakso – kalau pakai bakso, rebus sebentar di dalam kuah kaldu.
Daun bawang (saya gak pake, gak punya)
Bawang goreng (gak pake juga hahaha)

Penyajian :

Siapkan rebusan air, rebus sebentar mie di air mendidih, angkat, tata di mangkuk
Tata ayam bumbu, sayur bayam atau sawi, bakso (kalau ada), beri kuah kaldu.
Sajikan bersama acar timun dan cabe atau sambel, suka-suka deh.


Jadii selamat mencoba, semoga cocok dan bermanfaat, wassalamu'alaikum ^^

6 comments:

  1. wah enak nih mba, mie ayam bayam, menggoda neh mie ayamnya... aku sudah simpen alat buat mie, entah kapan ada mood lagi buat mie he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah aku banget tuh hahaha... kena angin rajin ya bikin. kena angin males ya beli indomi hihihi... hayuk ah bikiin! sehat banget nih, no pengawet no pewarna sintetis *halah*

      Delete
  2. Ka.. liat resepnya aku dah lemes duluan T.T *lambaykan bendera putih

    ReplyDelete
    Replies
    1. lemeesss karena puasa aja kan yaaaaa ^^

      Delete
  3. aaaah ayamnya dibumbu kuning, pasti lebih enak. aku udah mbayangin pengen bikin kyk gini, bumbu kuning, ayamnya disuwir2, jadi kyk mie ayam solo. termasuk kuahnya yg pake bumbu kuning. ngilerrr, potonya ngecesable mbaaaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. terinspirasi sama tukang mie ayam langganan Ki, eh kebetulan mie ayamnya mie ayam Solo, apa emang kayak gini ya bumbunya? enak banget Ki! makasi yaa resepnya ^^

      Delete

Terimakasih yaa sudah mampir dan berkomentar ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...